Perkuat Struktur Modal, Pegadaian Terbitkan Obligasi Mencapai Rp 3,255 Triliun

Oleh : Hariyanto | Rabu, 16 September 2020 - 18:27 WIB

Kantor pusat Pegadaian
Kantor pusat Pegadaian

INDUSTRY.co.id - Jakarta – PT Pegadaian (Persero) menerbitkan obligasi dan surat utang berbasis syariah (sukuk) dengan nilai total mencapai Rp3,255 triliun, dengan masa penawaran umum pada 16-17 September 2020. Penerbitan obligasi dan sukuk ini digunakan untuk memperkuat struktur modal kerja perusahaan.

Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto mengatakan obligasi dan sukuk yang diterbitkan perusahaan ditawarkan dengan skema Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB), tahap III tahun 2020.

"Penerbitan ini adalah bentuk Obligasi Berkelanjutan IV Pegadaian Tahap III Tahun 2020 dengan jumlah pokok sebesar Rp 2,42 triliun dan  Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Pegadaian Tahap III Tahun 2020 Rp 835 miliar," ujar Kuswiyoto melalui keterangan resmi yang diterima INDUSTRY.co.id, Rabu (16/9/2020).

Dijelaskan bahwa penerbitan obligasi tersebut merupakan bagian dari Obligasi Berkelanjutan IV Pegadaian dengan total nilai Rp7,8 triliun. Sedangkan sukuk juga merupakan bagian dari Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Pegadaian sebesar Rp 2,2 triliun.

Kuswiyoto mengumumkan bahwa obligasi yang di terbitkan oleh Pegadaian, terbagi atas dua seri yaitu Seri A dengan jumlah pokok sebesar Rp1,295 triliun dan tingkat bunga tetap sebesar 5,50% pertahun dalam jangka waktu 370 hari sejak tanggal emisi. Sedangkan Seri B dengan jumlah pokok sebesar Rp1,125 triliun dan bunga tetap sebesar 6,45% pertahun dalam jangka waktu tiga tahun sejak tanggal emisi.

Sedangkan sukuk yang terbitkan akan dibagi menjadi dua seri yaitu Seri A dengan jumlah pokok sebesar Rp704 miliar dengan bagi hasil setara 5,50% per tahun dan jangka waktu 370 hari. Untuk Seri B dengan jumlah pokok sebesar Rp131 miliar dengan bagi hasil setara 6,45% dan jangka waktu 3 tahun.

"Pada tahap pertama dan kedua, Pegadaian telah menerbitkan obligasi sebesar Rp1,9 triliun dan sukuk sebesar Rp600 miliar. Dengan demikian selama tahun 2020 ini perusahaan telah menerbitkan obligasi dan sukuk sebesar Rp5,755 triliun," kata Kuswiyoto.

Seperti diketahui, Pegadaian menunjuk lima penjamin pelaksana emisi obligasi dan sukuk. Lima underwriter tersebut adalah Bahana Sekuritas, BNI Sekuritas, Danareksa Sekuritas, Mandiri Sekuritas, dan Indo Premier Sekuritas. Adapun Bank Mega akan bertindak sebagai wali amanat obligasi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kopi Toraja (Foto Dije)

Senin, 17 Mei 2021 - 20:15 WIB

Tidak Boleh Menyimpan Kopi di Dalam Lemari Es, Mengapa?

Kopi yang enak tergantung pada kualitas rasanya. Nah, salah satu cara agar kopi tetap berkualitas, yakni dengan menyimpan kopi dengan cara yang tepat dan benar. Kopi harus disimpan di tempat…

Logo Telkom

Senin, 17 Mei 2021 - 20:01 WIB

Kualitas Layanan Suara dan Data TelkomGroup di Jayapura Meningkat dengan Ketersediaan Bandwidth 4,7 Gbps

Layanan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) baik suara maupun data termasuk IndiHome dan Telkomsel di Jayapura kian meningkat secara kualitas pasca putusnya sistem komunikasi kabel laut…

Pembangunan Jembatan Sementara Benanain

Senin, 17 Mei 2021 - 19:10 WIB

Kementerian PUPR Targetkan Pembangunan Jembatan Sementara Benanain Rampung Awal Juni 2021

Saat ini penanganan dilakukan berupa pembangunan jembatan sementara yang dapat dilalui kendaraan roda empat.

Pembalap Andi Gilang di Seri Kelima Moto3 Prancis 2021

Senin, 17 Mei 2021 - 18:00 WIB

Ketua IMI Apresiasi Prestasi Pembalap Andi Gilang di Seri Kelima Moto3 Prancis 2021

Pada balapan seri kelima Moto3 Prancis 2021 di Sirkuit Le Mans, Minggu (16/5/2021), ia berhasil mendapatkan satu poin karena finish di posisi kelima belas, setelah sebelumnya start dari posisi…

Taj Mahal, India (Dennis Jarvis/Flickr)

Senin, 17 Mei 2021 - 16:30 WIB

Taj Mahal Perpanjang Masa Penutupan Wisata Hingga Akhir Mei 2021

Lonjakan kasus harian Covid-19 di India semakin hari kian memburuk. Hal ini mengakibatkan rumah sakit penuh serta alat kesehatan yang dibutuhkan untuk pengobatan pasien pun menjadi terbatas.…