Ganjar Tawarkan Kawasan Industri Kendal dan Batang untuk Sejumlah Investor Asal India

Oleh : Ridwan | Rabu, 05 Agustus 2020 - 16:45 WIB

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (Foto: Grid.id)
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (Foto: Grid.id)

INDUSTRY.co.id - Jawa Tengah - Potensi kawasan industri Jawa Tengah mulai dilirik dunia internasional. Terbaru, sejumlah perusahaan India tertarik untuk investasi di Jawa Tengah.

Hal itu disampaikan Duta Besar India untuk Indonesia, Mr Pradeep Kumar Rawat bertemu Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Selasa (4/8/2020), kemarin.

Dalam pertemuan tersebut, Pradeep mengatakan banyak perusahaan asal India tertarik investasi di Jawa Tengah.

"Saya datang ke sini untuk melihat situasi sekaligus melihat bagaimana kita bisa bekerjasama. Selain untuk melihat penanganan covid, kami juga tertarik untuk investasi di Jawa Tengah, khususnya di perusahaan obat," kata Pradeep.

Pradeep menerangkan ada banyak kesamaan antara India dan Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Untuk perusahaan obat, banyak produk herbal dari Jawa Tengah yang bisa dimanfaatkan untuk obat, seperti jahe, kunyit, temulawak dan lainnya.

"Kami ingin menjajaki itu, dan kami harap kerjasama ini bisa segera terealisasi. Saat ini, sudah ada satu perusahaan obat asal India yang ada di Jawa Tengah, tepatnya di Semarang," tuturnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo membenarkan ketertarikan India untuk investasi ke Jawa Tengah. Salah satu yang sudah siap adalah perusahaan obat.

"Dia tertarik investasi dan mencari area di Jawa Tengah bagi perusahaan di India. Ternyata sudah ada kerja sama dengan Biofarma, jadi kalau ini dikembangkan dan membuat pabrik baru di Jawa Tengah, ini tentu bagus," kata Ganjar.

Ganjar melihat ada keseriusan India untuk investasi di Jawa Tengah. Sebab dari pemaparan yang dilakukan, Dubes India sudah paham beberapa kawasan industri yang disiapkan Jawa Tengah.

"Dia tahu kawasan industri Brebes, Kendal dan Batang, dan dia cari area di sana. Mudah-mudahan ini bisa masuk apakah di Kendal atau Batang dalam waktu pendek. Karena dua lokasi itu yang memang sudah kami siapkan. Meski ini baru tawaran, tapi saya langsung minta dinas terkait menindaklanjuti," terangnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bencana Gunung Semeru Lumajang Jawa Timur

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:02 WIB

3697 Warga Mengungsi Akibat Letusan Gunung Semeru Lumajang

Penanganan darurat paska awan panas guguran Gunung Semeru masih berlangsung pada hari keempat. Bencana letusan tidak hanya berdampak pada jatuhnya korban jiwa dan kerusakan, tetapi juga warga…

Webinar AAJI

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:02 WIB

Kinerja Kuartal III 2021 AAJI: Kesadaran Perlindungan Asuransi Jiwa saat Pandemi Perkuat Tren Stabil-Positif

Makin baiknya kesadaran masyarakat atas perlindungan diri saat Pandemi Covid-19 menjadi katalis positif bagi pertumbuhan positif industri asuransi jiwa di kuartal III tahun ini. Tren industri…

Puan Maharani

Kamis, 09 Desember 2021 - 09:55 WIB

Peduli Banyak Masalah Negara, Puan Maharani Disebut Memiliki Potensi Jadi Pemimpin Nasional

Segala konsolidasi dan koordinasi lintas fraksi yang dilakukan oleh Puan selama memimpin DPR RI diakui cukup efektif untuk menciptakan stabilitas politik di lingkup DPR RI.

Bahana TCW

Kamis, 09 Desember 2021 - 09:50 WIB

Bahana TCW: Bahana Likuid Plus Sudah dapat Dibeli Kembali

PT Bahana TCW Investment Management (Bahana TCW), perusahaan manajemen investasi terkemuka, anak usaha dari Holding BUMN Asuransi dan Penjaminan (Indonesia Financial Group - IFG) memastikan…

Fujitsu PRIMERGYRX2450 M1

Kamis, 09 Desember 2021 - 09:46 WIB

Tawarkan Optimalisasi Bisnis Proses, Fujitsu Luncurkan Server Berprosesor AMD 64 Core

Seiring berkembangnya teknologi seperti Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), dan pencitraan 3-D, ukuran dan jumlah data yang harus dikerjakan oleh organisasi tumbuh secara eksponensial.…