Didepan Para Gubernur Bank Sentral G-20, Menkeu Beberkan Tiga Jurus Bantuan Keuangan untuk Pemuda, Wanita, dan Kelompok Rentan

Oleh : Candra Mata | Senin, 20 Juli 2020 - 15:05 WIB

Menkeu Sri Mulyani dalam Forum G20 (ist)
Menkeu Sri Mulyani dalam Forum G20 (ist)

INDUSTRY.co.id - Para Menteri Keuangan beserta Gubernur Bank Sentral dari kelompok G-20 telah mengadakan pertemuan ketiga yang dilaksanakan secara virtual pada Sabtu lalu,(18/07). 

Dalam pertemuan tersebut, Saudi Arabia selaku Presidensi G-20 tahun 2020 telah menentukan “Realizing Opportunities of the 21st Century For All” atau "Mewujudkan berbagai Kesempatan Abad ke-21 untuk Semua" sebagai tema pertemuan kali ini dengan 3 agenda utama, yakni, pertama, memberdayakan masyarakat dengan menciptakan situasi yang kondusif, terutama bagi wanita dan pemuda, agar dapat hidup, bekerja, dan maju. 

Kedua, menjaga planet ini dengan mengadopsi usaha bersama dalam melindungi kepentingan global, dan ketiga, membentuk batas baru, dengan mengadopsi strategi jangka panjang yang berani untuk saling berbagi manfaat inovasi dan kemajuan teknologi.

Adapun hasil pertemuan adalah para anggota G-20 sepakat untuk mendukung Pedoman Kebijakan Tingkat Tinggi G-20 mengenai Inklusi Keuangan Digital untuk Remaja, Wanita, dan UKM yang disiapkan oleh Kemitraan Global untuk Inklusi Keuangan (Global Partnership for Financial Inclusion/GPFI). 

Selanjutnya langkah-langkah yang akan diambil oleh GPFI untuk menyelesaikan kegiatan perampingan akhir yang dijabarkan dalam “Program dan Struktur Kerja GPFI: Peta Jalan ke 2020” (GPFI Work Program and Structure: A Roadmap to 2020), yang mencakup Rencana Aksi Inklusi Keuangan dan Pembaruan Kerangka Acuan.

Itu adalah salah satu dari poin komunike yang dihasilkan pada pertemuan G-20. 

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan bahwa Indonesia merasa terhormat sebagai salah satu negara yang turut membagikan pengalamannya dalam mendukung pemuda, wanita, dan kelompok rentan. 

“Ini adalah sebuah kehormatan bagi Indonesia menjadi bagian pengembangan naskah dengan membagikan pengalaman kebijakan kami dalam mendukung pemuda, wanita, dan kelompok rentan. Ada tiga kasus yang disertakan dalam naskah: Program Kartu Indonesia Pintar, Program Link and Match untuk Sekolah Menengah Kejuruan, dan Pembiayaan Ultra Mikro,” ujar Menkeu dalam keterangan yang diterima redaksi Industry.co.id Senin (20/7).

Menurut Menkeu, Program Kartu Indonesia Pintar telah menyediakan bantuan keuangan bagi 20 juta anak yang berasal dari keluarga kurang mampu untuk mengakses pendidikan hingga SMA atau SMK.

"Sedangkan Program Link and Match SMK telah meningkatkan jumlah murid lulus yang diserap oleh industri," ujarnya.

Sedangkan pada Program Kredit Ultra Mikro (UMi), pemerintah sebutnya telah menyediakan pinjaman tanpa jaminan bagi usaha mikro yang umumnya dimiliki oleh wanita yang tidak memiliki akses perbankan sebelumnya. 

"Dengan tingkat kredit macet yang nyaris mendekati nol, program kredit mikro menunjukkan bahwa para peminjam wanita ini dapat diandalkan," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dosen institut STIAMI dan sekretaris Komisi 1 DRD DKI Jakarta Eman Sulaeman Nasim, moderator Seminar FAPI tentang Omnibuslaw

Jumat, 30 Oktober 2020 - 12:02 WIB

Enam Cara Konstitusional yang Dapat DIlakukan Masyarakat Apabila UU Omnibuslaw Berlaku

UU Cipta kerja ini disusun terlalu terburu buru. Dalam proses pembuatannya tidak memenuhi syarat formil maupun materil sebagaimana seharusnya sebuah undang undang itu dibuat. UU ini lebih banyak…

Ruri Repvblik Dikontrak MSI Record Miliaran Rupiah

Jumat, 30 Oktober 2020 - 12:00 WIB

MSI Record Kontrak Ruri Repvblik dengan Nilai Fantastis

Menghargai karya seni memang mahal, begitu kira-kira pandangan Daud produser MSI Record, tidak heran kalau ketika Ruri Vokalis band Repvblik menyodorkan 10 lagi karyanya langsung dihargai milyaran…

Sarang Burung Walet

Jumat, 30 Oktober 2020 - 11:15 WIB

Dahsyat! RI Baw Pulang Rp 2,2 Triliun dari Perusahaan Sarang Burung Walet Asal China

Dalam kunjungannya ke Xiamen Yan Palace Seelong Food Co. Ltd, dia bersama dengan Huang Jian, Chairman dari perusahaan dimaksud menyaksikan penandatanganan Letter of Intent for Purchase (LOI),…

Daewoong Pharmaceutical

Jumat, 30 Oktober 2020 - 11:02 WIB

Komitmen Daewoong Pharmaceutical Tangani Pandemi Covid-19, dari Alat Tes Sampai Pengembangan Perawatan Virus Corona

Setelah mendapatkan izin dari Kementerian Keamanan Pangan dan Obat Korea pada tanggal 08 Oktober 2020, Daewoong Pharmaceutical akan mempercepat pengembangan obat COVID -19 dan segera melakukan…

Pembangunan jalan

Jumat, 30 Oktober 2020 - 10:52 WIB

Tingkatkan Kualitas Jalan Nasional, Kementerian PUPR Manfaatkan Aspal Buton

Tahun 2020 penggunaan Asbuton dilakukan pada jalan sepanjang 793 Km yang tersebar di 25 provinsi di Indonesia dengan volume kebutuhan sekitar 42.000 ton.