Diserang Kampanye Negatif! BPDPKS Ajak Millenial Ikut Sebarkan Informasi Positif Tentang Industri Sawit Nasional

Oleh : Kormen Barus | Selasa, 23 Juni 2020 - 14:09 WIB

kelapa sawit
kelapa sawit

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Dukungan dari masyarakat luas masih terus menjadi pekerjaan rumah bagi industri sawit nasional untuk dapat tampil menjadi ‘tuan rumah’ di negerinya sendiri. Maraknya kampanye negatif terhadap komoditas sawit yang muncul secara terus menerus dengan isu-isu yang berubah-ubah seakan menjadi tantangan tersendiri bagi pelaku industri sawit dalam negeri untuk terus bersemangat dalam membagikan data dan fakta positif terkait perkembangan sawit di Indonesia.

Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) sebagai salah satu tokoh utama dalam ekosistem sawit nasional terus berupaya mendekatkan industry sawit dengan masyarakat, terutama pada kalangan milenial yang notabene merupakan calon penerus masa depan negara ini di masa mendatang.

Berbicara mengenai segmentasi masyarakat, kelompok millenial memang hampir selalu menjadi sasaran berbagai pihak dalam menjalankan misinya, mulai dari upaya promosi, kampanye hingga menjadikannya sebagai target pasar. Hal ini tak lepas dari jumlahnya yang mencapai 88 juta jiwa hingga tahun 2018 lalu, atau mencapai 33,75 persen dari total populasi masyarakat Indonesia secara keseluruhan. Dengan data tersebut, maka dapat dipastikan bahwa kelompok usia 17 – 39 tahun itu merupakan generasi terbanyak pada periode bonus demografi tahun 2020 - 2030.

Salah satu karakteristik khas yang melekat pada generasi millennial, diantaranya adalah kedekatannya dengan dunia digital. Selain itu, generasi milenial juga ditandai dengan kemampuannya mengakses informasi dalam jumlah banyak pada waktu yang relatif singkat. Interaksi komunikasi antar generasi milenial sangat intens dengan penggunaan sarana komunikasi yang beragam. Dengan kondisi tersebut generasi milenial dapat menjadi medium penyebarluasan informasi yang cukup efektif di dalam negeri. Termasuk juga terkait informasi tentang industri sawit nasional.

Memilih fokus pada pasar generasi muda, BPDPKS kembali menggelar kegiatan Digital Talk Show (Digitalk) untuk memfasilitasi kalangan millennial agar dapat mengenal industri sawit secara lebih lengkap dan komprehensif. Setelah digelar untuk Kota Medan, Sumatera Utara, pada awal bulan, kini BPDPKS memilih wilayah Kalimantan sebagai sasaran berikutnya.

Meski digelar secara virtual, namun BPDPKS tetap membatasi wilayah kepesertaan dengan harapan dapat lebih fokus dalam menyampaikan data dan fakta terkait perkembangan industry sawit di Indonesia. Selanjutnya, event akan terus digelar untuk berbagai kota lain secara bergantian, sehingga dapat menyapa lebih banyak lagi kalangan milenial di berbagai kota di Indonesia.

Dengan mengeglar rangkaian acara ini, BPDPKS berharap dapat turut mendorong generasi millennial Indonesia untuk semakin mengenal dan lalu bangga terhadap keberadaan industri sawit sebagai salah satu kekuatan utama Indonesia dalam hal pemanfaatan energi di masa mendatang, dan sekaligus bargaining position di tengah interaksinya di dunia internasional.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ericsson

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 11:15 WIB

Wihh...Ericson Raih Kontrak 5G ke-100

Ericsson (NASDAQ: ERIC) telah mencapai tonggak sejarah 5G yang signifikan dengan keberhasilan perusahaan meraih perjanjian atau kontrak komersial jaringan 5G ke-100 dengan penyedia layanan komunikasi.

Industri Otomotif

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 11:01 WIB

Penjualan & Ekspor Meningkat, Menperin Agus Sebut Industri Otomotif Mulai Berkembang Positif Semester II/2020

Kinerja industri otomotif nasional diprediksi bakal mengalami perkembangan positif pada semester kedua tahun 2020.

ESQA Cosmetics

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 11:00 WIB

Industri Kosmetik Ikut Berperan Tingkatkan Perekonomian Nasional

Dengan harga terjangkau dan kualitas yang baik, tidak heran industri kosmetik lokal semakin berkembang dan brand baru masih terus bermunculan. Salah satunya adalah ESQA Cosmetics, brand lokal…

Rizal Ramli (dok RMOL)

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 10:58 WIB

Presiden Jokowi Ibaratkan Ekonomi Buruk Seperti Komputer Hang, Rizal Ramli: Operatornya Aja yang Tidak Canggih

Ekonom senior Rizal Ramli mengingatkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk terbuka dalam mengungkap permasalahan ekonomi di Indonesia yang sebenarnya.

Menkeu Sri Mulyani

Sabtu, 15 Agustus 2020 - 10:45 WIB

Catat! Ini Penjabaran Kebijakan Fiskal RAPBN 2021, Sri Mulyani: Ekonomi 4,5%, Tingkat Penggangguran dan Kemiskinan 9%

Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan soal kebijakan fiskal APBN 2021 yang disampaikan oelh Presiden Jokoei pada Jumat (14/8) dalam sidang paripurna DPR dengan tema Percepatan Pemulihan…