Forum Air Dunia Memprediksi Krisis Air di Indonesia Akan Mulai Terasa Pada 2025

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 21 Mei 2020 - 23:11 WIB

Sammy Soru, Presiden Direktur Aquix Teknologi Indonesia (tengah)
Sammy Soru, Presiden Direktur Aquix Teknologi Indonesia (tengah)

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Salah satu tantangan terbesar umat manusia ke depannya adalah bagaimana memastikan masyarakat  mencapai aksaes universal kepada air bersih. Faktanya laju pertumbuhan penduduk berbanding terbalik dengan kemampuan tanah untuk menyediakan sumber air bersih bagi manusia. Hal ini tentu saja menjadi indikasi kemungkinan krisis air global di masa depan.

Data yang dikeluarkan oleh World Economic Forum 2020 dalam Global Risk Report memberikan peringkat terhadap resiko global berdasarkan kemungkinan dan dampaknya pada kehidupan manusia, dalam 5 tahun terakhir Krisis air menempati 5 besar dalam rangking tersebut!

Tingkat Populasi dan Pertumbuhan Ekonomi serta Perubahan Iklim telah mendorong krisis air ke puncak agenda global, ditandai dengan dikeluarkannya Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau dikenal sebagai Sustainable Development Goals, yang adalah 17 tujuan dengan 169 capaian yang terukur dan tenggat yang telah ditentukan oleh sebagai agenda dunia pembangunan untuk kemaslahatan manusia dan planet bumi .

Tujuan ini dicanangkan bersama oleh negara-negara lintas pemerintahan pada resolusi PBB yang diterbitkan pada 21 Oktober 2015 sebagai ambisi pembangunan bersama hingga tahun 2030. Tujuan ini merupakan kelanjutan atau pengganti dari Tujuan Pembangunan Milenium yang ditandatangani oleh pemimpin-pemimpin dari 189 negara sebagai Deklarasi Milenium di markas besar PBB pada tahun 2000 dan tidak berlaku lagi sejak akhir 2015.

Salah satu poin dalam tujuan pembangunan berkelanjutan (sustainable development goals/SDGs) pada sektor lingkungan hidup adalah memastikan masyarakat mencapai akses universal terhadap air bersih dan sanitasi.

Krisis Air di Indonesia

Forum Air Dunia memprediksi krisis air di Indonesia akan mulai terasa pada 2025. Tanda-tanda menuju krisis itu mulai terasa. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut sedikitnya 102 kabupaten dari 16 provinsi di Indonesia mengalami kekeringan karena ketersediaan air yang tidak mencukupi serta dampak dari musim kemarau. Kekeringan paling banyak terjadi di Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Lampung, Sumatera Selatan dan Bali dan NTT.

Untuk itu, Tahun 2024 Pemerintah Indonesia  telah menargetkan seluruh masyarakat telah memiliki akses air minum yang layak dan itu tertuang dalam "Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 yang merupakan tahapan terakhir dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025.

Untuk menjawab tantangan krisis air dan untuk mendukung target "Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN),” Aquix Teknologi Indonesia sebagai mitra global dari Aquix LLC Rusia akan menghadirkan Teknologi Ekstraksi Air dari Udara yang mampu menghasilkan lebih dari 700 ton air bersih dan murni dalam sehari.

Sammy Soru, Presiden Direktur Aquix Teknologi Indonesia dalam rilis persnya mengatakan, Atmosfir udara adalah reservoir raksasa uap air. Dalam 1m3 udara terkandung 10-15mg uap air, teknologi kami mampu mengekstraksi uap air tersebut untuk menghasilkan air bersih dan murni yang siap untuk dikonsumsi masyarakat. Teknologi kami mampu menghasilkan lebih dari 700 ton air dalam sehari.

Dengan kondisi geografis Indonesia yang hanya memiliki 2 musim, di perparah dengan musim kemarau yang lebih panjang dari musim hujan, tentunya krisis air menjadi suatu kondisi yang akan terus menerus berulang setiap tahunnya, dan teknologi ini tentunya hadir memberikan solusi atas situasi tersebut.

Menurutnya, tahun 2021, kami akan memulai implementasi teknologi Ekstraksi Air di seluruh kota, kabupaten, desa di Indonesia. Dengan didukung lebih dari 50.000 jaringan private investor di seluruh Indonesia, pihaknya siap berkomitmen dan membangun sinergi dengan seluruh stakeholder baik itu pemerintahan maupun swasta untuk Memberikan Jaminan Suplai Air bagi masyarakat.

“Dengan kapasitas produksi yang besar, kemitraan dengan BUMD di bidang pengelolaan air (PDAM) sangat mungkin untuk dilakukan, namun tentu saja tidak menutup kemungkinan untuk diimplementasikan di wilayah-wilayah yang tidak memiliki jaringan infrastruktur air. Disamping itu, kami juga membuka kesempatan bagi semua masyarakat dari segala lapisan untuk bergabung dalam jaringan investor kami dengan mengunjungi website www.aquixindonesia.com atau menghubungi 0813 3097 8970,” lanjutnya.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Integrasi Jembatan Kaca

Senin, 27 Juni 2022 - 06:33 WIB

Tingkatkan Daya Tarik Pariwisata KSPN Bromo, Kementerian PUPR Bangun Jembatan Kaca Seruni Point

Sektor pariwisata dipercaya menjadi salah satu lokomotif penggerak perekonomian nasional. Hal ini terbukti berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) di mana pada 2021 terjadi peningkatan…

Ir. H. Said Iqbal, ME Presiden Partai Buruh

Senin, 27 Juni 2022 - 06:30 WIB

Hari Ini Partai Buruh Daftarkan Uji Formil dan Materiil UU P3 ke Mahkamah Konstitusi

Uji formil dan materiil terhadap UU P3 akan didaftarkan ke Mahkamah Konstitusi pada hari Senin, tanggal 27 Juni 2022 jam 14.00 WIB. Demikian disampaikan Presiden Partai Buruh Said Iqbal.

Presiden Jokowi

Senin, 27 Juni 2022 - 06:17 WIB

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana Tiba di Munich Jerman

Setelah menempuh penerbangan selama kurang lebih 13 jam, pesawat Garuda Indonesia dengan kode penerbangan GIA-1 yang membawa Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Joko Widodo beserta rombongan…

Ilustrasi galon guna ulang

Senin, 27 Juni 2022 - 06:01 WIB

Komisioner KPPU: Secara Pribadi Saya Tidak Setuju Ada Pelabelan BPA

Komisioner┬áKomisi Pengawas Persaingan usaha (KPPU), Chandra Setiawan, mengatakan secara pribadi tidak setuju ada pelabelan Bisfenol A (BPA) terhadap kemasan galon guna ulang. Alasannya menurut…

Atlet Tae Kwondo Yon Infantri 1 Marinir Peroleh Medali Emas

Senin, 27 Juni 2022 - 06:00 WIB

Atlet Tae Kwondo Yon Infantri 1 Marinir Peroleh Medali Emas

Atlet Taekwondo Yonif 1 Marinir yang berhasil meraih medali yaitu Prada Marinir Rama Julio Litik yang bertanding di kelas Under 58 kilogram berhasil merebut medali Emas, Prada Marinir Bagus…