Anang Iskandar, Bapaknya Rehabilitasi Narkoba

Oleh : Asri Hadi | Senin, 30 Desember 2019 - 08:38 WIB

Asri Hadi (Aktivis Anti Narkoba dan Jurnalis)
Asri Hadi (Aktivis Anti Narkoba dan Jurnalis)

INDUSTRY.co.id - Ketika saya mengusulkan nama Anang Iskandar sebagai tokoh yang layak menerima Award. Semua tim juri, yang terdiri para Pemimpin Redaksi Media Digital, tak banyak pertanyaan. Semua yang hadir, ternyata, juga sudah memperhatikan sepak terjang mantan Kepala BNN ini.

Kami memang sedang dalam rapat hendak memberi Award kepada sosok yang konsisten dan berintegritas, pada tokoh-tokoh, baik kompetensi, integritas juga kapasitas. Banyak tokoh yang akan kami beri Award di 2020 nanti. Diskusi dalam menentukan siapa yang pantas, memang menjadi seru. Jurnalis senior, saling memberi argumen dan data.

Dalam catatan kami,  Anang malah termasuk penegak hukum yang rajin menulis, seorang kolomnis.  Mengedukasi dan meliterasi, termasuk kerap menjadi pembicara, menyuarakan bagaimana membedakan antara melawan penyalahgunaan dan melawan peredaran Narkoba.

Anang mengungkap, Indonesia terancam menjadi “negara gagal” dalam perang melawan narkotika. Bukannya “kalah”, karena apa-apa. Tapi, karena “salah” dalam menafsirkan tentang strategi perang melawan penyalahgunaan dan melawan peredaran gelap narkotika.

“Jomplangnya penanganan narkotika karena penegakan hukum lebih menitikberatkan pada memenjarakan daripada merehabilitasi penyalah guna,” Anang Iskandar berkisah.  Penyalahguna narkotika yang  dijatuhi sanksi penjara, membuat negara “kedodoran” dalam memerangi masalah penyalahgunaan narkotika.

Ya, karena kemudian, terjadi permasalahan di dalam Lapas, seperti over capacity, penyalahgunaan peredaran dalam lapas.  Tak hanya itu, bahkan di Lapas terjadi “sakau” bersama sebagai akibat orang sakit adiksi kecanduan narkotika.

Dan, gawatnya lagi, banyak gangguan mental kejiwaan. Itu karena, mereka dijatuhi hukuman penjara. Timbulnya permasalahan residivisme penyalahgunaan narkotika. Semua dampak, dari berlangsungnya kejadian di luar akal sehal kita, dimana dampaknya baru terasa kemudian. Setelah selesai menjalani hukuman penjara.

Tumbuh suburnya permintaan akan narkotika, yang diikuti pertumbuhan supply-nya ini, menyebabkan Indonesia, menjadi sasaran bisnis gelap narkotika dunia. Untuk itu, Anang konsisten menyebut, strategi “perang” melawan narkotika berdasarkan UU Narkotika sudah jelas.

Di dalamnya menyebut, penegak hukum mulai dari penyidik, penuntut umum, hakim diberi kewenangan upaya paksa “menempatkan” tersangka/terdakwa penyalahguna narkotika ke lembaga rehabilitasi. Secara yuridis penyalahguna tidak dapat ditahan. Tetapi, UU Narkotika menjamin upaya penyembuhan melalui proses rehabilitasi. Itu sebabnya penegak hukum diberi kewenangan menempatkan ke lembaga rehabilitasi.

Hal ini sebagai upaya paksa agar sembuh. Dan upaya paksa rehabilitasi secara administrasi hukum sama dengan ditahan atau dipenjara. “Di mana masa menjalani rehabilitasi dihitung sebagai masa menjalani hukuman,”  pria yang pernah menjadi Kepala Divisi Humas Polri ini menyebut pilar “penyembuhan” harus seimbang dengan “pemenjaraan”.

Ini bertujuan agar tren kejahatan narkotika dapat ditekan perkembangannya dan diberantas sampai ke akar-akarnya.  Yang berlaku adalah, merehabilitasi, penyalahguna narkotika agar sembuh.

Anang menegaskan, kesalahan penafsiran dalam mengimplementasikan UU narkotika yang berlaku saat ini, bisa menjadi “kriwikan dadi grojokan”.

Dalam budaya Jawa istilah kriwikan dadi grojogan merupakan peribahasa yang artinya masalah kecil menjadi besar. Menjadi besar bukan karena memang sesuatu yang amat penting tetapi karena salah dalam pemecahan dan banyak yang ikut bicara dan ingin ikut memecahkan yang justru memperkeruh masalah.

Sudah sejak pangkat Kolonel, kami berinteraksi.

Anang merupakan polisi yang komitmen dalam pemberantasan narkoba.  Ayahnya seorang pencukur rambut,  sederhana. Hal ini menurun Anang yang dikenal bersahaja, lulusan Akademi Kepolisian pada tahun 1982. Ia pernah bertugas di Polda NTT.

Kemudian berturut–turut menjabat sebagai Wakapolsek Denpasar Kota, Kapolsek Denpasar Selatan, Kapolsek Kuta Bali, Dan KP3 BIA Ngurah Rai Bali, Kasat Serse Tangerang Polda Metro Jaya, Kapolsek Metro Pancoran Jakarta Selatan,dan  Kanit VC Sat Serse Umum Dit Serse Polda Metro Jaya.

Menjadi Paban Muda Binkar Spers ABRI, Sesdit Bimas Polda Bengkulu, Paban Madya Binkar Spers ABRI, Kapolres Blitar Polda Jawa Timur, Kapolres Kediri Polda Jawa Timur, Ka SPN Mojokerto Polda Jawa Timur dan Kepala SPN Lido Polda Metro Jaya.

Anang sempat menjadi Kapolres Metro Jakarta Timur, Kapolwiltabes Surabaya Polda Jawa Timur, Kapus Cegah Lakhar BNN, Dir Advokasi Deputi Cegah BNN, Kapolda Jambi (2011), Kadiv Humas Polri (2012), Gubernur Akpol (2012).

Yang menarik, tatkala Anang menjadi Kepala BNN (2012) di masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Kabareskrim (2015).

Sewaktu menjabat Kepala BNN, Anang pernah mengatakan bahwa penegakan hukuman mati yang konsisten perlu dilaksanakan, sehingga efek jera dapat dirasakan di masa mendatang.

Alasannya? Hukuman mati telah diatur dalam Undang-Undang No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika. “Para terpidana hukuman mati tersebut telah diuji di pengadilan,” kata Anang, April 2015 lalu.

Namun, Anang  merekomendasikan rehabilitasi untuk pengguna, sedangkan hukuman mati hanya untuk bandar narkoba.

Berkat totalitasnya dalam pemberantasan narkoba di tanah air, Komjen Pol purn Anang Iskandar mendapatkan penghargaan Bintang Emas dari Matra. Bahkan, Persatuan Wartawan Indonesia  (PWI) Jawa Timur memberikan penghargaan Jatim Award 2015 dalam rangka Hari Pers Nasional pada Anang.

Anang dianggap berhasil menangkap jaringan sabu internasional dengan barang bukti 800 kg. Penerima Jatim Award adalah tokoh yang dinilai mempunyai prestasi menonjol selama 2014 lalu.

Berkat prestasi yang diukir,  para Pimpinan Media menilai sosok ini konsisten dalam memberikan sosialisasi pentingnya pencandu Narkoba di Rehabilitasi, bukan di Penjara. Kiranya akan banyak tokoh yang konsisten semacam Anang Iskandar, yang kini menjadi dosen Universitas Trisakti ini.

Asri Hadi (Aktivis Anti Narkoba dan Jurnalis)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Vaksin Covid-19 (ist)

Selasa, 11 Agustus 2020 - 01:15 WIB

Masyarakat RI Minta Doanya, 1.620 Relawan Akan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Sebanyak 1.620 relawan akan mengikuti uji klinis dari calon vaksin COVID-19 Sinovac buatan Tiongkok. Pelaksanaan uji vaksin itu akan dilakukan di Rumah Sakit Pendidikan (RSP) Universitas Padjajaran,…

Dirjen Bimas Katolik RI Yohanes Bayu Samodro

Selasa, 11 Agustus 2020 - 01:13 WIB

Dipilih Jokowi! Ini Sosok Dirjen Bimas Katolik RI Yohanes Bayu Samodro

Jakarta, Presiden Jokowi akhirnya memilih Yohanes Bayu Samodro menjadi Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama yang baru. Yohanes Bayu dipilih menjadi Dirjen Bimas Katolik melalui sistem lelang…

CSR ONDA di MONAS

Senin, 10 Agustus 2020 - 23:39 WIB

Bersihkan Monas! Cara Keren ONDA Menginspirasi Semangat Perjuangan Rakyat

Jakarta - Sebentar lagi Indonesia akan merayakan HUT RI ke‐75, dengan tema "Indonesia Maju". Suatu slogan singkat yang menggambarkan mentalitas dan keyakinan bangsa kita ditengah perjuangan…

Ilustrasi Palu Hakim (Foto Ist)

Senin, 10 Agustus 2020 - 23:22 WIB

Terus Berjuang! Alumni Kanisius & FEUI 1983 Harapkan Keadilan

Jakarta ̶ Sidang perkara tuduhan Tindak Pidana Perbankan terhadap mantan direksi dan karyawan Bank Permata bergulir semakin jelas. Sejak minggu lalu, sidang berlangsung dengan mendengarkan…

Ilustrasi pekerja yang dilindungi BPJS Ketenagakerjaan

Senin, 10 Agustus 2020 - 22:44 WIB

BPJAMSOSTEK Ungkap Progres Pengumpulan Rekening Penerima Bantuan Rp600 Ribu

BPJAMSOSTEK - Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan bakal memberikan subsidi kepada pekerja swasta yang telah terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) dengan ketentuan penerima…