IPW Nilai Pihak Terlibat Kasus Garuda Terlibat KKN

Oleh : Herry Barus | Senin, 09 Desember 2019 - 07:30 WIB

Garuda Indonesia
Garuda Indonesia

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Pihak pihak tertentu jangan berusaha melindungi rombongan  Ari Arkhara dengan Undang Undang Kepabeanan. Sebab apa yang dilakukan Dirut PT Garuda dan rombongannya itu adalah penyalahgunaan wewenang, kolusi, korupsi, dan nepotisme (KKN) sebagai pejabat negara.

“Ind Police Watch (IPW) menilai, apa yang dilakukan Dirut Garuda itu adalah tragedi menjelang Hari Anti Korupsi se Dunia dimana seorang pimpinan (Dirut Garuda) bersama sama bawahannya melakukan persekongkolan dan permufakatan jahat dalam menyalahgunakan wewenangnya, untuk memanfaatkan fasilitas negara demi keuntungan pribadi dan kelompoknya, “Neta S PaneKetua Presidium Ind Police Watch, Senin (9/12/2019)

Tapi anehnya, lanjut Pane, hingga kini jajaran Polri belum bergerak mengusutnya. “Sementara, pihak bea cukai juga belum mengungkap secara transparan, barang mewah apa saja yang diselundupkan rombongan Ari Askhara. “

Sebab beredar isu, selain Harley Davidson dan sepeda mewah, rombongan itu juga menyelundupkan sejumlah tas branded dan barang barang lain. Begitu juga mengenai jumlah rombongan belum dipaparkan secara transparan. Padahal, rombongan ini diduga telah memanipulasi data penerbangan. Jika seorang pimpinan perusahaan penerbangan negara sudah memanipulasi data penerbangan, ini tentu sebuah kejahatan luar biasa yang tidak bisa ditolerir. Akibat tidak transparannya penanganan kasus ini IPW menduga ada pihak pihak tertentu yang berusaha melindungi rombongan Ari Askhara agar tidak terjerat kasus hukum dan cuma dikenakan denda kepabeanan.

Padahal kasus Ari Askhara tidak cukup hanya ditangani Bea Cukai. Dugaan KKN, penyalahgunaan jabatan, persekongkolan jahat memanfaatkan fasilitas negara untuk memperkaya diri dan kelompok, pelanggaran UU Penerbangan dll harus dikenakan kepada rombongan Ari Akshara. Polri jangan berdiam diri melihat kasus ini. Polri perlu menggali dan mengembangkan modus lebih jauh dari peristiwa tindak pidana yang dilakukan rombongan Ari Askhara, termasuk unsur tindak pidana KKNnya.

Sebab apa yang dilakukan rombongan Ari Askhara itu nyata-nyata terpenuhi unsur pidananya, terutama tindakan persekongkolan jahat, perbuatan menyalahgunakan wewenang, tindakan melawan hukum menyembunyikan (menutupi) barang barang mewah yang diimpor, menghindari pajak guna memperoleh keuntungan secara pribadi dan kelompoknya.

Sebab itu pihak pihak tertentu jangan berusaha melindungi rombongan Ari Askhara dengan hanya dikenakan UU Kepabeanan. Melihat ulah konyolnya sebagai pejabat negara, Ari Askhara dan rombongannya harus dikenakan pasal berlapis untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya secara hukum.

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

bos SEAM GROUP Asep Sulaeman Sabanda menjadi salah tamu kehormatan asal Indonesia dalam acara “Industry Strategy Partner Summit Meeting” yang diadakan di kota Xuzhou Jiangsu China

Sabtu, 18 Januari 2020 - 22:52 WIB

Asep Sulaeman Sabanda, CEO SEAM Group Mendapatkan Strategic Partner Award Dari Xcmg Group

akarta-Menutup sesi akhir tahun, bos SEAM GROUP Asep Sulaeman Sabanda menjadi salah tamu kehormatan asal Indonesia dalam acara “Industry Strategy Partner Summit Meeting” yang diadakan di…

Pengurus Dewan Koperasi Indonesia periode 2020 – 2024 usai menggelar Rapat Pimpinan Paripurna pertama di Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Sabtu, 18 Januari 2020 - 21:39 WIB

Umumkan Pengurus Dekopin 2020-2024, Nurdin Halid Gandeng Prof Jimly Asshiddiqie dan Staf Khusus Presiden Jokowi

Jakarta – Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) sekaligus ketua formatur yang terpilih dalam Munas di Makassar, 11-14 November 2019, mengumumkan susunan kepengurusan periode 2020 –…

Samsung Galaxy A71

Sabtu, 18 Januari 2020 - 21:30 WIB

Sambut Pre Order Samsung Galaxy A71 di 20 Januari 2020

Samsung Galaxy A71 dibanderol dengan harga rekomendasi retail Rp. 6.099.000 melalui pre-order yang akan berlangsung dari tanggal 20–27 Januari 2020.

Frame A Trip Hadirkan Potrait

Sabtu, 18 Januari 2020 - 21:22 WIB

Inovasi Frame A Trip Hadirkan Potrait Berikan Pengalaman Foto Layaknya Selebriti

Berangkat dari fenomena diatas, Frame A Trip, usaha rintisan lokal di bidang fotografi profesional, berinovasi dengan layanan Portrait untuk memberikan kesempatan bagi semua orang untuk merasakan…

Yayasan Prima Unggul

Sabtu, 18 Januari 2020 - 19:19 WIB

YPU Siapkan Generasi Milennial Jiwa Pengusaha

Dalam rangka malam Sweet Charity teman-teman dan para relawan panti asuhan Yayasan Prima Unggul (YMU) menggelar acara A Dinner Theatre Musical yang menampilkan pementasan para relawan dan seniman…