Kementerian PUPR Rampungkan Tiga Jembatan di Jawa Tengah

Oleh : Hariyanto | Rabu, 09 Oktober 2019 - 12:23 WIB

Pembangunan jalan
Pembangunan jalan

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan pembangunan 3 jembatan untuk mendukung konektivitas dan aksesibilitas di Provinsi Jawa Tengah (Jateng). Ketiga jembatan tersebut adalah Jembatan Sunandar di Kabupaten Kudus dan dua di Kabupaten Temanggung, yakni Jembatan Progo Kranggan dan Galeh. 

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan konektivitas antar wilayah diperlukan agar mobilitas barang, jasa dan manusia lebih efisien.

“Pembangunan infrastruktur seperti jembatan, jalan layang, dan terowongan akan meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas, di samping itu juga memberikan alternatif bagi warga untuk meningkatkan produktivitas perekonomian,” kata Menteri Basuki melalui keterangan resmi yang diterima INDUSTRY.co.id, Rabu (9/10/2019).

Jembatan Sunandar dibangun Kementerian PUPR melalui Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) VII Ditjen Bina Marga pada tahun 2017. Jembatan yang berada di perbatasan antara Kabupaten Kudus dan Kabupaten Demak ini membentang di atas Sungai Wulan Kudus sepanjang 996 meter dengan lebar 11 meter, sedangkan panjang total dari mulai perkerasan jalan pendekat (oprit) jembatan hingga stasiun nol mencapai 600 meter. Biaya pengerjaan jembatan dari APBN sebesar Rp 115,5 miliar.

Konstruksi Jembatan Sunandar memiliki beberapa kelebihan diantaranya tidak menggunakan pilar di tengah dan lantai jembatan lebih tinggi, sehingga masih aman apabila permukaan air Sungai Wulan meluap. Jembatan telah diuji coba untuk mendukung arus mudik Lebaran tahun 2019 lalu. Kehadiran duplikasi Jembatan Sunandar sangat penting tidak hanya untuk lalu lintas harian warga namun juga sebagai jalur logistik di wilayah Pantai Utara (Pantura) Kabupaten Kudus.  

Dukungan infrastruktur konektivitas lain yang telah selesai adalah Jembatan Progo Kranggan sepanjang 60 meter yang berada di perbatasan Kecamatan Temanggung-Kranggan di Kabupaten Temanggung. Jembatan ini dibangun untuk memperbaiki jembatan lama yang runtuh pada tahun 2018. Masa pelaksanaan pembangunan jembatan dari tahun 2018-2019

Saat ini konstruksi Jembatan Progo Kranggan terdiri dari dua jembatan yang dapat dilalui kendaraan dari dua arah, sehingga akan memperlancar arus barang dan manusia di Lintas Tengah Pulau Jawa, baik dari Jakarta atau Jawa Barat menuju Jawa Tengah dan Jawa Timur atau sebaliknya. Letak Temanggung yang berada di tengah-tengah Provinsi Jawa Tengah menjadi penghubung antar wilayah.

Jembatan lain di Temanggung adalah Jembatan Galeh di Kecamatan Parakan sepanjang 40,6 meter. Pembangunan jembatan dilakukan BBPJN VII dengan mereaktifasi jembatan lama yang usianya sudah dibangun sejak zaman Belanda. Duplikasi jembatan dibangun di sebelah jembatan lama dengan masing-masing memiliki 2 lajur. Untuk jembatan baru digunakan arus lalu lintas dari arah Temanggung menuju Parakan dan jembatan lama untuk arus dari arah sebaliknya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Resimen Artileri 3 Marinir Terlibat Program Ketahanan Pangan

Jumat, 29 Mei 2020 - 03:00 WIB

Resimen Artileri 3 Marinir Terlibat Program Ketahanan Pangan

Dalam rangka mendukung ketahanan pangan, prajurit Menart 3 Marinir ditengah merebaknya virus corona (covid-19) yang menjadi pandemi global telah berhasil menyulap lahan kosong yang ada disekitar…

Salah satu model rumah yang dikembangkan PT BNI Syariah dan kepemilikannya ditawarkan melalui KPR BNI Griya Swakarya iB Hasanah. (Foto: Humas BNI Syariah)

Kamis, 28 Mei 2020 - 23:09 WIB

Gapai Miliki Rumah Bersama BNI Syariah

Mempunyai rumah sendiri idaman bagi semua orang, tidak sedikit orang yang sudah punya anak sudah sudah besar-besar namun belum juga miliki hunian pribadi. Apalagi pengantin baru, tentunya sudah…

Sawah yang siap ditanam padi (Doc: Kementan)

Kamis, 28 Mei 2020 - 22:44 WIB

Sempat Kebanjiran, Pertanaman Padi di Lebak Masih Tetap Bisa Panen

Pasca banjir yang melanda ratusan rumah dan sawah siap panen di Kecamatan maja dan Sajira, Kabupaten Lebak, Banten, warga yang sebagian berprofesi sebagai petani sudah memulai aktifitas seperti…

BCA

Kamis, 28 Mei 2020 - 20:30 WIB

IHSG Finish di Zona Hijau, Saham Bank BCA Naik 6,65 Persen

Pada akhir perdagangan Kamis (28/5/2020), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) finish di zona hijau sore ini. Pasar modal Indonesia ditutup naik 74,6 poin atau 1,60% ke level 4.716,18

Direktur Utama BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo (Doc: BNI Syariah)

Kamis, 28 Mei 2020 - 20:04 WIB

BNI Syariah Siap Perkuat Bisnis Remittance

PT Bank BNI Syariah masuk BUKU 3 dan optimis dapat meraih bisnis internasional seperti remittance. Modal inti BNI Syariah di atas Rp5 triliun.