Grab Raih Pendanaan Rp 4,2 Triliun dari Perusahaan Investasi AS

Oleh : Ahmad Fadli | Senin, 01 Juli 2019 - 12:08 WIB

Penyedia transportasi berbasis aplikasi, Grab Indonesia (Foto Ist)
Penyedia transportasi berbasis aplikasi, Grab Indonesia (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Startup kendaraan online Grab mendapat investasi baru sebesar USD 300 juta (setara Rp 4,2 triliun) dari perusahaan investasi asal AS Invesco.

Dana segar ini merupakan bagian dari putaran investasi Seri H yang tengah berlangsung, dimulai dengan suntikan US$1 miliar dari Toyota.

Mengutip laporan Tech Crunch, putaran Seri H yang telah didapatkan Grab diperkirakan saat ini mencapai angka US$4,5 miliar. Hal ini berkat kontribusi dari sejumlah investor sepanjang 2018 dan awal 2019.

Kemudian pada April lalu, Grab menyebut masih akan membuka investasi baru hingga US$2 miliar. Hal ini ditujukan untuk mendapatkan tambahan modal hingga US$6,5 miliar pada akhir tahun ini.

Pendanaan dari Invesco ini merupakan bagian pertama dari investasi tahap terbaru yang diumumkan. Namun demikian, diduga ada sejumlah investasi potensial lain yang kemungkinan bakal diterima Grab, misalnya dari PayPal, Ant Financial, dan lain-lain.

Sejauh ini, pihak Grab sendiri menolak berkomentar mengenai status investasi Seri H dan berapa banyak pendanaan yang telah diraih oleh perusahaan.

Meskipun investasi dari Invesco ini tidak sebanyak yang diberikan SoftBank (sekitar US$1,5 miliar), dana segar ini bakal sangat bermakna.

Invesco sendiri merupakan perusahaan yang telah bergabung dengan Oppenheimer dan fokus memberikan pendanaan di negara berkembang.

Masih dari Seri H, Oppenheimer juga sebelumnya telah ikut berkontribusi mendanai Grab dengan nilai sekitar US$403 juta. Dengan tambahan dari Invesco, nilai pendanaan dari perusahaan gabungan ini sekitar US$700 juta.

Keputusan untuk menggandakan investasi di Grab tentu tidak terlepas dari berkembangnya bisnis Grab.

Dalam pernyataannya, Presiden Grab Ming Maa menilai Invesco merupakan "salah satu investor paling pintar di pasar negara berkembang". Apalagi, sebelumnya Grab telah mengakuisisi bisnis operasional Uber di Asia Tenggara.

Di Asia Tenggara, Grab kini bersaing dengan startup Indonesia Go-Jek yang mulai ekspansi ke negara lain seperti Vietnam, Thailand, dan Singapura. Ekspansi Go-Jek ini menyusul dari investasi yang diterima Go-Jek dari Tencent, Google, dan Warburg Pincus. Go-Jek pun kini tengah berupaya meningkatkan jumlah investasi hingga angka US$2 miliar.

Grab sendiri juga menarget pendanaan dengan angka besar, dengan mengubah Seri H menjadi putaran pendanaan bertarget US$6,5 miliar

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Suasana Pengisian BBM (Pertamina)

Selasa, 20 Agustus 2019 - 07:00 WIB

Pertamina Antisipasi Penyaluran BBM di Jayapura dan Manokwari

Pertamina mengantisipasi penyaluran BBM di wilayah Jayapura dan Manokwari menyusul aksi masyarakat di beberapa titik di wilayah Provinsi Papua dan Papua Barat pada Senin (19/8/2019)

President Director PT Duta Pratama Konsulindo, Eddy Faisal, Kandidat Terkuat Ketua Umum IKPI 2019—2024

Senin, 19 Agustus 2019 - 21:37 WIB

Eddy Faisal Kandidat Terkuat Ketua Umum IKPI 2019—2024

Jakarta-Kongres XI Ikatan Konsultan Pajak Indonesia (IKPI), dengan tema “Memperkuat Profesi Konsultan Pajak Indonesia yang Profesional, Bebas, Mandiri dan Bertanggung Jawab,” akan digelar…

Pegadaian Gandeng 18 Perguruan Tinggi Cetak SDM Unggul Bersertifikat

Senin, 19 Agustus 2019 - 20:35 WIB

Pegadaian Gandeng 18 Perguruan Tinggi Cetak SDM Unggul Bersertifikat

PT Pegadaian (persero) berkomitmen membangun kapasitas sumber daya manusia (SDM) unggul yang dicanangkan pemerintah, ditandai dengan  penandatanganan perjanjian kerja sama (MoU) Program Magang…

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi Indonesia

Senin, 19 Agustus 2019 - 20:20 WIB

Faktor Penunjang Peretumbuhan Ekonomi Tahun Ini

Secara rata-rata pertumbuhan melambat selama dua triwulan sebelum Pemilu dan menguat rata-rata sebesar 0,7% dalam dua triwulan berikutnya.

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi.(Ist)

Senin, 19 Agustus 2019 - 20:08 WIB

Pertumbuhan Ekonomi Kuat Pada Paruh Pertama 2019

Penggerak utama pertumbuhan pada triwulan kedua 2019 adalah konsumsi masyarakat maupun swasta.