Berbagai Cara Petani Siasati Kekeringan

Oleh : Wiyanto | Kamis, 27 Juni 2019 - 13:35 WIB

Panen padi (Ist)
Panen padi (Ist)

INDUSTRY.co.id

Jakarta - Beberapa wilayah sentra produksi pangan mulai menghadapi ancaman kekeringan dan gagal panen. Namun petani punya cara sendiri menyiasati agar padi yang mereka sudah tanam bisa tetap panen.

Misalnya Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.  Sejumlah petani di kabupaten ini melakukan berbagai cara agar lahan pertanian mereka dapat terselamatkan. Sejumlah petani membuat tempat penampungan air dari terpal di tengah sawah.

Bahkan Pemerintah Kabupaten Indramayu telah mengeluarkan kebijakan pengelolaan gilir giring untuk distribusi air baku di saluran induk Cipelang, terutama pada saluran induk barat untuk musim gadu (MT II) tahun 2019. Kebijakan langkah 37 yakni 3 hari untuk BBT 14 ke hulu yang merupakan wilayah PSDA Cikedung, dan 7 hari BBT 14 ke hilir yang merupakan wilayah PSDA Losarang. “Saya berharap petani yang berada di wilayah hulu tidak menggunakan pompa karena dapat mengurangi distribusi air,” katanya.

Sementara itu petani di Kabupaten Ngawi yang merupakan sentra padi di Jawa Timur menyiasati kekeringan dengan cara pompanisasi hingga melakukan pola tanam sistem salibu. Kabupaten Ngawi memang terkenal sebagai salah satu sentra padi di Jawa Timur.

Memasuki kemarau, pemerintah daerah (Pemda) setempat sudah mengantisipasinya tahun ini. Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Ngawi, Marsudi mengatakan, sebagian besar sawah di Ngawi ada fasilitas irigasi, sehingga masih memungkinan tanam padi di musim kemarau (MK) tahun ini. “Hanya saja, kami masih ada kendala karena waduk yang ada di Ngawi ini tak besar.  Apalagi sejak Ramadhan ketiga tahun ini sudah tak ada hujan. Jadi, kami prakirakan akan terjadi kemarau panjang nantinya,” papar Marsudi.

Seperti MK tahun-tahun sebelumnya, Dinas Pertanian Kabupaten Ngawi sudah melakukan antisipasi agar petani tak gagal panen. Artinya, kalau memang daerahnya tak memungkinkan untuk ditanami padi (karena tak ada air,red) petani diimbau tak memaksakan untuk tanam padi. “Kalau tak ada air kami harapkan petani jangan memaksakan untuk tanam padi. Bisa saja tanam palawija, seperti jagung,” ujarnya.

Untuk petani yang berada di lereng Gunung Lawu, Marsudi mengingatkan agar menyesuaikan pola tanam di MK tahun ini.  Misalnya, petani di lereng Gunung Lawu untuk menanam jagung atau tanaman lainnya yang tahan terhadap kekeringan.

Menurut Marsudi, untuk sejumlah kecamatan yang masih ada sumber airnya tapi tak banyak bisa saja tetap tanam padi, dengan bantuan sumur pompa. Benih padi yang ditanam pun menggunakan varietas padi berumur genjah dan tahan kekeringan, seperti Inpari 38, Situpatenggang, Situbagendit dan varietas lokal lainnya yang tahan kekeringan.

 

Mengatur Pola Tanam Ketua Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Tani Mandiri Kab Sukoharjo, Sukar mengatakan, menghadapi musim kemarau tahun ini petani dimohon mengelola sistem pola tanam yang tepat sesuai kondisi daerah masing-masing. Kebetulan lahan sawah petani di Desa Dalangan, Kecamatan Tawangsari, Kab. Sukoharjo Jawa Tengah (Jateng), sudah ada fasilitas irigasi dan hanya sebagian yang tak mendapat aliran irigasi dari Waduk Gajah Mungkur.

Meski sebagian masih bisa tanam padi,  petani diharapkan menggunakan  bibit padi yang tahan kekeringan. Sebab, musim kemarau tahun ini diperkirakan lebih panjang dibanding tahun sebelumnya. “Kami meminta petani supaya memanfaatkan sumur pompa apabila air irigasi dari Waduk Gajah Mungkur sudah tak memungkinkan,” ujarnya.

Sukar juga menyarankan, jika lahan sawahnya masih cukup air, petani bisa melakukan pola tanam dengan sistem salin ibu (Salibu). Petani yang memanfaatkan pola tanam Salibu di MK tahun ini sekitar 0,5 ha.

Sementara itu Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian, Edy Purnawan menilai, perubahan iklim ekstrim yang menyebabkan musim kemarau lebih panjang, dapat menjadi suatu peluang pada daerah cekungan yang memiliki air tanah dangkal. Pada daerah tersebut dapat diusahakan komoditas pangan dan sayuran.

Contohnya pada Kelompok Tani Tanurejo Desa Sidodadi, Kecamatan Tempurejo, Kabupaten Jember, Jawa Timur. Dengan membuat sumur bor/suntik pada kedalaman 20 m sudah diperoleh air untuk mengairi areal sawah/ kebun di desa tersebut. Ditunjang dengan tanah yang subur serta kemauan para petani, maka dapat dilakukan budidaya berbagai komoditas tanaman.

Salah satu alternatif budidaya tanaman yang diharapkan dapat berpotensi meningkatkan produksi tanaman dalam rangka memenuhi kebutuhan pangan adalah mengoptimalkan penggunaan lahan kering. Selain karena memang tersedia cukup luas, sebagian dari lahan kering belum diusahakan secara optimal sehingga memungkinkan peluang dalam pengembangannya.

Karena itu perubahan iklim pada pertanian bisa menjadi peluang. Bahkan daerah-daerah potensial bisa mengambil manfaat besar. “Dengan pengamatan yang jeli dan keseriusan untuk menangkap peluang, keuntungan justru diperoleh ketika terjadi perubahan iklim ekstrim,” kata Edy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Rabu, 18 September 2019 - 18:15 WIB

Menperin Akui Investasi Korsel Perkuat Struktur Industri Manufaktur RI

Kementerian Perindustrian aktif menarik investor Korea Selatan untuk terus menanamkan modalnya di Indonesia agar bisa memperkuat struktur sektor manufaktur di dalam negeri. Langkah ini juga…

Noesita Indriyani Ketua Panitia Pelaksana HLN ke-74.

Rabu, 18 September 2019 - 18:00 WIB

MKI Dukung Pengembangkan Energi Terbarukan dan Teknologi Terkait Listrik 4.0

Masyarakat Ketenagalistrikan Indonesia (MKI) mengadakan press conference terkait “Road to HLN”, 20 Hari Menjelang Penyelenggaranaan Acara Hari Listrik Nasional ke-74. Pelaksanaan Press Conference…

Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Jakarta

Rabu, 18 September 2019 - 17:12 WIB

Indonesia Fintech Expo 2019 Komitmen Regulator dan Industri Fintech Terhadap Inklusi Keuangan

Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan, Bank Indonesia dan Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) akan menyelenggarakan Indonesia Fintech Summit & Expo 2019 pada tanggal 23 dan 24 September 2019 di…

Kepala BPPI Kemenperin Ngakan Timur Antara

Rabu, 18 September 2019 - 17:05 WIB

Kemenperin Tunjuk 10 Perusahaan Jadi Pilot Pendampingan Industri 4.0

Kementerian Perindustrian telah melakukan pendampingan implementasi perdana industri 4.0 kepada 10 perusahaan manufaktur nasional.

Direksi PT Kimia Farma (Persero) Tbk

Rabu, 18 September 2019 - 17:00 WIB

Hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa PT Kimia Farma (Persero) Tbk

PT Kimia Farma (Persero) Tbk (Kimia Farma) melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta pada Rabu, 18 September 2019. Keputusan RUSPLB menyetujui Penambahan Modal Perseroan…