Untuk Kali Pertama, PG Conference Asia 2019 Digelar di Luar Jepang

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 25 Juni 2019 - 21:31 WIB

PostgreSQL Security Team meyakini bahwa registrasi kerentanan keamanan yang terdaftar dalam sistem Common Vulnerabilities & Exposures (CVE) dengan nomor CVE-2019-9193 merupakan sebuah kekeliruan.
PostgreSQL Security Team meyakini bahwa registrasi kerentanan keamanan yang terdaftar dalam sistem Common Vulnerabilities & Exposures (CVE) dengan nomor CVE-2019-9193 merupakan sebuah kekeliruan.

INDUSTRY.co.id, Jakarta -  PGConf.Asia 2019, perhelatan tingkat dunia yang menyuguhkan pemaparan tentang seluruh aspek PostgreSQL, akan digelar di Bali mulai 9 hingga 12 September 2019dengan tema “Saat bisnis bertemu Hacker”.

Konferensi tingkat dunia yang untuk pertama kalinya digelar di Indonesia tersebut akan membahas tentang beragam solusi bisnis terkait finansial dengan menggunakan PostgreSQL.

Konferensi internasional di Asia ini hampir tiap tahun diselenggarakan di Tokyo, Jepang. Komunitas PostgreSQL tersebut empertemukan para pengguna, pengembang, dan ahli, untuk memaparkan implementasi bisnis, terobosan, peningkatan efisiensi, sekuriti, professional support, studi kasus, kisah sukses, fitur baru, dan best practice dari PostgreSQL database Open Source.

PGConf.ASIA 2019 akan menghadirkan para pembicara dari seluruh dunia untuk saling berbagi pengalaman kepada para peserta. Beberapa di antara yang telah menyatakan kesediaannya untuk menghadiri PGConf.ASIA 2019 adalah Bruce Momjian yang merupakan Core Developer dari PGDG; Hitoshi HEMMI, PhD dari NTT Japan; KIM Sangwook, Ph.D; Kohei KaiGai pencipta Komputasi GPU untuk PostgreSQL (PG-Storm).

“Terselenggaranya konferensi Postgres ini merupakan bentuk kepercayaan dunia Open Source terhadap Indonesia”, kata Julyanto Sutandang, CEO Equinox Business Solutions, Pte Ltd.

Bruce Momjian merupakan sosok legendaris dalam komunitas PostgreSQL dunia,. “PostgreSQL telah menunjukkan perkembangan pengguna yang pesat di dunia termasuk di Indonesia. PGConf.ASIA 2019 menjadi ajang penting bagi komunitas PostgreSQL untuk saling berkontribusi mendorong perkembangan PostgreSQL di masa mendatang,” ujar Bruce.

Ada topik yang sangat menarik dari PGConf.Asia kali ini, Apphosa membawa suatu terobosan besar dalam peningkatan kinerja sehingga PostgreSQL dapat bekerja 350% sampai dengan 600% lebih cepat daripada sistem yang menggunakan hanya NVMe. Hal ini suatu terobosan yang sangat besar, kita dapat menyelamatkan anggaran lebih dari tiga kali lipat. Terobosan ini dimungkinkan dari riset Sistem Operasi, Antrian sistem file, dan optimisasi thread dari tim Apphosa, Korea.

Dipilihnya Indonesia sebagai tuan rumah perhelatan PGConf.ASIA 2019, menunjukkan bahwa perkembangan serta popularitas PostgreSQL di Tanah Air kita telah mengalami pertumbuhan pesat. Perusahaan perbankan, telekomunikasi, ritel modern, dan instansi pemerintah telah menggunakan sistem database PostgreSQL.

Di tingkat global, selama dua tahun berturut-turut, PostgreSQL berhasil mempertahankan posisi puncak sebagai database dengan pertumbuhan tercepat di dunia menurut DB-Engines. Di sisi popularitas, DB-Engines melaporkan bahwa database open source mengalami peningkatan popularitas setiap tahunnya sejak 2013 dan telah menggerus pangsa pasar database komersial. Meskipun database komersial masih memimpin pasar, tapi database open source menunjukkan tren penguatan untuk menjadi mayoritas dalam tampo 12 hingga 18 bulan mendatang.

“Masyarakat bisnis Indonesia telah siap mengadopsi PostgreSQL dengan lebih mendalam. Indonesia membutuhkan open source untuk memperkuat perekonomian, menghemat biaya, dan menjamin integritas data serta keamanan. Perlu adanya dukungan semua pihak terutama kalangan enterprise dan pemerintah,” kata Julyanto.

Perhelatan PGConf.ASIA 2019 telah mendapatkan dukungan dari sejumlah sponsor, di antaranya adalah 5 perusahaan besar, yang menunjukkan kemajuan dukungan positif terhadap PostgreSQL. Dengan demikian, para peserta konferensi hadir secara independen tanpa aliansi industri sehingga mampu menyuguhkan pandangan yang realistis.

Terselenggaranya PGConf.ASIA 2019 juga berkontribusi terhadap industri Meeting, Incentive, Convention, & Exhibition (MICE) yang merupakan salah satu sektor pariwisata yang menjadi fokus pemerintah melalui kementerian pariwisata.

Menurut data International Congress & Convention Association (ICCA) 2018, peserta atau wisatawan MICE memiliki kemampuan berbelanja sekitar 7 kali lipat dari kemampuan wisatawan biasa. Dengan demikian, perlu dukungan berbagai pihak, termasuk pemerintah agar perhelatan internasional ini bisa terselenggara dengan baik dan sukses demi kemajuan perkembangan PostgreSQL di Indonesia.

“Kemajuan perkembangan PostgreSQL tidak hanya bergantung kepada komunitas, tetapi juga adanya dukungan dari semua pihak untuk membangun ekosistem bisnis yang membangun,” ucap Julyanto

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Danpasmar 2 Menutup Lomba Ketrampilan Baris Berbaris

Senin, 18 November 2019 - 03:00 WIB

Danpasmar 2 Menutup Lomba Ketrampilan Baris Berbaris

Purwadi, M.M., mewakili Komandan Korps Marinir Mayjen TNI (Mar) Suhartono, M.Tr (Han) dengan di dampingi oleh Ketua Korcab Pasmar 2 Gabungan Jalasenastri Korps Marinir Ny. Mira Ipung Purwadi,…

Arman, Pemulung milenial tinggal di Kampung Pemulung Lebak Bulus.

Minggu, 17 November 2019 - 23:40 WIB

Sanitasi Buruk Berasal dari Ekonomi yang Terpuruk

Jakarta - Penduduk miskin tidaklah terelakan di Indonesia. Upaya pemerintah menurunkan angka kemiskinan sedikit berhasil. Walaupun tidak sedikit yang masih hidup mengandalkan sampah sebagai…

realme XT

Minggu, 17 November 2019 - 18:49 WIB

Duduki Posisi 4 di Pasar Smartphone Indonesia, realme Siapkan Produk Flaghsip

realme merupakan brand yang penuh kejutan, dari strategi-strategi yang telah dilakukan membuatnya tercatat ke daftar 5 besar vendor ponsel di Indonesia, tepatnya berada di posisi empat.

Ilustrasi Ekspor (ist)

Minggu, 17 November 2019 - 18:10 WIB

Manufaktur Masih Jadi Kontributor Terbesar Ekspor Nasional

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengungkapkan, industri manufaktur masih menjadi kontributor paling besar terhadap capaian nilai ekspor nasional.

Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita

Minggu, 17 November 2019 - 17:10 WIB

Pemerintah Terus Pacu Investasi Sektor Manufaktur

Pemerintah memberikan perhatian yang serius terhadap upaya memacu nilai investasi khususnya dari sektor manufaktur. Sebab, aktivitas industrialisasi dinilai dapat membawa efek berganda yang…