Kebun Raya Kendari Semakin Diminati Untuk Wisata Edukasi

Oleh : Hariyanto | Senin, 24 Juni 2019 - 10:21 WIB

Kebun Raya Kendari
Kebun Raya Kendari

INDUSTRY.co.id - Kendari - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan penataan kawasan Kebun Raya Kendari di Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra). Dengan fasilitas yang disediakan cukup mumpuni, Kebun Raya Kendari memiliki fungsi konservasi tumbuhan, penelitian dan layak menjadi tujuan wisata edukasi.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjelaskan, peran Kementerian PUPR dalam membangun RTH tidak hanya memberikan dampak positif dari sisi keindahan/beautifikasi, namun juga memberikan kontribusi terhadap konservasi air, tanah, dan perbaikan kualitas udara. 

“UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang mengamanatkan perlunya pemenuhan RTH di kawasan perkotaan sebesar 30 persen dari luas kawasan perkotaan. Pengembangan kebun raya di bawah koordinasi LIPI, sementara Kementerian PUPR memberikan dukungan infrastruktur,” kata Menteri Basuki melalui keterangan resmi yang diterima INDUSTRY.co.id (24/6/2019). 

Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sulawesi Tenggara Mustaba mengatakan penataan Kebun Raya Kendari dilakukan bertahap yakni periode 2015-2018. Progres pengerjaan fisik telah selesai 100 persen dengan total anggaran sebesar Rp 39,9 miliar.

"Untuk penataan kedepan dilanjutkan fasilitas gedung konservasi, kantor penelitian, laboratorium, ruang eksibisi, gedung Pusat edukasi, perpustakaan, museum, wisma pengelola, shelter, dan wisma pengelola," kata Mustaba.

Dalam kurun waktu empat tahun, penataan pada tahun pertama yakni tahun 2015 dimulai dengan penyusunan Detail Engineering Design(DED), pekerjaan struktur gedung pengelola, gerbang utama, visitor center, taman tematik, camping ground, parkir bus, pagar keliling, dan green house.

Tahun 2016 diselesaikan pembangunan fisik gedung pengelola, gerbang utama, visitor center, camping ground serta pematangan jalan dan penurapan. Biaya pengerjaan fisik bangunan sebesar Rp 7,2 miliar oleh   kontraktor PT Bachtiar Marpa Prima dan pekerjaan lansekap sebesar Rp 4,9 miliar oleh PT Wira Sakti Sembilan Tujuh.

Pada tahun 2017 penataan dilanjutkan dengan pembangunan gedung arboretum, hardscape arboretum, lansdcape visitor center, lansekap kantor pengelola dengan biaya Rp 10,7 miliar. Pada tahun 2018 dilakukan pembangunan area parkir, drainase, pagar pengaman, talud sisi tebing, Taman ultra basic, tangga, camping ground, gardu pandang, gazebo, pedestarian, dan softcape kawasan. Biaya pembangunan sebesar Rp 14,1 miliar dengan kontraktor PT Amon Sultra Mandiri.

Kebun Raya Kendari memiliki luas 113 Ha terletak pada kawasan hutan Nanga-Nanga Papalia dan terletak pada hutan lindung 22 Ha dan hutan produksi biasa 96 Ha. Jarak Kebun Raya dari Kota Kendari sejauh 14,4 km dengan jarak tempuh sekitar 30 menit perjalanan menggunakan kendaraan roda empat.

Salah satu pengunjung dari Kabupaten Konawe Selatan yang ditemui yakni Putri Arini mengatakan Kebun Raya Kendari bisa menjadi alternatif destinasi wisata di Provinsi Sultra selain laut. “Saya tahu dari Instagram, kemudian kesini waktu libur Lebaran kemarin. Hari ini kesini lagi, selain masih gratis, bisa liburan sambil belajar mengenai semua jenis tanaman yang ada, biar enggak bosan ke laut terus," kata Putri.

Penataan Kebun Raya Kendari menjadi program kerjasama Kementerian PUPR dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Keberadaannya di bekas lahan penambangan pasir dan batu serta penebangan kayu menjadikan Kebun Raya Kendari memiliki fungsi konservasi dan jasa lingkungan yang tinggi.

Semenjak berdirinya Kebun Raya Kendari, penambangan serta penebangan secara ilegal menjadi berkurang. Dengan kehadiran Kebun Raya Kendari, kondisi lahan yang berupa batuan Ultra Basic dan rusak akibat kegiatan penambangan dan penebangan ilegal perlahan bisa dipulihkan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:00 WIB

Masata Dukung Jokowi, Jadikan Pariwisata Masterpiece Ekonomi Indonesia

Masyarakat Sadar Wisata (Masata) menegaskan komitmennya untuk mendukung pemerintahan Jokowi-KH Maruf Amin yang akan dilantik pada 20 Oktober 2019. Terlebih, Jokowi telah menetapkan pariwisata…

Signify Menyinari Qutub Minar dengan Pencahayaan LED Warm White

Rabu, 16 Oktober 2019 - 09:00 WIB

Signify Menyinari Qutub Minar dengan Pencahayaan LED Warm White

Signify (Euronext: LIGHT), pemimpin dunia di bidang pencahayaan, mengumumkan bahwa perusahaan telah menyinari Qutub Minar yang ikonis di New Delhi, India menggunakan sistem pencahayaan Color…

Farida Mokodompit yang semula sebagai Direktur Operasional sekaligus Plt Direkur Utama menjadi definitif Direktur Utama Perum Perindo

Rabu, 16 Oktober 2019 - 08:00 WIB

Penyerahan SK Direksi BUMN

Bertempat di Kantor Kementerian BUMN, telah dilaksanakan pelantikan dan penyerahan Salinan Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara Selaku Wakil Pemerintah Sebagai Pemilik Modal Perusahaan…

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Rabu, 16 Oktober 2019 - 07:57 WIB

IHSG Lanjutkan Penguatan Support Resistance 6130-6220

Jakarta - Secara teknikal IHSG berhasil tutup diatas Moving Average 20 hari dan FR61.8% sehingga potensi IHSG akan melanjutkan penguatan cukup berpeluang besar dengan target selanjutnya pada…

Merck Indonesia

Rabu, 16 Oktober 2019 - 07:00 WIB

Merck-IAI Sepakat Tingkatkan Kapasitas Apoteker

Peningkatan kapasitas pada tenaga kesehatan, khususnya apoteker, sangat penting untuk memastikan layanan kesehatan berkualitas dapat diberikan bagi seluruh masyarakat. PT Merck Tbk (“Merck”)…