Baru 314 Unit SPBU Pertamina yang Lakukan Digitalisasi

Oleh : Ahmad Fadli | Rabu, 20 Maret 2019 - 09:58 WIB

Ilustrasi SPBU (ist)
Ilustrasi SPBU (ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Kepala Badan Pengatur Kegiatan Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Fanshurulla Asa mencatat, dari 5.518 unit SPBU, baru ada 314 unit Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT Petamina (Pesero) yang menerapkan digitalisasi hingga Maret 2019.

"Laporan ke kami baru ada 314 SPBU dari 5.518 SPBU," kata Fanshurulah, saat rapat dengan Komisi VII DPR RI, di Gedung DPR Jakarta, Selasa (19/3/2019).

Menurut Fashurullah, program digitalisasi pada kran penyaluran BBM (nozzle) di SPBU rencana selesai pada Desember 2018, namun diperkirakan molor hingga Juni 2019. "Itu kan rencananya Desember selesai. Geser jadi Juni 2019," ujar dia.

Dia pun berharap, program digitalisasi SPBU dilakukan secara merata, sehingga penyaluran BBM tercatat dengan baik dan tepat waktu dan lebih jelas konsumennya. "Ini kalau jalan dengan baik, maka semua terdata, sampaii ke nomer polisi (kendaraan pembeli BBM)," tandasnya.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati menargetkan seluruh Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) yang berjumlah 5.850 outlet sudah menerapkan digitalisasi paling lambat pada Juni 2019. Ini untuk meningkatkan kepastian stok BBM di setiap SPBU dan mendukung program pengurangan transaksi nontunai (cashless).

"Nanti di akhir Maret ditargetkan 3.000 outlet sehingga semua harus selesai di akhir semester ini," kata Nicke.

Dia mengatakan, melalui digitalisasi ini maka semua arus data masuk-keluar BBM di outlet-otlet SPBU seluruh Indonesia akan tercatat secara real time. Proses dilakukan dengan cara memasang perangkat digital pada kran penyaluran BBM ke kendaraan (nozzle) sehingga jumlah BBM yang terjual dapat tercatat secara akurat.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Karna Brata Lesmana (Kedua dari kanan), pengusaha asal Jakarta yang Mengaku Jadi Korban Pembatalan Sertifikat Lahan Miliknya

Selasa, 23 Juli 2019 - 23:03 WIB

Pengusaha Ini Membantah Pernyataan Yusril

Jakarta - Salah satu penyebab terjadinya masalah pertanahan di Indonesia adalah tak adanya kepastian hukum. Kerap terjadi dalam kasus sengketa lahan, klaim atas bukti kepemilikan yang sah. Jika…

200 anak panti asuhan merayakan Hari Anak Nasional dengan melakukan berbagai hal menarik di Haluun by Haluu.(ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 22:03 WIB

Keceriaan 200 Anak Panti Rayakan HAN di Baluun By Haluu World

Berbagai aktivitas seru seperti ber-selfie ria di Baluun Exhibition hingga bermain sambil berkenalan dengan teman baru.

Pariwisata di Labuan Bajo Nusa Tenggara Timur (Foto Ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 22:00 WIB

Labuan Bajo NTT Diharapkan Jadi Destinasi Wisata Premium

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya berharap Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur (NTT) bisa menjadi destinasi ekowisata yang berkelas atau destinasi pariwisata premium.

Mewakili Indonesia Wowbid Hadir di Konfrensi Teknologi Digital Rise 2019 di Hongkong

Selasa, 23 Juli 2019 - 21:59 WIB

Mewakili Indonesia Wowbid Hadir di Konfrensi Teknologi Digital Rise 2019 di Hongkong

Sebuah konferensi besar di dunia yang didatangi para pelaku bisnis digital dan para startup, RISE 2019 diadakan selama tiga hari di Hong Kong Convention Centre pada tanggal 8 Juli 2019 hingga…

Rosdiana Setyaningrum MPsi, MHPEd, seorang Psikolog anak dan keluarga.(ist)

Selasa, 23 Juli 2019 - 21:50 WIB

Pentingnya Kembangkan Keterampilan Anak Saat SD

Keterampilan bersosialisasi, IQ, dan kreatifitas anak akan selesai di usia 12 tahun.