Go-Jek Berupaya Turunkan Biaya Operasional Pengemudi

Oleh : Herry Barus | Senin, 26 November 2018 - 11:39 WIB

Ilustrasi Pengemudi Gojek (Foto: Serba Gojek)
Ilustrasi Pengemudi Gojek (Foto: Serba Gojek)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Perusahaan penyedia layanan berbasis aplikasi GO-JEK mengupayakan pengurangan biaya operasional mitra pengemudi demi menjaga besaran pendapatan di tengah penyesuaian tarif.

"Pengurangan biaya operasional dilakukan melalui program GO-JEK Swadaya, salah satunya bertujuan meringankan beban pengeluaran mitra.Ada tiga pilar dari insiatif GO-JEK Swadaya, sederhananya, ringankan, lindungi, dan rencanakan, sebut Wakil Presiden (VP) Komunitas Pengemudi GO-JEK Jaka Wiradisuria usai jumpa pers di Jakarta, akhir pekan lalu.

Dalam pilar ringankan , pihak GO-JEK menyediakan paket pulsa dan internet dengan potongan hingga 50 persen dari harga normal.

Kami bekerja sama pertama dengan Telkomsel, kemudian dengan Indosat dan XL. Keringanan yang diberikan potongan hingga 50 persen, sebut Jaka.

Pemotongan itu penting karena keseluruhan operasional pengemudi bergantung pada paket internet dan pulsa.

Keringanan lain, Jaka menambahkan, GO-JEK menyediakan fitur chatting yang memungkinkan pengemudi dan konsumen berkomunikasi tanpa mengurangi pulsa.

Di samping, potongan biaya telekomunikasi, Jaka menyebut, GO-JEK juga bekerja sama dengan penyedia jasa servis Shop&Drive untuk memberi potongan 50 persen untuk biaya penggantian oli kendaraan roda dua dan roda empat.

Tidak hanya itu, Jaka menyebut, pihaknya juga telah bekerja sama dengan Shop&Drive untuk memberi harga ban baru yang lebih murah ke para mitra.

Untuk bensin, sudah kami pikirkan, sedang masuk tahap pengggodokan (untuk kerja samanya), terang Jaka.

Dengan begitu, walau ada penyesuaian tarif akibat dinamika permintaan dan penawaran dalam pasar, Jaka menyatakan, pihaknya berusaha agar besaran pendapatan yang diterima mitra tidak banyak terdampak. Per November 2018, setidaknya lebih dari satu juta pengemudi roda dua dan roda empat bermitra dengan GO-JEK. Baca juga: GO-JEK jelaskan struktur bonus pengemudi Baca juga: GO-JEK: Mitra pengemudi merupakan pelaku UMKM Baca juga: GO-JEK akan kaji ulang sistem "suspend" pengemudi

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pariwisata Bali (Foto Dok Instagram)

Minggu, 16 Juni 2019 - 21:00 WIB

Ready, Set, Summer!

Menjelang liburan musim panas, Agoda, salah satu platform perjalanan digital yang paling cepat berkembang di dunia, mengungkapkan bahwa Tokyo, London dan Las Vegas masih terus merajai sebagai…

Bantuan Kemensos untuk Sultra Terus Bergulir (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 16 Juni 2019 - 20:00 WIB

Bantuan Kemensos untuk Sultra Terus Bergulir

Pengiriman dan penyaluran bantuan sosial dari Kementerian Sosial terus bergulir bagi korban bencana banjir di sejumlah wilayah di Provinsi Sulawesi Tenggara.

BNI Dukung Peningkatan Ekspor Seafood ke Amerika Serikat (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 16 Juni 2019 - 17:34 WIB

BNI Dukung Peningkatan Ekspor Seafood ke Amerika Serikat

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) melalui Kantor Cabang Luar Negeri New York, Amerika Serikat memberikan dukungan fasilitas pembiayaan kepada Crystal Cove Seafood Corp. (Crystal Cove),…

Mendikbud, Muhadjir Effendy

Minggu, 16 Juni 2019 - 16:46 WIB

Rawan Jual Beli Kursi, Mendikbud Lakukan Penataan Sejumlah Sekolah

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melakukan pemetaan sejumlah sekolah yang dinilai rawan terhadap praktik jual beli kursi dalam Penerimaan Peserta Didik (PPDB).

Ilustrasi Desa Wisata

Minggu, 16 Juni 2019 - 12:30 WIB

Kemenpar Gandeng Udinus Latih Warga Temanggung Majukan Desa Wisata

Kementerian Pariwisata dan Universitas Dian Nuswantara Semarang memberikan pelatihan memajukan potensi daerah sebagai desa wisata baru pada warga Kelurahan Walitelon Utara Kecamatan Temanggung,…