Nail Blockchain Resmi Diperkenalkan di Indonesia

Oleh : Ridwan | Rabu, 10 Oktober 2018 - 08:35 WIB

CEO Nail Blockchain, Takahashi Akihiro (Foto: Industry.co.id)
CEO Nail Blockchain, Takahashi Akihiro (Foto: Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Perusahaan Venture Capital dan Project Incubator asal Jepang, Nail Blockchain resmi memperkenalkan diri ke Indonesia dengan menggelar "Seminar Project Nail Coin Tour Negara G20". 

Indonesia menjadi negara tujuan ketiga Nail Blockchain setelah Jepang, Korea Selatan untuk memperkenalkan bisnis mereka. 

Acara tersebut merupakan upaya Nail Blockchain mengedukasi para pelaku usaha terkait potensi penggunaan teknologi blockchain di Indonesia sebagai teknologi masa depan dengan sistem kerja yang transparan, dan efisien. 

Dengan memanfaatkan blockchain, bitcoin menjadi mata uang digital pertama yang mampu mengatasi double-spending tanpa memerlukan otoritas tepercaya dan telah menjadi inspirasi bagi banyak aplikasi lainnya.

Walaupun pada awalnya teknologi blockchain diterapkan untuk mata uang digital atau cryptocurrency, seiring berjalannya waktu disadari bahwa blockchain memiliki potensi yang jauh lebih luas untuk diterapkan di sektor lain.

Takahashi Akihiro selaku CEO Nail Blockchain memandang Indonesia memiliki pasar yang cukup potensial untuk menerapkan teknologi blockchain. 

"Indonesia bisa menerapkan teknologi blockchain, tapi harus ada beberapa pengertian yang harus dipahami oleh pasar dalam negeri mengenai blockchain," katanya di Jakarta (9/10/2018).

Sesuai data World Bank, dengan PDB sebesar 1.015 miliar dollar AS di tahun 2017, Indonesia merupakan negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dan merupakan ekonomi terbesar ke-10 di antara negara-negara G-20. Ekonomi Indonesia diproyeksikan akan terus bertumbuh menjadi sebesar 1.150 miliar dollar AS pada tahun 2020.

Pemerintah telah menargetkan Indonesia menjadi kekuatan ekonomi digital terbesar di kawasan ASEAN dengan proyeksi nilai transaksi sebesar 130 miliar dollar AS.

Berdasarkan data “We Are Social” pada Januari 2018, jumlah penduduk Indonesia sebanyak 265,4 juta jiwa, sedangkan pengguna telepon aktif sebesar 177,9 Juta, pengguna media sosial aktif sebesar 130 Juta dan pengguna internet aktif sebesar 132,7 Juta. Dengan demikian Indonesia merupakan negara terbesar ketiga di Asia yang penduduknya telah menggunakan koneksi Internet dan smartphone.

Ditambahkan Takahashi, tentu sebagai negara yang memiliki potensi ekonomi digital yang sangat besar, Indonesia sangat mungkin untuk mengimplementasikan teknologi blockchain sebagai salah satu main driver untuk percepatan pencapaian target pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia.  

Menurutnya, Nail adalah program global, oleh karena itu sangat diharapkan banyak orang Indonesia menggunakan Nail sebagai alternatif investasi. 

"Kami punya harapan yang tinggi di pasar Indonesia," terangnya. 

Selain memperkanlkan bisnisnya di Indonesia, Nail Blockchain memiliki pilot project membangun pusat-pusat inkubator blockchain dan IT project di beberapa negara, tak terkecuali Indonesia. 

Selain itu, salah satu group holding mereka (Nail Blockchain) adalah perusahaan Venture Capital (VC) yang selalu menyuntikkan dana-nya untuk startup-startup kecil dan pemula yang potensial, khususnya di bidang IT Teknologi dan blockchain. 

"Jenis startup inilah yang potensinya cukup menjanjikan keuntungan besar," imbuh Takahashi. 

Takahashi berharap Seminar Project Nail Coin Tour Negara G20 ini dapat memberikan pemahaman yang baik untuk semua stakeholder dan menjadikan Nail Blockchain sebagai salah satu alternatif investasi baru perusahaan-perusahaan besar Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Veolia

Senin, 24 Juni 2019 - 21:05 WIB

Veolia Water Technologies Establishes Asia Pacific Headquarters in Kuala Lumpur

Veolia Water Technologies, a leading solutions provider for both water and wastewater treatment, is pleased to announce the formation of its regional headquarters in Kuala Lumpur. The move from…

Suasana Konferensi Pers menyambut Harkopnas 2019 yang bakal diselenggarakan pada 12-14 Juli

Senin, 24 Juni 2019 - 20:59 WIB

Ini Alasan Harkopnas 2019 Diadakan di Purwokerto

Penetapan Purwokerto sebagai kota penyelenggara acara puncak Harkopnas 2019 adalah keputusan bernilai sejarah yang menarik.

Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 24 Juni 2019 - 20:00 WIB

IMF: Perang Dagang AS-Tiongkok Tak Ada Pihak yang Diuntungkan

Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok tidak akan menguntungkan pihak mana pun dalam jangka panjang, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde…

Ilustrasi Ekspor (ist)

Senin, 24 Juni 2019 - 19:45 WIB

Pemerinah Bakal 'Nendang' Ekspor Lewat Insentif Fiskal

Pemerintah terus melakukan terobosan kebijakan yang dapat menggairahkan iklim usaha di dalam negeri sehingga turut memacu pertumbuhan ekonomi. Salah satu langkah strategisnya, yang dalam waktu…

LinkedIn

Senin, 24 Juni 2019 - 18:10 WIB

LinkedIn: Tiga Rising Skills Ini Pengaruhi Inovasi dan Transformasi Perusahaan di Indonesia

LinkedIn, jaringan profesional terbesar di dunia, meluncurkan Laporan Future of Skills 2019, yang mengidentifikasi 10 rising skills (peningkatan keterampilan) yang paling tinggi di antara…