Turunnya Harga Makanan Sumbang Deflasi September

Oleh : Herry Barus | Selasa, 02 Oktober 2018 - 09:45 WIB

 Suhariyanto Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) (dok-INDUSTRY.co.id)
Suhariyanto Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) (dok-INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengatakan turunnya harga bahan makanan menjadi penyebab terjadinya deflasi pada September 2018 sebesar 0,18 persen.

"Terjadi deflasi karena harga beberapa bahan makanan menurun," kata Suhariyanto dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (1/10/9/2018)

Suhariyanto mengatakan kelompok bahan makanan dalam periode ini menyumbang deflasi sebesar 1,62 persen, karena harga-harga komoditas tercatat mengalami penurunan.

Bahan makanan yang menyumbang deflasi antara lain daging ayam ras 0,13 persen, bawang merah 0,05 persen, ikan segar 0,04 persen, telur ayam ras 0,03 persen, cabai rawit 0,02 persen dan komoditas sayuran 0,01 persen.

Kelompok lainnya yang mengalami deflasi adalah kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan sebesar 0,05 persen akibat turunnya tarif angkutan udara.

"Kelompok transportasi memberikan deflasi, karena terjadi penurunan tarif angkutan udara di 82 kota, setelah puncaknya pada Ramadhan dan Lebaran, kecuali di Bengkulu," ujarnya.

Meski demikian, Suhariyanto memastikan kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga masih mengalami inflasi tinggi pada September 2018 sebesar 0,54 persen.

"Kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga ini dipengaruhi oleh kenaikan uang kuliah akademi dan perguruan tinggi," katanya.

Kelompok lainnya yang mengalami inflasi adalah kelompok kesehatan 0,41 persen, kelompok sandang 0,27 persen, kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau 0,29 persen dan kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar 0,21 persen.

Dengan September tercatat deflasi, maka tingkat inflasi tahun kalender Januari-September 2018 sebesar 1,94 persen, dan inflasi tahun ke tahun (yoy) mencapai 2,88 persen.

Dari 82 kota Indeks Harga Konsumen, tercatat sebanyak 66 kota menyumbang deflasi dan 16 kota masih mengalami inflasi.

Deflasi rendah terjadi di Pare sebesar 1,59 persen, sedangkan deflasi rendah terjadi di Tegal, Singkawang, Samarinda dan Ternate masing-masing 0,01 persen.

Sementara itu, inflasi tinggi terjadi di Bengkulu yaitu 0,59 persen dan inflasi rendah terjadi di Bungo sebesar 0,01 persen.

"Inflasi tinggi di Bengkulu terjadi, karena adanya kenaikan tarif angkutan udara, penyebabnya ada penyelenggaraan festival, sehingga permintaan angkutan udara meningkat," kata Suhariyanto.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ketua Dewan Pers Mohammad Nuh

Minggu, 05 April 2020 - 17:45 WIB

Dewan Pers Minta Pemerintah Kucurkan Stimulus untuk Perusahaan Pers

Ketua Dewan Pers Mohammad Nuh mengusulkan kepada pemerintah untuk memberi stimulus pada perusahaan pers, berupa subsidi pembelian bahan baku (kertas) serta pemberian keringan pajak. 

Delapan Tahun Lazada Dukung Sekor eCommerce Indonesia

Minggu, 05 April 2020 - 17:00 WIB

Delapan Tahun Lazada Dukung Sekor Industri eCommerce Indonesia

Lazada, perusahaan eCommerce ternama di Asia Tenggara telah berusia 8tahun di tahun 2020 ini. Sejak didirikan, Lazada memiliki komitmen untuk membantu membangunekosistem eCommerce bisnis kecil…

Laman resmi SehatQ

Minggu, 05 April 2020 - 15:30 WIB

Mengetahui Cara Penyebaran dan Cek Risiko Covid-19 di SehatQ

Seperti yang sudah disampaikan oleh World Health Organization (WHO), virus ini tidak menyebar lewat udara. Covid-19 hanya bisa menular melalui percikan batuk, bersin, atau air liur yang terpercik…

Ilustrasi Minyak Mentah Indonesia

Minggu, 05 April 2020 - 15:30 WIB

Gegara Covid-19, Harga Minyak Mentah Indonesia Tertekan Menjadi USD34,23/Barel

Agung menjelaskan, penyebab utama dari penurunan ICP adalah penyebaran Covid-19 di sebagian besar negara-negara produksi minyak mentah sehingga mengakibatkan anjloknya penurunan produksi. "Travel…

Pegadaian Salurkan Bantuan Tanggulangi Pandemi Covid-19

Minggu, 05 April 2020 - 15:25 WIB

Pegadaian Terus Salurkan Bantuan Tanggulangi Pandemi Covid-19

Kepala Divisi KBL PT Pegadaian (Persero) Hertin Maulida mengatakan, pemberian bantuan terus dilakukan sebagai salah satu wujud komitmen PT Pegadaian (Persero) untuk terus memberikan dukungan…