Aktivitas PT Freeport Indonesia Berdampak Pada PLTA Urumuka

Oleh : Herry Barus | Kamis, 26 Januari 2017 - 06:43 WIB

PT Freeport Indonesia. (Ist)
PT Freeport Indonesia. (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jayapura- Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Papua Bangun Manurung menilai keberlanjutan aktivitas PT Freeport Indonesia berpengaruh pada rencana pembangunan PLTA Urumuka, di Kabupaten Mimika.

"Kalau sudah jelas baru (izin Freeport) investor berani masuk, kalau tidak ada kepastian, bank juga tidak mau mendanai, tidak ada penyandang dana untuk proyek yang sangat besar ini," ujarnya di Jayapura, Rabu (25/1/2017).

Manurung seperti dilansir Antara mengemukakan hal itu terkait permasalahan izin pertambangan PT Freeport Indonesia, yang kini tengah dalam proses pengalihan dari Kontrak Karya (KK) menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK).

Ia mengungkapkan sudah ada investor yang menyatakan tertarik untuk membangun PLTA Urumuka, namun jika izin Freeport sesuai Kontrak Karya hanya akan berakhir pada 2021, maka investor menjadi lebih berhati-hati hingga ada kepastian jangka panjang.

"Kalau membangun energi sudah ada investor yang mau membangun, bahkan sudah ada MoU dengan BUMD untuk bangun pembangkit di Urumuka. Kita lihat nanti kalau Freport sudah memperpanjang IUPK sampai 2041, tentu dia yang menjadi pemain utama," katanya.

Manurung menjelaskan dengan diterbitkannya Peraturan Pemerintah (PP) nomor 1 tahun 2017 tentang perubahan keempat atas PP Nomor 23 tahun 2010 mengenai pelaksanaan kegiatan usaha pertambangan mineral dan batubara, maka pembahasan perpanjangan IUPK Freeport sudah bisa dilakukan.

Menurutnya dalam proses pembicaraan hal tersebut, banyak hal yang akan dibicarakan pemerintah pusat dengan Freeport, dan hal tersebut bisa sangat menentukan kelangsung pembangunan di Papua, termasuk juga PLTA Urumuka yang bisa membawa banyak perubahan, khususnya bagi Mimika.

"Begitu ada PLTA, tidak usah ngajak investor, mereka pasti datang sendiri. Kalau memang itu dimulai, ini menjadi perubahan besar untuk Papua," ujarnya lagi.

Ia pun menyebut potensi energi yang bisa dihasilkan dari Sungai Urumuka sangat besar, bisa mencapai 1.300 MW.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Royal Malewane, Afrika Selatan

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:25 WIB

Gegara Omicron, Sektor Pariwisata dan Safari di Afrika Selatan Mengalami Kekacauan

Setelah varian terbaru dari Covid-19, Omicron ditemukan di Afrika, semua negara di seluruh dunia mulai memberlakukan pembatasan perjalanan di Afrika Selatan. Larangan perjalanan baru-baru ini…

Bencana Gunung Semeru Lumajang Jawa Timur

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:02 WIB

3697 Warga Mengungsi Akibat Letusan Gunung Semeru Lumajang

Penanganan darurat paska awan panas guguran Gunung Semeru masih berlangsung pada hari keempat. Bencana letusan tidak hanya berdampak pada jatuhnya korban jiwa dan kerusakan, tetapi juga warga…

Webinar AAJI

Kamis, 09 Desember 2021 - 10:02 WIB

Kinerja Kuartal III 2021 AAJI: Kesadaran Perlindungan Asuransi Jiwa saat Pandemi Perkuat Tren Stabil-Positif

Makin baiknya kesadaran masyarakat atas perlindungan diri saat Pandemi Covid-19 menjadi katalis positif bagi pertumbuhan positif industri asuransi jiwa di kuartal III tahun ini. Tren industri…

Puan Maharani

Kamis, 09 Desember 2021 - 09:55 WIB

Peduli Banyak Masalah Negara, Puan Maharani Disebut Memiliki Potensi Jadi Pemimpin Nasional

Segala konsolidasi dan koordinasi lintas fraksi yang dilakukan oleh Puan selama memimpin DPR RI diakui cukup efektif untuk menciptakan stabilitas politik di lingkup DPR RI.

Bahana TCW

Kamis, 09 Desember 2021 - 09:50 WIB

Bahana TCW: Bahana Likuid Plus Sudah dapat Dibeli Kembali

PT Bahana TCW Investment Management (Bahana TCW), perusahaan manajemen investasi terkemuka, anak usaha dari Holding BUMN Asuransi dan Penjaminan (Indonesia Financial Group - IFG) memastikan…