1,3 Juta Ton Sampah Plastik Rusak Ekosistem Lingkungan

Oleh : Ahmad Fadli | Rabu, 25 April 2018 - 05:30 WIB

Ilustrasi sampah plastik
Ilustrasi sampah plastik

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Hasil penelitian Sustainable Waste Indonesia (SWI) di area Jakarta Selatan dan Kota Ambon pada 2017 menunjukkan bahwa 1,3 juta ton per tahun plastik kemasan tidak terkelola dan berpotensi merusak ekosistem lingkungan.

"Kita dapat angka national profile dengan data empiris Jakarta Selatan yang mewakili kota besar dan Ambon mewakili kota sedang. Kita tidak klaim metode ini paling akurat, karena ada keterbatasan waktu dan sumber data, namun dari hasilnya kita interpolasikan ke nasional," kata Direktur SWI Dini Trisyanti di Jakarta, Selasa (24/4).

Analisis Arus Limbah Indonesia dari hasil penelitian SWI selama enam bulan di area Jakarta Selatan dan Ambon, ia mengatakan pihaknya bisa mendapat banyak sekali bahan analisis terkait isu sampah perkotaan.

Sebanyak 60 persen sampah perkotaan, ia mengatakan diketahui merupakan bahan organik, 14 persen plastik, sembilan persen berupa kertas, 4,3 persen bahan metal dan 12,7 persen berbagai macam bentuknya mulai dari kaca, kayu, dan bahan lainnya.

Berdasarkan komposisi tersebut, menurut Dini, penumpukan sampah plastik yang tidak terkelola akan merusak ekosistem lingkungan dan berdampak bagi kesehatan manusia karena sifatnya yang tidak mudah terurai.

Sedangkan hasil penelitian ahli sampah Institut Teknologi Bandung (ITB) Prof Enri Damanhuri bersama timnya di Bali menunjukkan 14 persen total sampah di sana merupakan plastik. Dan dari total angka tersebut, 44 persen belum terkelola dan mencemari lingkungan.

"Sekitar 28 persen sampah-sampah plastik tersebut masuk ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir-red) dan 27 persen sudah didaur ulang," lanjutnya.

Penelitian terkait sampah plastik di Bali yang dilakukan selama enam bulan di 2017 ini, menurut dia, akan dilanjutkan, dan akan lebih lanjut meneliti alur sampah ke sungai.

"Kami hitung yang direcovery dan dijual. Kami estimasi berapa yang lari ke sungai. Belum selesai penelitiannya, kami akan lanjutkan meningkat sampah plastik bermasalah di sungai," ujar dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jakarta Blues International Festival 2019(Foto Dok Industry.co.id0

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 21:00 WIB

Jakarta Blues International Festival 2019

Apa kabar Blues di Indonesia? …Silahkan jawab versi Anda sendiri… tapi yang pasti para penggemar-nya sedang bersiap-siap berpesta bersama di acara Jakarta Blues International Festival yang…

Deklarasi Teman Juara

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 19:55 WIB

Deklarasi Teman Juara, Ajak Generasi Milenial Berpartisipasi Kembangkan Pariwisata di Era Revolusi Industri 4.0

Teman Juara akan menumbuhkan semangat juara di berbagai bidang. Misalnya ketika ada yang tidak pahaman tentang bagaimana mempromosikan potensi sebuah daerah dari berbagai aspek sosial ekonomi,…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 19:05 WIB

Kemenperin Bidik 10 Ribu IKM Masuk Pasar Online

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menargetkan sebanyak 10 ribu pelaku IKM dari berbagai sektor dapat masuk ke pasar online melalui program e-Smart IKM selama periode tahun 2017-2019. Mereka…

Bambang Soesatyo Ketua DPR RI (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 19:00 WIB

Para Pemimpin Negeri Harus Berkomitmen Kuat Wujudkan Persatuan Bangsa

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) menegaskan pasca Pemilu 2019 yang telah menguras banyak tenaga dan pikiran, harus ditindaklanjuti dengan mengisi kembali pembangunan. Tidak bisa dipungkiri,…

Direktur Jenderal IKMA Kemenperin, Gati Wibawaningsih

Sabtu, 24 Agustus 2019 - 18:30 WIB

Kemenperin Targetkan 250 Peserta Beradu Inovasi di IGDS 2019

Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) kembali melakukan acara sosialisasi Indonesia Good Design Selection (IGDS) 2019. Tahun 2019 ini,…