1.800 Perusahaan Bakal Meriahkan Pameran Industri Manufaktur 2017

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 28 November 2017 - 12:08 WIB

Industri Manufaktur 2017
Industri Manufaktur 2017

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Sebanyak 1.800 perusahaan dari 30 negara akan mengikuti pameran teknologi dan permesinan manufaktur terbesar di Indonesia pada 6-9 Desember 2017 di JIExpo Kemayoran Jakarta.

“Kami mengundang perusahaan manca negara untuk datang ke Indonesia dan mengenalkan beragam teknologi terkini kepada para pabrikan. Informasi mengenai perkembangan pasar serta tekonologi terkini akan beredar di arena pameran dan ini tentunya bisa di manfaatkan oleh pelaku industri tanah air. Dan kami pun akan mendatangkan para buyers yang sesuai dengan segmentasi pameran kami, yaitu B2B,” kata Project Director Pamerindom Maysia Stephanie, selaku penyelenggara pameran dalam keterangan persnya, Selasa (28/11/2017).

Di tahun ini dikatakan Maysia, Manufacturing Indonesia 2017 akan menghadirkan sekitar 1.800 perusahaan dari 30 negara dan wilayah termasuk didalamnya terdapat pavilion  dari negara/wilayah Jerman, India, Korea, PR.China, Singapore, Taiwan, Thailand dan Jepang.

“Kami tidak hanya menghadirkan sebuah pameran saja, tetapi juga terdapat kegiatan lain seperti seminar dan juga kompetisi. Bekerjasama dengan Ikatan Teknik Pengelasan Indonesia (ITPI – IWES), kami akan mengadakan acara Welder Competition & Contest yang akan berlangsung selama 4 hari pameran. Ada juga Spinning Tool Competition dari Indonesia Mold & Dies Industry Association (IMDIA) dan juga Product Spotlight Theatre,” ungkap Maysia.

Adanya kegiatan yang tidak hanya menghadirkan pameran saja, disambut baik oleh Manara Lodewijk Hutapea, Presiden Ikatan Teknik Pengelasan Indonesia (ITPI – IWES) yang turut mengisi kegiatan berupa welding kontes.

“Terima kasih kepada Pamerindo yang sudah mengadakan pameran ini dan memberi wadah kepada IWES untuk memperkenalkan kepada masyarakan tentang tekhnik dari pengelasan.” ungkap Manara,

 

Saat kontes nanti, dikatakan Manara, dalam The First Welder Contest BUMN 2017 & Competition dimana peserta berasal dari berbagai industri antara lain: industri pesawat terbang, industri alat berat dan angkutan khusus, industri perawatan mesin-mesin turbin & rotating equipments, industri pupuk, industri perkapalan, konstruksi (steel construction), industri farmasi, industri perawatan mesin pesawat terbang. Dimana industri yang kami pilih tersebut sangat banyak menyerap tenaga kerja dan industri tersebut terus berkembang pesat baik teknologi serta peralatan/equipment.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (kiri) saat menerima penghargaan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (kanan)

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:35 WIB

Komitmen TelkomGroup Melalui Telekomunikasi Berbuah Anugerah Bintang Jasa Nararya

Berlokasi di Istana Negara (13/8), Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom), Ririek Adriansyah menerima penganugerahan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden…

Presiden Joko Widodo

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:25 WIB

Jokowi: Pelebaran Defisit Diperlukan Saat Pandemi Covid-19

Presiden Joko Widodo mengungkapkan bahwa Pemerintah telah serius melakukan penanganan pandemi Covid-19.

Ketua MKD DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:15 WIB

DPR Ini Sebut Penegakan Hukum dan Pemberantasan Korupsi Terlewatkan oleh Presiden Jokowi

Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy menilai ada yang terlewat dari Pidato Presiden hari ini, yakni tentang penegakan hukum dan pemberantasan korupsi.

Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:05 WIB

Puan Maharani Ingatkan Pemerintah: APBN Harus Ciptakan Kemakmuran Bagi Rakyat

Wakil Ketua DPR RI Puan Maharani mengagakan Kondisi Ruang Fiskal APBN semakin tertekan, maka diperlukan upaya reformasi untuk mewujudkan APBN yang efisien dalam menciptakan kemakmuran bagi rakyat.

Anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera

Jumat, 14 Agustus 2020 - 20:50 WIB

Target Pertumbuhan Ekonomi 4,5%, Mardani: Bagus dan Ambisius, Tapi Jangan Maksakan Diri dengan Utang

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 sebesar 4,5 persen hingga 5,5 persen.