Industri PT Riau Andalan Pulp and Paper Rumahkan 4.600 Karyawan

Oleh : Ahmad Fadli | Jumat, 20 Oktober 2017 - 11:10 WIB

PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) (Foto Ist)
PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta -  Industri pengolahan kertas PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) memutuskan untuk merumahkan secara bertahap 4.600 karyawan kehutanan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan transportasi. Hal ini terpaksa dilakukan setelah perusahaan menghentikan kegiatan operasional HTI.

Penghentian kegiatan operasional terpaksa dilakukan per 18 Oktober 2017 pukul 00.00 setelah adanya Surat Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan tentang Pembatalan Keputusan Menteri LHL Nomor SK.93/VI BHUT/2013 tentang Persetujuan Revisi Rencana Kerja Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu Hutan Tanaman Industri (RKUPHHK-HTI) untuk jangka waktu 10 tahun periode 2010-2019 atas nama PT RAPP.

"Dampak sangat besar adalah terhadap ribuan tenaga kerja dan puluhan ribu tenaga kerja tidak langsung," ujar Direktur PT RAPP Ali Sabridalam, dalam siaran persnya Kamis (19/10/2017).

Selain itu, sebanyak 1.300 karyawan pabrik lainnya terancam dirumahkan dalam beberapa pekan ke depan. Bahkan, pemutusan kontrak kerja sama dengan mitra pemasok juga terpaksa dilakukan. Mitra itu secara total memiliki lebih dari 10.200 karyawan.

Keluarnya surat pembatalan RKU tersebut cukup disayangkan mengingat pihaknya tengah dalam upaya melakukan revisi. Sebelumnya, pada 28 September 2017 KLHK memberikan surat peringatan pertama pada PT RAPP, surat peringatan kedua dikirimkan pada 6 Oktober. Penghentian operasional HTI ini berdampak pada masuknya bahan baku dan membuat operasional tidak efisien lagi.

"Hilang daya saing di pasar global," katanya. Padahal, keberadaan RAPP diakui Ali sangat penting. Berdasarkan kajian studi LPEM Universitas Indonesia, pada 2014 tenaga kerja langsung dan tidak langsung yang diserap diperkirakan mencapai 90 ribu orang. Perusahaan juga berkontribusi 5,2 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Riau.

"Tidak terkecuali pembinaan UMKM lokal dan infrastruktur di areal operasional kami," ujar dia

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mustika Ratu juga meluncurkan suplemen kesehatan buat tubuh berupa minuman atau Wedang yang terbuat dari rempah rempah alami indonesia

Senin, 30 Maret 2020 - 23:34 WIB

Jurus Mustika Ratu Meramu Jamu Melawan Virus Corona

Jakarta-Virus Corona (Covid-19) kini menjadi ancaman bagi masyarakat dunia, pemerintah kini memproteksi negaranya masing masing melalui kebijakan lockdown ataupun social distancing

Pelabunan Kuala Tanjung Layani Pelayaran Peti Kemas Internasional

Senin, 30 Maret 2020 - 22:11 WIB

Robert MP Sinaga: Ekspor Perdana Pelabuhan Kuala Tanjung Merupakan Milestone KTMT

Kuala Tanjung Multipurpose Terminal (KTMT) yang dikelola oleh PT Prima Multi Terminal (PMT), anak perusahaan dari PT Pelindo 1 (Persero) melakukan pembukaan rute peti kemas internasional komersial…

Donasi PWI Jaya

Senin, 30 Maret 2020 - 21:10 WIB

PWI Jaya Peduli Salurkan Bantuan untuk Warga Kurang Mampu Terdampak COVID-19

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) DKI Jakarta berpartisipasi dalam upaya penanggulangan wabah virus corona penyebab penyakit COVID-19.

Ilustrasi PHK (ist)

Senin, 30 Maret 2020 - 20:45 WIB

Pengacara Korban PHK Sepihak Ajukan ke Pengadilan Hubungan Industrial

Ditengah pandemi Covid-19, Sekretariat Wakil Presiden (Setwapres) justru melakukan pemecatan sepihak kepada sejumlah tenaga ahli pada Tim Percepatan Pencegahan Anak Kerdil (TP2AK) Stunting.…

PGN (ist)

Senin, 30 Maret 2020 - 20:30 WIB

Bantu Penanganan Covid-19, PGN Anggarkan Dana Rp1,3 Miliar

PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) selaku subholding gas dan bagian dari BUMN menganggarkan dana sebesar Rp 1,3 Miliar untuk membantu penanganan COVID-19.