Tubuh, Pikiran dan Kehidupan

Oleh : Reza A.A Wattimena | Selasa, 26 September 2017 - 13:16 WIB

Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, President University, Peneliti di PresidentCenter for International Studies (PRECIS)
Reza A.A Wattimena, Dosen Hubungan Internasional, President University, Peneliti di PresidentCenter for International Studies (PRECIS)

INDUSTRY.co.id - Apa teknologi yang paling canggih di muka bumi ini? Sebagian orang akan bilang, pesawatlah teknologi tercanggih di dunia ini, apalagi pesawat luar angkasa. Namun, jika dipikirkan lebih dalam, ada satu teknologi lagi yang lebih canggih dari pesawat luar angkasa. Jawabannya mungkin tak terduga, yakni tubuh manusia.

Tubuh, Pikiran dan Emosi

Tubuh manusia memiliki beragam mekanisme yang amat kompleks. Sistem pencernaan berjalan harmonis dengan sistem pernafasan, sekaligus sistem saraf. Semuanya saling terhubung dan mendukung satu sama lain. Tubuh manusia juga mampu secara alami mengubah semua jenis makanan menjadi bagian dari dirinya.

 Setiap orang lahir ke dunia dengan tubuhnya. Martin Heidegger, pemikir Jerman, menyebut ini sebagai fakta keterlemparan manusia ke dalam dunia. Orang tidak bisa memilih tubuh ataupun lingkungan sosial macam apa yang ia miliki. Semua ini yang nantinya akan membentuk cara berpikir maupun pola perilaku seseorang, termasuk bentuk tubuhnya.

Tubuh manusia memang selalu menjadi tema pemikiran menarik di sejarah perkembangan pemikiran manusia. Sebagian pemikir berpendapat, bahwa tubuh adalah penghalang manusia untuk mencapai kebenaran yang sejati. Tubuh, dengan segala kebutuhannya yang harus dipenuhi, menghalangi manusia untuk mencapai kesejatian. Namun, sebagian pemikir berpendapat, seperti Merleau-Ponty, pemikir Prancis, bahwa tubuh justru merupakan alat manusia untuk mendunia.

Di dalam tradisi pemikiran Timur, terutama tradisi Yoga dari India, tubuh justru dilihat sebagai alat utama untuk mencapai pencerahan. Tubuh manusia memiliki mekanisme yang amat rumit dan canggih. Jika orang bisa memahaminya, maka tubuh bisa menjadi alat bantu yang sangat baik untuk mencapai kesehatan badan dan pencerahan pikiran. Ini bisa dilakukan, jika manusia mampu memahami tubuhnya sendiri.

Jadi, apa itu tubuh? Tubuh adalah kumpulan dari semua hal yang kita makan sepanjang hidup kita. Tubuh juga merupakan kumpulan dari semua turunan genetika yang didapatkan seseorang dari keluarganya. Tak berlebihan jika dikatakan, jika kamu ingin melihat wajah nenek moyangmu, silahkan bercermin.

Dengan demikian, tubuh yang kita miliki adalah bentukan lingkungan sosial maupun biologis kita. Apa yang kita makan menentukan bentuk tubuh kita. Namun, satu hal yang perlu disadari. Walaupun tubuh ini merupakan milik kita, namun itu bukanlah kita. Jati diri kita yang sesungguhnya lebih dari sekedar tubuh yang kita miliki.        

Unsur penting lain manusia adalah pikiran. Dengan adanya tubuh, kita lalu mampu berpikir, dan juga mempunyai emosi. Namun, apa itu pikiran dan emosi? Sama seperti tubuh, pikiran juga merupakan hasil dari lingkungan sosial kita. Isi dari pikiran adalah segala konsep, ajaran maupun pandangan hidup yang diajarkan oleh lingkungan sosial kita.    

Emosi adalah unsur pikiran yang mengental, sehingga mempengaruhi reaksi tubuh. Emosi juga merupakan bentukan sosial. Kita membenci atau menyukai sesuatu, juga karena ajaran masyarakat kita. Sama seperti tubuh, pikiran maupun emosi adalah milik kita, namun bukanlah jati diri kita yang sebenarnya.

Kehidupan      

Tubuh merupakan kumpulan makanan maupun warisan genetika keluarga kita. Pikiran dan emosi pun juga merupakan hasil bentuk masyarakat yang berisi ajaran, nilai-nilai dan pandangan hidup. Keduanya merupakan sesuatu yang kita miliki, namun bukanlah diri kita yang sebenarnya. Jika tubuh dan pikiran bukanlah kita, lalu apa jati diri kita yang sebenarnya?

Kita yang sebenarnya adalah “kehidupan” itu sendiri. Kehidupan yang berada di belakang segala bentuk pikiran yang kita miliki. Kehidupan yang memungkinkan tubuh kita menjalankan berbagai proses alamiah yang rumit, seperti mencerna makan dan memproses informasi tentang dunia luar. Kehidupan ini bisa disebut juga sebagai keawasan (awareness).        

Di dalam pemikiran Jerman, keawasan ini disebut juga sebagai transzendentale Einheit der Apperzeption. Ini lebih tinggi dari sekedar kecerdasan dasar manusia. Ia berfungsi seperti cermin yang memantulkan segala sesuatu. Ia juga menjadi ruang tempat segala konsep maupun emosi terbentuk.         

Di dalam tradisi pemikiran India, “kehidupan” ini disebut juga sebagai Chitta. Ia memungkinkan lahirnya ingatan dan kemampuan berpikir konseptual. Namun, ingatan dan kemampuan berpikir konseptual ini tidak mempengaruhinya secara langsung. Jika orang bisa menyadari adanya “kehidupan” ini di dalam dirinya, maka perubahan tubuh, pikiran dan emosi tidak akan mempengaruhinya.

Sayangnya, banyak orang mengira, bahwa diri mereka adalah tubuh mereka. Mereka pun semata-mata hidup untuk memenuhi kebutuhan tubuhnya. Mereka menjadi rakus harta dan nama besar. Bahkan, mereka rela mengorbankan orang lain, demi pemenuhan kebutuhan tubuh mereka.

Banyak juga orang mengira, bahwa pikiran maupun emosi mereka adalah diri mereka sendiri. Ketika pikiran mereka kacau, mereka lalu jadi ikut menderita. Ketika emosi mereka menekan, mereka juga jatuh ke dalam depresi. Pikiran dan emosi yang naik turun bisa amat menyiksa batin seseorang.

Inilah kesalahpahaman mendasar dalam hidup manusia. Hidup kita akan kacau, jika kita menyamakan diri kita dengan tubuh, pikiran maupun emosi yang ada. Kita akan menjadi rakus akan harta dan nama besar. Kita juga akan sering jatuh ke dalam penderitaan batin yang amat berat. 

Tubuh perlu kita rawat. Namun, kita tetap perlu memiliki jarak dengan tubuh kita. Tubuh akan terus melemah, dan akhirnya berakhir dengan kematian. Pikiran juga perlu kita rawat. Namun, jarak juga amat diperlukan. Pikiran dan emosi seringkali berubah naik turun, sehingga menciptakan depresi dalam hidup kita.

Tak berlebihan, jika Nietzsche, pemikir Jerman, berteriak dengan lantang: Ja-Sagen, berkata YA pada kehidupan dengan segala kerumitannya..... Ja-Sagen!!!!

Reza A.A Wattimena- Peneliti Lintas Ilmu, Tinggal di Jakarta

 

           

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Petani desa di tengah sawah (Foto: Dok Industry.co.id)

Jumat, 13 Desember 2019 - 11:33 WIB

Perlakuan Benih Cegah Serangan Hama dan Penyakit

Karawang Pengendalian hama atau Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) tidak harus selalu dilakukan pada saat pertanaman sudah tumbuh. Akan tetapi bisa dilakukan juga pada benih padi sebelum ditanam.

Pengurus Asosiasi Bela Hak Cipta yang dipimpin oleh Erwanda Lukas alias Papa T Bob ( berdiri, paling kiri) beraudiensi dengan Komisioner Lembaga Manajemen Kolektif Nasional (LMKN) James F Sundah, Rien Uthami Dewi, Yessi Kurniawan dan Rapin Mudiarjo Kawaradji (Duduk).

Jumat, 13 Desember 2019 - 11:06 WIB

Di Hadapan Musisi Senior, LMKN Tegaskan Pembagian Royalti 2 X Setahun

Lembaga Manajemen Kolektif Nasional atau LMKN yang merupakan Lembaga resmi yang berwenang memungut royalti dan menyalurkannya ke pemilik karya dan hak cipta, menegaskan bahwa mereka menyalurkan…

Bank Permata (Foto Industry News)

Jumat, 13 Desember 2019 - 10:37 WIB

PermataBank Akan Dibeli Bankok Bank

Jakarta – Sehubungan dengan pelaksanaan Perjanjian Pembelian Saham Bersyarat yang diumumkan oleh pemegang saham mayoritas, Standard Chartered Bank (Standard Chartered) dan PT Astra International…

PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk

Jumat, 13 Desember 2019 - 10:00 WIB

Tugu Insurance Raih Top 20 Financial Institution & The Best CFO dari The Finance

PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (Tugu Insurance) kembali mendapatkan penghargaan Top 20 Financial Institution dari The Finance. Berdasarkan riset yang dilakukan The Finance Institute,…

Bahana Artha Ventura Salurkan Pinjaman Program Kemitraan untuk Menggenjot Mitra Binaan Naik Kelas

Jumat, 13 Desember 2019 - 09:00 WIB

Bahana Artha Ventura Salurkan Pinjaman Program Kemitraan untuk Menggenjot Mitra Binaan Naik Kelas

Semakin gencar menjalin kerjasama dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk meningkatkan efektifitas penyaluran kredit Program Kemitraan (PK) demi mendorong Usaha Menengah, Kecil dan Mikro…