Fortune Mengumumkan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara

Oleh : Herry Barus | Selasa, 18 Juni 2024 - 15:48 WIB

Fortune Mengumumkan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara
Fortune Mengumumkan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara

INDUSTRY.co.id - Singapore— Fortune meluncurkan peringkat 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara atau disebut  Fortune  Southeast Asia 500 untuk tahun 2024, daftar pertama perusahaan-perusahaan terbesar di kawasan ini, yang memeringkat mereka berdasarkan pendapatan untuk tahun fiskal 2023. Fokus Fortune pada kawasan ini muncul karena Asia Tenggara semakin penting dalam ekonomi global karena pergeseran rantai pasokan dan perkembangan pesat ekonomi kawasan tersebut.

Ranking perdana ini mencakup perusahaan dari tujuh negara Asia Tenggara: Indonesia, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, dan Kamboja. Indonesia mendominasi dengan 110 perusahaan. Disusul Thailand dengan 107 perusahaan. Malaysia, dengan 89 perusahaan dalam daftar tersebut, mengungguli Singapura dengan 84 perusahaan. Vietnam adalah rumah bagi 70 perusahaan dalam daftar tersebut, Filipina dengan 38 perusahaan, dan Kamboja dengan dua perusahaan.

Dalam hal pendapatan, perusahaan perdagangan  komoditas yang berbasis di Singapura, Trafigura, berada di No. 1 dalam daftar dan mendominasi peringkat dengan penjualan sebesar $244 miliar. Pedagang komoditas swasta dalam mineral, logam, dan energi ini memiliki karyawan paling sedikit di antara sepuluh perusahaan teratas dalam daftar berdasarkan pendapatan dan merupakan yang paling menguntungkan kedua di antara grup ini.

 

Sepuluh perusahaan teratas dalam 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara adalah kelompok yang beragam. Sektor energi menempati tiga posisi teratas, dengan PTT Thailand berada di No. 2, Pertamina Indonesia di No. 3, dan perusahaan listrik negara Indonesia, Perusahaan Listrik Negara, berada di No. 6. Khususnya, Singapura memiliki perusahaan terbanyak di 10 teratas, dengan Trafigura bergabung dengan Wilmar di No. 4, Olam di No. 5, Flex di No. 8 dan DBS di No. 10. Juga di 10 teratas adalah CP All Thailand di No. 7 dan San Miguel Filipina di No. 9.

Sepuluh perusahaan terbesar dalam daftar tersebut melaporkan pendapatan sebesar $650 miliar. Itu menyumbang lebih dari sepertiga pendapatan untuk tahun fiskal 2023 di semua perusahaan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara yang melaporkan total pendapatan sebesar $1,8 triliun. Ambang batas pendapatan minimum untuk dimasukkan dalam daftar adalah $460,8 juta.

Dengan pendapatan kolektif sebesar $242 miliar, perbankan menjadi sektor terbesar kedua di Asia Tenggara. Secara signifikan, sembilan bank termasuk di antara 20 perusahaan paling menguntungkan dengan DBS Singapura memimpin, baik dalam hal pendapatan maupun laba.        Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri, Bank Central Asia dari Indonesia termasuk kedalam 9 bank tersebut.

Secara keseluruhan, pendapatan dan laba menyusut selama setahun terakhir untuk 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara. Namun, perubahan tersebut, yang didorong oleh pasar energi yang lemah, menutupi kisah pertumbuhan yang mengesankan di berbagai industri. Perusahaan yang tumbuh cepat termasuk penambang Indonesia Harita Nickel dan Merdeka Battery Materials, perusahaan perjalanan seperti Thai Airways, dan berbagai perusahaan asuransi dan bank.

“Fortune Southeast Asia 500 (500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara Fortune) mencerminkan kawasan yang dinamis dan cepat berubah — kawasan yang ekonomi intinya tumbuh jauh lebih cepat daripada Eropa atau Amerika Serikat. Ini sebagian karena Asia Tenggara mengambil peran yang jauh lebih penting dalam ekonomi global, tidak terkecuali karena sejumlah perusahaan multinasional Global 500 telah mengalihkan lebih banyak rantai pasokan mereka ke negara-negara Asia Tenggara,” kata Clay Chandler, Pemimpin Redaksi, Asia.

Dalam pengantarnya untuk daftar baru yang diterbitkan di Fortune.com dan dalam edisi Juni/Juli Fortune Asia, Chandler menegaskan bahwa  “Fortune Southeast Asia 500   akan melacak naik dan turunnya industri di kawasan ini — baik itu  bisnis komoditas, transportasi, keuangan, ritel, teknologi, atau jasa, dll — sebagaimana yang dicatatnya di kawasan yang cepat berubah ini di tahun-tahun mendatang.”

Dalam tanda lain dari dinamisme kawasan ini, analis Fortune menemukan ada sekitar 30 CEO dan chairperson (ketua umum)  perempuan di antara perusahaan 500 Perusahaan Terbesar di Asia Tenggara. CEO termuda adalah Sinon Vongkusolkit, Chief Executive Thailand's Banpu berusia 34 tahun yang menjabat posisi puncak pada Maret 2024. Secara keseluruhan, terdapat 16 pemimpin berusia 30-an yang memegang posisi CEO, Direktur Pelaksana, Ketua Eksekutif atau Ketua Umum (Chairperson). Secara total, 500 perusahaan tersebut mempekerjakan hampir 6 juta orang.

“Kami sangat gembira memperkenalkan Southeast Asia 500 kepada para pembaca internasional seiring dengan sejarah 70 tahun penerbitan Fortune 500. Dengan daftar baru ini, kami menyoroti kisah pertumbuhan mengesankan di Asia Tenggara dan perusahaan-perusahaan terbesar di Asia Tenggara. mendorong keberagaman kawasan dan perekonomiannya,” kata Khoon-Fong Ang, Chief of Operations Fortune, Asia.

Perusahaan-perusahaan yang termasuk dalam Southeast Asia 500 perdana bergabung dengan kelompok perusahaan elit yang diakui di bawah franchise Fortune 500, yang mencakup Fortune 500 original i, Fortune Global 500, Fortune Europe 500, dan Fortune China 500. Daftar Fortune Southeast Asia 500 dan beritanya akan tersedia di kios koran di seluruh Asia mulai tanggal 18 Juni.  (*)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

(ki-ka) Dida Gardera Deputi II Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kementerian Perekonomian, Nasrullah Dirjen PKH Kementerian Pertanian, Budi Sulistyo Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan, Arya Seta Managing Director PT Napindo Media Ashatama secara resmi membuka penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo Agrotech ke-3, dan Indo Vet ke-4 di JCC Senayan

Rabu, 17 Juli 2024 - 19:07 WIB

Indo Livestock dan Indo Fisheries 2024 Expo dan Forum Resmi Dibuka

PT Napindo Media Ashatama (Napindo) dengan bangga mengumumkan penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo…

CEO NeutraDC, Andreuw Th.A.F (kedua dari kiri) saat menjadi panelis dalam perhelatan forum internasional, Batam Interconnect World 2024 yang digelar di Marriot Batam Harbour Bay

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:54 WIB

NeutraDC Ungkap Potensi Ekonomi Digital Batam di Forum Internasional SIJORI

Sebagai wujud komitmen perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan, NeutraDC sebagai anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) serta NeutraDC-Nxera Batam turut berpartisipasi aktif…

Direktur Group Business Development Telkom Indonesia, Honesti Basyir (ketiga dari kiri) dan Direktur Utama Finnet, Rakhmad Tunggal Afifuddin (ketiga dari kanan, topi hitam) saat melakukan pelepasan tukik di pantai Nusa Dua, Bali beberapa waktu lalu

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:47 WIB

Finnet Perkuat Komitmen ESG Lewat Pelepasan Tukik di Pantai Nusa Dua Bali

Sebagai langkah konkret memperkuat komitmen terhadap praktik Environmental, Social, and Governance (ESG), Group Business Development (GBD) Telkom Indonesia bersama anak perusahan, Finnet, melepas…

LLumar

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:48 WIB

Sponsori GIIAS 2024, JKIND Kenalkan Produk Unggulan Terbaru Bagi Pencinta Otomotif Tanah Air

PT Jaya Kreasi Indonesia (JKIND), penyedia kaca film dan paint protection film (PPF) terkemuka yang berpengalaman lebih dari 40 tahun dan memiliki lebih dari 100 jaringan authorized dealer di…

Sennheiser Group

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:45 WIB

Sennheiser Group Kembali Melihat Tahun Fiskal 2023 Yang Sukses

Sennheiser Group menghasilkan pendapatan sebesar 527,2 juta euro dengan solusi audio profesionalnya pada tahun fiskal 2023. Pendapatan ini melampaui hasil tahun sebelumnya dengan pertumbuhan…