Hutama Karya Kerjakan 2 Junction di Jalan Tol Simatera Rampung Tahun Depan

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 15 Juni 2024 - 05:06 WIB

Hutama Karya Kerjakan 2 Junction di Jalan Tol Simatera Rampung Tahun Depan
Hutama Karya Kerjakan 2 Junction di Jalan Tol Simatera Rampung Tahun Depan

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Memiliki portofolio dalam membangun simpang susun terumit yakni Tanjung Mulia di Medan, PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) kembali diamanahkan untuk menggarap 2 (dua) proyek junction, Ruas Rengat – Pekanbaru Seksi Junction Pekanbaru – Bypass Pekanbaru (30,57 km) yang merupakan bagian dari ruas pembangunan Tahap II, dan Junction Palembang (8,25 km) dengan 6 ramp konstruksi dari total 10 ramp.

Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya, Adjib Al Hakim mengatakan kedua junction atau persimpangan jalan ini nantinya akan menghubungkan sejumlah ruas di dua provinsi seperti Riau, dan Sumatera Selatan.

“Proyek junction ini kita desain untuk mendukung akses Jalan Tol Trans Sumatera yang telah beroperasi. Kedua proyek ini mulai digarap pada akhir bulan Desember 2023, dengan target rampung di tahun 2025 mendatang,” ujar Adjib.  Demikian keternagan dihimpun oleh Dessy, tim Redaksi

Hingga akhir Mei 2024, progres fisik Junction Pekanbaru – Bypass Pekanbaru telah mencapai 16,27 persen, dengan progres pengadaan lahan sebesar 26,17%. Proyek ini direncanakan memiliki lebar jalur 3,6 m, serta jumlah lajur 2x2 pada tahap awal. Dari sisi fasilitas struktur, dilengkapi dengan 1 Tempat Istirahat Pelayanan atau Rest Area Tipe A pada titik STA 190+450, 3 Gerbang Tol, 3 Interchange (IC), dan 3 Jembatan Sungai.

Sementara itu, jalan tol yang memiliki kecepatan rencana maksimum 100 km/jam ini secara spesifik akan menghubungkan Jalan Tol Pekanbaru – Dumai dengan Jalan Tol Pekanbaru – Bangkinang yang diharapkan dapat bermanfaat untuk mendukung konektivitas di Provinsi Riau, sehingga mampu menstimulasi pertumbuhan ekonomi wilayah melalui kemudahan mobilisasi kebutuhan logistik.

Pada periode yang sama, progres pengerjaan Junction Palembang telah mencapai 26,48%, dengan progres pengadaan lahan sebesar 83,94%. Dari segi teknis, proyek ini dilengkapi dengan lebar lajur 4 m, dan kecepatan rencana 40-60 km/jam. Nantinya akan menghubungkan sejumlah jalan tol yang telah beroperasi di Provinsi Sumatera Selatan seperti jalan tol Kayu Agung – Palembang, Palembang – Indralaya, Indralaya – Prabumulih, dan Palembang – Betung.

Proyek Jalan Tol Junction Pekanbaru – Bypass Pekanbaru melewati berbagai macam medan dari perbukitan, rawa dan sungai. Dalam proses konstruksinya membutuhkan berbagai jenis soil improvement yang diterapkan dalam perbaikan tanah dasar untuk badan jalan. Sementara tantangan pada proyek Junction Palembang didominasi oleh struktur menggunakan pile slab dan jembatan tinggi dimana trase tersebut melintasi jalan tol eksisting yang beroperasi,

Sehingga untuk menjawab tantangan tersebut, Hutama Karya menerapkan penggunaan digitalisasi konstruksi pada seluruh tahapannya, mulai dari perencanaan, konstruksi, bahkan pengarsipan data.

Berbagai teknologi yang digunakan meliputi BIM (Building Information Modeling), TLS (Terrestrial Laser Scanning), GIS Dashboard, Video Surveillance, HK Automate, Photogrammetry.

“Implementasi digital construction ini bermanfaat ganda bagi pengerjaan proyek yang dikerjakan oleh HK seperti memungkinkan perencanaan dan desain yang lebih akurat, memberikan visualisasi konstruksi yang akan membantu mengidentifikasi potensi masalah serta mengurangi risiko human error,” tutup Adjib.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

AP1 Catat Tingkat Pemulihan Pergerakan Penumpang Hingga 91% pada Paruh Pertama 2024

Selasa, 16 Juli 2024 - 23:13 WIB

AP1 Catat Tingkat Pemulihan Pergerakan Penumpang Hingga 91% pada Paruh Pertama 2024

Jakarta – PT Angkasa Pura I (AP1) mencatat melayani sebanyak 36,5 juta pergerakan penumpang di 17 bandara yang dikelola sepanjang enam bulan pertama (semester 1) 2024. Dengan demikian, tingkat…

Industri Keramik (Ist)

Selasa, 16 Juli 2024 - 23:01 WIB

Sudah Sesuai Aturan WTO, Antidumping Keramik Harus Didukung Penuh

Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia (Asaki) menyebut bahwa kebijakan hambatan perdagangan berupa Bea Masuk Anti Dumping (BMAD) harus didukung penuh untuk melindungi industri domestik,…

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono kepada CSR Manager UT, Himawan Sutanto yang bertempat di Balai Kota DKI Jakarta. (Foto: Arsip PT United Tractors Tbk)

Selasa, 16 Juli 2024 - 22:53 WIB

Pj Gubernur DKI Jakarta Puji United Tractors yang Berkontribusi Turunkan Stunting, sehingga Raih Derap Kerjasama Jakarta (DKJ) Awards 2024

Jakarta,– PT United Tractors Tbk (UT) meraih penghargaan dalam ajang Derap Kerja Sama Jakarta (DKJ) Awards 2024. Penghargaan ini diraih atas programnya yang konsisten dalam mengentaskan permasalahan…

Industri plastik (ist)

Selasa, 16 Juli 2024 - 22:50 WIB

Pelaku Industri Minta Pemerintah Perketat Impor Barang Jadi Plastik

Asosiasi Industri Plastik Hilir Indonesia (Aphindo) menyampaikan perlunya pengetatan impor produk barang jadi plastik dari negara lain untuk memproteksi industri hilir plastik dalam negeri,…

Momentum Musyawarah Nasional Forum Zakat Sebagai Gerakan Zakat Menyosong Indonesia Emas 2045

Selasa, 16 Juli 2024 - 22:44 WIB

Momentum Musyawarah Nasional Forum Zakat Sebagai Gerakan Zakat Menyosong Indonesia Emas 2045

JAKARTA-Tidak lama lagi Musyawarah ke 10 Forum Zakat akan digelar pada Rabu hingga Kamis (17-18, 2024). K.H Ma'ruf Amin selaku Wakil Presiden RI akan resmi hadir dalam pembukaan Munas 10 FOZ…