Kualifikasi Piala Dunia, Diaspora adalah Investasi

Oleh : Sabpri Piliang | Rabu, 12 Juni 2024 - 07:04 WIB

Presiden Jokowi menyaksikan FIFA Matchday antara Timnas Indonesia melawan Timnas Argentina di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senin (19/06/2023). (Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev)
Presiden Jokowi menyaksikan FIFA Matchday antara Timnas Indonesia melawan Timnas Argentina di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senin (19/06/2023). (Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev)

INDUSTRY.co.id - Legenda investasi kelas dunia, Warren Buffet pernah mengatakan. "Kesuksesan dalam ber-"investasi", tak ada hubungannya dengan IQ. Bila telah ada kecerdasan normal. Yang dibutuhkan, tinggal "pengendalian temperamen". Temperamen yang mudah terpancing, akan menjerumuskan. Itulah yang disebut dengan kekalahan. Timnas Indonesia, semalam tidak kalah, dan tidak terpancing.

     Apa yang dipertontonkan oleh, terutama: Jay Idzes, Thom Jan Haye, Calvin Verdonk, Nathan Tjoe-A On, dan Rizky Ridho saat berhadapan dengan Timnas Filipina, adalah bentuk kematangan pemain sepak bola profesional. Saya hanya mencatat kelima pemain ini, karena merekalah yang "menenangkan", sekaligus membuat irama permainan Garuda berjalan stabil.

     Dari kelimanya, 'diaspora' Jay Idzes adalah seorang "jenderal" bijak. Jay, atau sering di-"gimmick"-kan sebagai "Bang Jay", sangat impresif menjaga area pertahanan. Membuat lini serang: Raffael Struick, Ragnar Oratmangoen, dan Marselino Ferdinand, menjadi "nyaman", tak perlu "celingak-celinguk" mengawasi lini gawang Ernando Ari Sutaryadi. Karena ada "Bang Jay".

     Bagi saya pribadi, Jay Idzes adalah spesial. Idzes yang memiliki darah dari kakeknya (Ayah dari ibunya), yang lahir di Semarang (16 November 1939), adalah tipikal "pemimpin" dalam sebuah Tim. Wajah tenang, dingin, serta mampu mengorganisir garis Pertahanan, adalah investasi bagi Timnas Garuda.

     Tentu saja. Masih sangat muda (24 tahun), "Bang Jay" akan menjadi "motivator" Garuda di masa datang. Terlebih dalam kompetisi Serie A Liga Italia musim ini bersama Venezia, Idzes menjadi satu-satunya pemain Timnas Indonesia yang akan bermain di Liga tertinggi dan bergengsi itu.

     Juga tak kalah pentingnya, dan menjadi bagian dari kemenangan Timnas Indonesia untuk memastikan lolos ke "round-3" Pra Piala Dunia 2026. Thom Jan Haye. Saya ingin menyebutnya "The Playmaker". Umpan-umpan, 'passing' dan 'possesion ball' gelandang Timnas Garuda ini, mampu menciptakan peluang gol ke gawang Filipina semalam.

     Bahkan, di tengah pertahanan "parkir Bus" atau "cattenacio"-nya ala Filipina, Thom Haye mampu memecah kebuntuan,  dan rasa 'frustrasi' Garuda. Sebelum gol Thom tercipta. Terobosan, yang diakhiri tendangan keras dari luar kotak penalti. Sang "Profesor", julukan pemain berusia 29 tahun ini, menjebol gawang Filipina, Kevin Ray Mendoza.

     Thom Haye yang pernah memperkuat Timnas Belanda: U-15 (2009-2010), U-16 (2010-2011), U-17 (2011-2012), U-19 (2012-2013), U-20 (2014), dan Timnas Belanda U-21 (2015), seperti "Bang Jay", adalah investasi bernilai Timnas Indonesia.

     Pengalaman Thom Haye di Timnas Belanda, adalah pengalaman hidup yang sangat berguna untuk diterapkan dalam membela Timnas Indonesia. Apa yang diperlihatkan cucu dari kakeknya yang berasal dari Surakarta, serta nenek asal  Minahasa (Sulawesi Utara) ini, dalam pertandingan melawan Filipina, cukup bagi kita untuk mengatakan. Thom Haye "valuable".

     Nathan Tjoe-A On, yang berperan pada gol ke-2 oleh Rizky Ridho, pula adalah investasi masa depan sepakbola nasional. Umpan tendangan bebas melengkung Nathan, seperti ada "chemistry", langsung ditanduk oleh bek tengah (poros halang) Timnas, Rizky Ridho.  Kelahiran 2001 ini, memiliki darah Indonesia, yang berasal dari kakeknya (Semarang).

     Meng-analogikan mereka bertiga, seperti dikatakan oleh Warren Buffet. Adalah investasi bernilai untuk sepakbola Indonesia. Ketiganya memiliki kualifikasi: tenang, tidak temperamental, memiliki kemampuan  meng-'organisir' pertahanan dan menyerang. Akurasi penguasaan bola mereka, keren!

     Kini, Timnas Garuda, telah ditunggu oleh 17 Tim Asia lain (18 Tim). Zona Asia putaran ketiga ini akan berebut enam tiket langsung, pada 5 September 2024 hingga10 Juni 2025. Terdiri dari tiga group, yang masing-masing group diisi oleh enam Tim. Dalam kompetisi penuh, juara dan "runner up" group, akan langsung olos ke Piala Dunia 2026.

     Sementara, juara 3 & 4 masing-masing group (6 Tim), akan dibagi dalam dua group. Untuk bertarung di putaran ke-4. Masing-masing juara Group akan lolos untuk memenuhi 'slot' ke-7, dan ke-8 zona Asia.

     Selanjutnya, dua "runner up" putaran ke-4, akan bertarung di babak "play off". Pemenangnya, sebut saja masuk ke putaran ke-5 (babak "play off" antar konfederasi/antar-benua). Berjumlah enam Tim, akan berebut dua tiket terakhir. Untuk memenuhi 'slot' 47-48 Tim peserta Piala Dunia 2026 di AS, Meksiko, dan Kanada.

     Langkah dan kesempatan sudah ada. Peluangnya ada. Materi pemain dan 'coach' bagus. Saya tetap optimistis, kalaupun tidak masuk dalam enam 'slot' pertama, setidaknya Timnas Garuda bisa masuk di slot ke-7 dan ke-8.

     "Malas Berdayung. Hanyut Serantau". Bila kita tak bersikap sungguh-sungguh, tentu akan mengecewakan seluruh bangsa Indonesia. Kepada Shin Tae-yong dan 24-26 pemain terpilih, semua berharap bisa mangukir sejarah. Tampil di Piala Dunia "modern".*

Sabpri Piliang, WARTAWAN SENIOR

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Peluncuran eCanter di ajang GIIAS 2024 (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Rabu, 17 Juli 2024 - 19:45 WIB

Mitsubishi Fuso Luncurkan eCanter di Ajang GIIAS 2024, Sematkan Segudang Fitur Mutakhir

PT Krama Yudha Tiga Berlian Motors (KTB) secara resmi meluncurkan truk listrik, eCanter di pasar Indonesia di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024. Indonesia menjadi…

(ki-ka) Dida Gardera Deputi II Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kementerian Perekonomian, Nasrullah Dirjen PKH Kementerian Pertanian, Budi Sulistyo Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan, Arya Seta Managing Director PT Napindo Media Ashatama secara resmi membuka penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo Agrotech ke-3, dan Indo Vet ke-4 di JCC Senayan

Rabu, 17 Juli 2024 - 19:07 WIB

Indo Livestock dan Indo Fisheries 2024 Expo dan Forum Resmi Dibuka

PT Napindo Media Ashatama (Napindo) dengan bangga mengumumkan penyelenggaraan pameran dan forum internasional Indo Livestock dan Indo Feed ke-17, Indo Fisheries ke-14, Indo Dairy ke-15, Indo…

CEO NeutraDC, Andreuw Th.A.F (kedua dari kiri) saat menjadi panelis dalam perhelatan forum internasional, Batam Interconnect World 2024 yang digelar di Marriot Batam Harbour Bay

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:54 WIB

NeutraDC Ungkap Potensi Ekonomi Digital Batam di Forum Internasional SIJORI

Sebagai wujud komitmen perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan, NeutraDC sebagai anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) serta NeutraDC-Nxera Batam turut berpartisipasi aktif…

Direktur Group Business Development Telkom Indonesia, Honesti Basyir (ketiga dari kiri) dan Direktur Utama Finnet, Rakhmad Tunggal Afifuddin (ketiga dari kanan, topi hitam) saat melakukan pelepasan tukik di pantai Nusa Dua, Bali beberapa waktu lalu

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:47 WIB

Finnet Perkuat Komitmen ESG Lewat Pelepasan Tukik di Pantai Nusa Dua Bali

Sebagai langkah konkret memperkuat komitmen terhadap praktik Environmental, Social, and Governance (ESG), Group Business Development (GBD) Telkom Indonesia bersama anak perusahan, Finnet, melepas…

LLumar

Rabu, 17 Juli 2024 - 17:48 WIB

Sponsori GIIAS 2024, JKIND Kenalkan Produk Unggulan Terbaru Bagi Pencinta Otomotif Tanah Air

PT Jaya Kreasi Indonesia (JKIND), penyedia kaca film dan paint protection film (PPF) terkemuka yang berpengalaman lebih dari 40 tahun dan memiliki lebih dari 100 jaringan authorized dealer di…