Relawan: Rusia Bunuh Sedikitnya Dua Bocah Ukraina Setiap Hari

Oleh : Herry Barus | Kamis, 14 Juli 2022 - 09:20 WIB

Anak-Anak Ukraina
Anak-Anak Ukraina

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Anak-anak, korban paling tidak bersalah dari perang ini, pantas mendapatkan kenangan abadi dan janji dari dunia beradab: bahwa tidak ada kematian anak yang disebabkan tangan-tangan keji Rusia, yang akan dibiarkan tanpa hukuman.

“ KYIV— Nafsu angkara untuk menguasai negara orang, tampaknya telah membutakan Rusia dan mencabut moral dari dada para pemimpin mereka. Menurut badan PBB untuk anak-anak (UNICEF), setidaknya dua orang anak Ukraina meninggal setiap hari karena kezaliman Rusia., “ deikian pendapat Tonia Chundak, manajer konten dan relawan media “Years Old”, Kyiv, Kamis (14/7/2022)

Bukan hanya itu, rata-rata empat anak terluka, terutama akibat serangan bom dan roket. Pada 4 Juni lalu— Hari Internasional Anak Tak Bersalah Korban Agresi, Kantor Kejaksaan Agung Ukraina mencatat sudah 261 anak tewas dan 465 anak-anak lainnya terluka, selama 101 hari peperangan akibat invasi Rusia. Ini hanya kasus yang dikonfirmasi, angka sebenarnya tentu bisa jauh lebih tinggi.

Pada 4 Juni lalu itu, guna menghormati kepergian mereka, serta kenangan yang mereka tinggalkan, Kantor Kejaksaan Agung Ukraina mengenang beberapa dari anak-anak pemberani, korban kesewenang-wenangan dan haus kuasa para pemimpin despotik Rusia tersebut.

Tidak ada satu nyawa pun yang diambil paksa tangan-tengan berdarah Rusia yang bisa dilupakan. Tidak ada kejahatan terhadap anak yang bisa diampuni. Di bawah ini beberapa di antaranya:

Polina, anak kelas empat, dan adik laki-lakinya, Kyiv

Pada hari-hari pertama agresi skala penuh, kelompok sabotase Rusia menembaki sebuah mobil warga sipil di Kyiv. Anton dan Svitlana, seorang dokter hewan, meninggal di tempat. Begitu pula putri mereka, Polina.

Layanan Penyelamatan membawa saudara laki-laki Polina ke rumah sakit, di mana bocah itu kemudian meninggal karena luka-lukanya. Hanya putri tertua keluarga itu  yang selamat meskipun mengalami luka tembak yang parah.

Kisah Polina telah berkeliling dunia. Dia adalah gadis ceria dengan rambut merah muda cerah. Tentara Rusia menghancurkan keluarganya dan masa depan cerah mereka demi…, entahlah, demi apa?

Sashko Yakhno, anak empat tahun, wilayah Kyiv

Ketika Rusia melancarkan invasi besar-besaran, Sashko Yakhno dan neneknya, Zoia,  berada di Desa Sukholuchchia. Mereka tidak punya waktu untuk mengungsi sebelum Rusia mulai mengebom desa tersebut besar-besaran. Para penjajah meledakkan jembatan dan memblokir jalan. Sasha merayakan ulang tahunnya yang ke-4 di bawah pendudukan penjajah.

 

Penduduk setempat memutuskan untuk mengevakuasi anak-anak dan perempuan dengan perahu. Pada 10 Maret, dua kapal akan menyeberangi apa yang disebut Laut Kyiv, waduk di Sungai Dnipro. Tapi salah satunya terbalik — penyebab sebenarnya dari tragedi itu masih belum diketahui. Namun, anak laki-laki dan neneknya itu tidak akan naik perahu jika Rusia tidak membombardir rumah dan memblokade jalanan.

Tim penyelamat menemukan jasad nenek tersebut. Sementara itu, seluruh Instagram di Ukraina menghabiskan lebih dari tiga minggu mencari Sashko dan berharap bisa membawanya ke ibunya yang putus asa. Penduduk setempat kemudian menemukan bocah itu tewas.

Sasha berkata dengan penuh semangat dalam percakapan terakhir dengan ibunya: “Bu, jangan khawatir! Aku akan datang kepadamu ketika mereka berhenti menembak.”

Alisa (9 tahun) dan Mykyta Perebyinis (18 tahun), Irpin

Serhiy, ayah kedua anak itu, harus berangkat ke Donetsk, yang diduduki Rusia sejak 2014, pada pertengahan Februari. Pria itu perlu merawat ibunya, yang jatuh sakit akibat COVID-19.

Sementara dia pergi, Rusia menduduki wilayah Kyiv dari utara. Pada tanggal 6 Maret, Alisa, Mykyta  dan ibu mereka mencoba untuk mengungsi dari Irpin, tetapi Rusia menembaki mereka.

Terakhir kali Serhiy berbicara dengan istri dan anak-anaknya adalah sehari sebelum evakuasi. Pria itu mengetahui apa yang terjadi pada keluarganya dari sebuah video yang diposting online. Media merekam momen saat peluru itu jatuh dan memperlihatkan mayat-mayat. Serhiy Perebyinis mengenali anak-anaknya dari pakaian, koper, dan tali anjing mereka.

Pria itu meraih harapan terakhirnya dan meminta teman-temannya untuk mencari keluarganya di antara para korban di rumah sakit. Tapi sayangnya dia benar—orang Rusia telah membunuh anak-anak dan istrinya.

Sofiia (6 tahun) dan Ivan Fedko (1,5 bulan), Nova Kakhovka  wilayah Kherson

Oleh Fedko berjuang bersama Departemen Kepolisian pusat di Nova Kakhovka pada pagi hari 24 Februari. Ayahnya memutuskan untuk mengevakuasi keluarga putranya dari kota. Tetapi Rusia menyerbu daerah itu pada hari yang sama.

Keluarga Oleh mencoba meninggalkan kota dengan dua mobil. Saat mereka melintasi Pembangkit Listrik Tenaga Air Kakhovka, Rusia menembak semua orang di dalam mobil — Sofiia (baru berusia 6 tahun) dan adik laki-lakinya Ivan (bayi 1,5 bulan), ibu Iryna, dan kakek-nenek anak-anak.

Selama rentetan penembakan, saudara Oleh, Denys, sedang berbicara dengan ibunya (nenek Sofia dan Ivan) di telepon. Dia mendengar suara tembakan, jeritan, dan kalimat “Tuhan, ini anak kecil. Ini tidak mungkin terjadi.“

 

Ketika anak-anak berhenti menangis, Denys mendengar tembakan baru — Rusia juga ingin menghabisi orang dewasa.

Alisa Hluns (7 tahun), Okhtyrka, wilayah Sumy

Wilayah Sumy berbatasan dengan Rusia di sebelah timur Ukraina. Wilayah ini telah menjadi hot spot sejak hari pertama agresi skala penuh.

Pada 25 Februari, Rusia menembakkan beberapa sistem peluncuran roket "Grad" dan "Hurricane" di taman kanak-kanak di Okhtyrka. Para penjajah melukai beberapa anak, dan Alisa Hluns termasuk di antara mereka. Kakeknya mencoba untuk menutupi Alisa dengan tubuhnya dan meninggal karena penembakan, melindungi cucunya dengan cara apapun yang dia bisa. Tetapi para dokter juga tidak dapat menyelamatkan nyawa gadis itu. Dia meninggal pada hari berikutnya di rumah sakit.

Kateryna Diachenko (11 tahun), Mariupol

Kateryna menghadiri pelajaran senam di kota kelahirannya, Mariupol. Dia telah mencapai sukses yang signifikan dalam hobinya, dan bahkan berencana untuk berpartisipasi dalam turnamen musim panas ini di Spanyol. Mungkin Katya akan membawa pulang piala penting, tanda pencapaiannya, dari perjalanannya yang cerah ke Eropa.

Namun, Rusia memutuskan untuk mengambil kesempatan itu, bahkan hidupnya. Saat orang-orang Rusia membombardir rumah mereka, ibu Katia melihat bagaimana lantai atas menimpa putrinya dengan matanya sendiri.

Anastasia, pelatih senam Kateryna, menceritakan kisah gadis itu di Instagram. Wanita itu menyebut pesenam kecil itu "bintangku".

Nikola Goriainov (3 tahun), Kharkiv

Ketika militer Rusia menduduki Desa Husarivka, orang tua Nikola mencoba mengungsi. Ketika mereka meninggalkan desa dengan barisan mobil lain, orang-orang Rusia mulai menembaki barisan itu. Kedua orang tua mud aitu,  Yevhen dan Anna, meninggal bersama putra mereka yang berusia 3 tahun.

“Dua mobil pertama melaju dengan cepat, dan tidak ada yang terluka. Tetapi Rusia menabrak mobil yang dikendarai keluarga Goriainov. Yevhen kehilangan keseimbangan, dan mobil terbalik. Kemudian Rusia menembak lagi dengan peluncur granat,” kenang nenek dari anak laki-laki yang telah meninggal, Nikola, dengan ngeri.

Kira Hlodan (3 bulan), Odesa

Rusia menembakkan sembilan roket ke Odesa pada 23 April. Satu roket menghantam bangunan tempat tinggal bayi Kira yang berusia tiga bulan, yang  tinggal bersama orang tuanya. Anak itu, bersama ibunya Valeriia dan neneknya,  Liudmyla, meninggal.

 

Malam itu, keluarga sedang bersiap untuk merayakan Paskah pertama mereka dengan Kira yang baru lahir. Si bayi kecil, lahir selama perang, tidak pernah mendapat kesempatan untuk melihat dunia kita. Sama seperti ayahnya yang kehilangan kesempatan untuk melihat langkah pertama anaknya, mendengar kata-kata pertamanya, dan membawanya ke sekolah untuk pertama kalinya.

Yurii, ayah Kira kecil, memiliki beberapa bisnis di kota pada saat tragedi. Ketika dia kembali, dia melihat rumah telah hancur dan berlari mencari keluarganya sambil menangis. “Sebuah roket Rusia menghancurkan dunia saya,” kata Yurii, 28 tahun.

Rusia tidak hanya menghancurkan Ukraina. Dia menghancurkan seluruh generasi Ukraina, merenggut masa depan anak-anak dan masa depan orang tua mereka, yang kini menjalani kehidupan penuh kesedihan.

Anak-anak, korban paling tidak bersalah dari perang ini, pantas mendapatkan kenangan abadi dan janji dari dunia beradab: bahwa tidak ada kematian anak yang disebabkan tangan-tangan keji Rusia, yang akan dibiarkan tanpa hukuman. (*)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Robert C. Hauck

Sabtu, 10 Desember 2022 - 12:33 WIB

Mondrian Duxton Singapore Luncurkan Gerakan Bertumpu pada Sumber Daya Manusia

Sebuah keramah-tamahan, tetapi tidak seperti yang Anda ketahui pada umumnya di Mondrian Duxton Singapore, di mana seorang General Manager yang berani, cerdas dan kreatif, Robert C. Hauck membentuk…

Ketum IMI bambang Soesatyo

Sabtu, 10 Desember 2022 - 12:00 WIB

Ketum IMI Buka Jambore Nasional IMI 2022, Dorong Pertumbuhan Ekonomi Pasca Pandemi

Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo bersama Ketua IMI Bali sekaligus Founder Krisna Holdiny Company Ajik Krisna membuka Jambore Nasional IMI 2022…

CoinEx

Sabtu, 10 Desember 2022 - 11:23 WIB

Pengguna CoinEx Berpeluang Diundang ke Inggris dan Negara Lain, Begini Caranya

Pada tanggal 24 Desember mendatang, crypto exchange CoinEx akan merayakan hari jadinya yang kelima, merayakan perkembangan platform bersama dengan para pengguna setianya.

OPPO di INNO DAY 2022

Sabtu, 10 Desember 2022 - 10:48 WIB

OPPO Komitmen Ungkap Teknologi Mutakhir Baru dan Komitmen Memberdayakan Masa Depan yang Lebih Baik

OPPO mengkonfirmasi bahwa acara teknologi tahunan keempatnya, INNO DAY 2022, akan diadakan dalam format virtual pada 14 Desember 2022. Bertemakan "Memberdayakan Masa Depan yang Lebih Baik",…

Presiden Jokowi dan Mempelai Pria, Kaesang

Sabtu, 10 Desember 2022 - 09:58 WIB

Kaesang Sekeluarga Hadiri Upacara Malam Midodareni di Rumah Erina Gudono

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengantar putra bungsunya, Kaesang Pangarep, ke rumah calon mempelai wanitanya, Erina Gudono, di Sleman, Yogyakarta, untuk menjalani prosesi upacara midodareni…