Ini Alasan Mengapa 70% Perusahaan Keluarga Indonesia Tidak Mampu Bertahan Hingga Generasi Kedua

Oleh : Hariyanto | Selasa, 19 April 2022 - 14:58 WIB

Dr Apung Sumengkar, Founder & Managing Partner (CEO), Daya Qarsa
Dr Apung Sumengkar, Founder & Managing Partner (CEO), Daya Qarsa

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Daya Qarsa, sebuah konsultan transformasi yang menawarkan layanan terintegrasi strategi hingga implementasi bisnis digital dan merupakan bagian dari Lima Group, meluncurkan buku "Bangkit Setelah Pandemi: Mengembalikan Kesuksesan Perusahaan Keluarga Setelah Pandemi COVID-19" yang berisi hasil penelitian kepada pemilik perusahaan keluarga dari berbagai industri di Indonesia untuk memastikan keberlangsungan bisnis keluarga khususnya dalam menghadapi pandemi COVID-19. 

Buku "Bangkit Setelah Pandemi: Mengembalikan Kesuksesan Perusahaan Keluarga Setelah Pandemi COVID-19" oleh Daya Qarsa ini juga berperan sebagai guide dalam menuntun bisnis keluarga untuk mentransformasi bisnisnya. Buku dan penelitian ini diorong oleh latar belakang bahwa 95 % perusahaan di Indonesia adalah perusahaan keluarga, memberikan 82% kontribusi terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia, dan memberikan 40% kontribusi terhadap kapitalisasi pasar di Indonesia.

“Jumlah perusahaan keluarga di Indonesia juga diprediksi akan bertumbuh tiga sampai empat kali dalam lima sampai sepuluh tahun ke depan, yang merupakan di atas rata-rata global. Perusahaan keluarga adalah salah satu harapan untuk merealisasikan potensi ekonomi Indonesia. Namun sayangnya hanya sekitar 30% dari perusahaan keluarga mampu bertahan hingga generasi kedua, bahkan hanya sekitar 13% perusahaan keluarga di Indonesia yang dapat bertahan hingga generasi ketiga. Persentase yang kecil ini menunjukkan rintangan yang besar dalam menjaga keberlangsungan bisnis keluarga.” kata Dr Apung Sumengkar, Founder & Managing Partner (CEO), Daya Qarsa yang dikutip INDUSTRY.co.id, Selasa (19/4/2022).

“Berdasarkan survei kami, rintangan tersebut diperparah dengan adanya COVID-19. 47% responden menganggap pandemi COVID-19 sebagai kekhawatiran utama perusahaan keluarga saat ini,” lanjut Dr Apung Sumengkar. 

Riset Daya Qarsa menemukan empat tantangan utama yang dihadapi oleh perusahaan keluarga. Salah satunya adalah banyak perusahaan keluarga mengalami penurunan bisnis secara signifikan dan kesulitan dalam bertransformasi digital. Kondisi keuangan perusahaan di masa pandemi yang membuat pendapatan menurun tidak memungkinkan perusahaan untuk transformasi digital. Sehingga akhirnya membuat perusahaan kesulitan untuk menjangkau pelanggan yang saat ini sudah ramai berselancar di saluran digital. 

Pelayanan kepada konsumen yang masih belum terdigitalisasi dan mengandalkan proses manual pun memakan biaya yang lebih besar. Selain itu, sistem kerja dan infrastruktur yang masih manual menyebabkan ketidaksiapan karyawan untuk menunjang kerja jarak jauh di masa pandemi. 

Hal ini terjadi akibat pemimpin perusahaan keluarga yang kurang memiliki kesadaran akan pentingnya transformasi digital yang berdampak kepada lambatnya strategi digitalisasi perusahaan. Pemimpin perusahaan masih kurang memiliki pemahaman dan pengetahuan mengenai infrastruktur yang dibutuhkan untuk mendukung proses operasional sehari-hari.

Tantangan lainnya yang dihadapi perusahaan keluarga adalah memastikan kesehatan fisik maupun mental karyawan, serta membenahi budaya dan cara berpikir karyawan yang masih konvensional. Lalu, tantangan dalam perencanaan dan penerapan manajemen suksesi yang belum maksimal, dan penerapan sistem tata kelola perusahaan yang profesional. 

Daya Qarsa telah membantu beberapa perusahaan keluarga di Indonesia, salah satunya adalah Kalla Group yang memiliki berbagai jenis usaha (konglomerasi). Daya Qarsa dan manajemen Kalla Group bekerja sama untuk mendesain struktur organisasi perusahaan holding agar bisa lebih lean dan agile dalam menghadapi perubahan yang terjadi karena pandemi Covid 19. 

“Ini adalah kolaborasi pertama kami dengan Daya Qarsa dalam mendorong transformasi bisnis dan organisasi kami. Daya Qarsa memiliki latar belakang konsultasi bisnis dan organisasi yang kuat serta pengetahuan yang mendalam untuk membantu kami memecahkan permasalahan yang ada akibat terdampak pandemi,” ujar Disa Novianty, Direktur People & Process Kalla Group. 

Disa juga menjelaskan bahwa perusahaan mereka melakukan perubahan pada seluruh aspek-aspek krusial untuk dapat bertahan melewati pandemi. Mulai dari membenahi trust & value yang berhubungan dengan sikap karyawan dan kepuasan kerja, manajemen keuangan, tata kelola perusahaan, manajemen manusia, dan infrastruktur pendukung untuk menunjang kegiatan perusahaan. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Penanaman pohon di Kaki Gunung Salak salah satunya oleh Antam

Rabu, 06 Juli 2022 - 17:21 WIB

TGHNS Lepas Elang Brontok Bareng Brimob dan PT Antam

Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TGHNS), Bogor 4 Juli 2022, tepatnya di area Kolat Korps Brimob POLRI, Kawasan TN Gunung Halimun Salak, telah dilakukan kegiatan pelepasliaran tiga ekor Elang…

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat menerima Laporan Hasil Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas Laporan Keuangan Kementerian Perindustrian Tahun 2021

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:55 WIB

Luar Biasa! Kemenperin Sukses Raih Opini WTP 14 Kali Berturut, Ini Respon Menperin Agus

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) kembali memperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) untuk ke-14 kalinya pada Laporan Keuangan tahun 2021 dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Opini…

Direktur Pemasaran dan Pengembangan Produk Pegadaian Elvi Rofiqotul Hidayah dan Direktur Lelang (DJKN) Joko Prihanto

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:34 WIB

Pegadaian dan DJKN Tingkatkan Kerjasama Akurasi Data Bea Lelang

PT Pegadaian bersama Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) melakukan Penandatangan Perpanjangan Perjanjian Kerjasama Penatausahaan dan Pelaporan Bea Lelang Pegadaian.

Peresmian Pasar Banyumas

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:28 WIB

Bangkitkan Perekonomian Masyarakat Jawa Tengah, Pasar Banyumas Diresmikan

Ketua DPR RI Puan Maharani didampingi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti meresmikan Pasar Banyumas di Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah yang telah selesai…

Presiden Jokowi Tinjau Proyek Peningkatan Struktur Jalan di Pulau Nias

Rabu, 06 Juli 2022 - 16:23 WIB

Tinjau Konektivitas Jalan di Pulau Nias, Presiden Jokowi: InsyaAllah Tahun Depan Sudah Rampung Semuanya

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi…