Bagaimana Digitalisasi Mendorong Pabrik Cerdas (Smart Factories) di Masa Depan

Oleh : Sree Hameed, Consumer Products Industry Strategist, AVEVA | Jumat, 14 Januari 2022 - 10:53 WIB

Sree Hameed, Consumer Products Industry Strategist, AVEVA
Sree Hameed, Consumer Products Industry Strategist, AVEVA

INDUSTRY.co.id-Dalam 18 bulan terakhir telah menjadi tantangan bagi semua bisnis global, tetapi sektor manufaktur khususnya telah menemukan dirinya berada pada bagian terberat dari perubahan. Ketika pandemi mengganggu rantai pasokan secara global, pemilik pabrik terpaksa menanggapi permintaan yang berubah dengan cepat dengan kegesitan, kecepatan, dan kelincahan yang baru ditemukan.

Dengan pelajaran ini, tuntutan bisnis yang muncul saat ini untuk industri manufaktur mencakup fleksibilitas, ketahanan rantai pasokan, peningkatan produktivitas, dan keberlanjutan. Optimalisasi dan integrasi perencanaan bisnis dan eksekusi manufaktur ke dalam satu sistem digital merupakan langkah selanjutnya bagi produsen untuk pertumbuhan dan profitabilitas. Sederhananya, sistem manufaktur yang memungkinkan rantai nilai yang didorong oleh permintaan dan dioptimalkan secara dinamis akan bertahan – dan berkembang – hingga dekade berikutnya dan seterusnya.

Tuntutan yang berkembang

Di tahun-tahun mendatang, area industri dan pabrik akan menghadapi persyaratan peraturan dan kepatuhan yang semakin ketat, serta meningkatnya tekanan publik dan pemerintah untuk menjadi berkelanjutan dan hemat energi.

Tuntutan tersebut juga sesuai dengan tren global menuju adopsi proses baru untuk sirkularitas, pengurangan karbon dan pengurangan limbah. Tidaklah cukup untuk sistem yang menua saat ini agar sesuai untuk era Industri 4.0 – mereka harus siap untuk Industri 5.0.

Di tengah era digitalisasi yang cepat ini, banyak pabrik telah memulai aktivitas transformasional yang menyelaraskan sistem manufaktur untuk memberikan peningkatan operasional dan bisnis. Teknologi digital adalah inti dari perubahan ini karena kemampuannya untuk mendorong produktivitas eksponensial dan manfaat keberlanjutan di seluruh rantai nilai.

Menurut World Economic Forum, nilai transformasi digital dalam Revolusi Industri Keempat (4IR) diperkirakan mencapai $100 triliun dalam 10 tahun ke depan. Sektor manufaktur, yang telah lama menjadi pendorong kemakmuran dan pertumbuhan ekonomi global, menjadi kunci transformasi ini.

Otomatisasi yang melampaui

Secara global, perusahaan manufaktur umumnya telah memulai transformasi digital dengan otomatisasi pabrik dan mesin untuk meminimalkan operasi manual dan memaksimalkan keluaran fisik. Tetapi teknologi yang lebih maju, seperti sistem eksekusi manufaktur (MES), melampaui pengurangan proses manual untuk mengubah fungsionalitas aplikasi inti dan kinerja bisnis.

Kemajuan teknologi dalam data besar dan analitik prediktif, manajemen proses bisnis, aplikasi seluler, dan augmented reality memungkinkan produsen memberdayakan operator untuk memahami data operasional.

Data riwayat produksi terperinci menawarkan peluang pengembalian dengan memberikan wawasan pengoptimalan dan fasilitasi peningkatan berkelanjutan. Visibilitas ke dalam operasi dan status sumber daya memungkinkan pengambilan keputusan dan kolaborasi yang lebih baik antara fungsi pabrik dan perusahaan.

Terlebih lagi, platform dan teknologi integrasi yang lebih baru seperti cloud, IoT, IIoT, serta perangkat pintar dan canggih menurunkan biaya transformasi digital di sektor manufaktur.

Pabrik pintar (smart factories)

Konsep seperti digital twin dan transformasi kerja digital semakin menjadi alat untuk meningkatkan efisiensi operasional dan mendorong hasil bisnis yang dibutuhkan di pabrik produsen.

MES terus memainkan peran sentral di sini. Saat mesin menjadi lebih pintar, MES menyatukan mesin tersebut dengan pekerja yang terhubung dan aset terhubung lainnya – mengubah koleksi mesin 'pintar' ini menjadi pabrik 'pintar'.

ROI pada investasi MES bisa sangat besar dan transformatif – dipimpin oleh peningkatan efisiensi, kualitas, dan kepatuhan operasional.

Peningkatan efisiensi operasional dapat dilihat dari peningkatan kinerja aset dan produksi pabrik, pergantian produk yang lebih cepat, dan peningkatan produktivitas.

Sementara itu, peningkatan kualitas dan kepatuhan dilakukan melalui spesifikasi produk dan proses, pengurangan pemborosan dan pengerjaan ulang, ketertelusuran terperinci, indikasi, dan manajemen penarikan.

Jenis keuntungan manufaktur ini dapat dilihat di seluruh industri global, mulai dari bahan kimia, farmasi dan pertambangan hingga pertanian dan makanan dan minuman.

Keuntungan transformasional

Salah satu contoh kasus di Borg Manufacturing, produsen melamin dan bengkel tukang kayu milik swasta terkemuka di Australia, yang merangkul inovasi untuk mendorong operasinya yang berkelanjutan.

Dengan lebih dari 2.000 karyawan di 20 lokasi, Borg ingin meningkatkan fleksibilitas batch pada produk, sambil mempercepat produksi yang konsisten dan berkualitas tinggi serta memenuhi janji komersial pengiriman hari berikutnya.

Dengan menerapkan sistem otomatisasi dan MES terintegrasi dari AVEVA, Borg telah mampu mempercepat visi manufaktur berkelanjutannya.

Perusahaan Australia sekarang dapat memenuhi janjinya pengiriman hari berikutnya dengan lebih dari 7.500 produk yang dibuat sesuai pesanan dan 1.200 item stok setiap hari. Itu juga mampu menjalankan otomatisasi yang konsisten dan standar operasi yang berkelanjutan di semua situsnya.

Borg mencapai peningkatan efisiensi 400% sebagai hasil dari sistem MES yang terintegrasi. Pemborosan dalam produksi gudang telah berkurang dari 5% menjadi 2% dan efisiensi lini meningkat dari 4.000 menjadi 6.000 item yang diambil per shift.

Kasus digitalisasi dalam sektor manufaktur sudah jelas. Didorong oleh kebutuhan yang tidak henti-hentinya dan berkembang akan kelincahan dan ketahanan, produsen akan dapat memberdayakan tenaga kerja mereka melalui transformasi digital dan membangun pabrik pintar masa depan, membuka manfaat nilai bagi semua pemangku kepentingan di sepanjang jalan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ganjar Pranowo

Jumat, 12 Agustus 2022 - 13:52 WIB

Bupati Pemalang Dikabarkan Kena OTT, Ganjar: Ini Peringatan, Hentikan Kejahatan Korupsi

Semarang – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikabarkan melakukan Operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap Bupati Pemalang, MAW. Kabar tersebut diketahui Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo…

Salah satu yang mendapatkan penghargaan dari Majalah SWA

Jumat, 12 Agustus 2022 - 13:38 WIB

SWA Ganjar Dua Penghargaan ke Para Perusahaan Ini

Majalah SWA dan Business Digest menyelenggarakan penghargaan Indonesia Customer Experience Champions 2022, yaitu program untuk memilih perusahaan yang memiliki tim terbaik dalam bidang customer…

Halus Lembut Band

Jumat, 12 Agustus 2022 - 12:20 WIB

Halus Lembut Band Meriahkan FMR 2022, Sebelum Rilis Single ke 2

Halus Lembut, Band asal Jakarta yang merilis single pertama bertajuk "Kapal Miring" pada tahun 2018 lalu. Kini Halus Lembut kembali setelah lama vakum dengan mempersiapkan single kedua mereka…

Sejumlah Tips Jaga Kulit Wajah Terlihat Sehat dan Awet Muda

Jumat, 12 Agustus 2022 - 12:08 WIB

Sejumlah Tips Jaga Kulit Wajah Terlihat Sehat dan Awet Muda

Memberikan apresiasi terhadap diri sendiri menjadi hal yang penting untuk kita lakukan. Hal ini dikarenakan ketika kita memberikan apresiasi pada diri, kita akan menjadi lebih bersemangat serta…

Ketum IMI Tinjau Mobil Modifikasi Blackstone Live Modz 2022 Milik Atta Halilintar

Jumat, 12 Agustus 2022 - 12:00 WIB

Ketum IMI Tinjau Mobil Modifikasi Blackstone Live Modz 2022 Milik Atta Halilintar

Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo meninjau kesiapan Atta Halilintar bersama #TeamAshiap mengikuti Blackstone Live Modz 2022 'Perang Bintang' OLX…