Industri 4.0 Perlukan Perubahan Dalam Sistem Pendidikan

Oleh : Hariyanto | Selasa, 08 Mei 2018 - 10:58 WIB

Industri Tekstil
Industri Tekstil

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Revolusi industri keempat (Industri 4.0) diyakini akan membawa dampak besar bagi dunia ketenagakerjaan dan menuntut perubahan dalam sistem pendidikan untuk mengantisipasi serta menghadapi transformasi besar-besaran yang akan terus terjadi.

Hal tersebut disampaikan dalam sebuah diskusi panel bertajuk Masa Depan Dunia Kerja atau 'The Future of Work' yang merupakan bagian dari Dialog Global 'Centre for Strategic and International Studies (CSIS)' dan Pertemuan 'Pacific Economic Cooperation Council (PECC)', di Jakarta, Senin (7/5/2018).

Seorang panelis yang merupakan CEO Mercer Indonesia Bill Johnston mengatakan dunia kerja di masa depan akan lebih terfokus pada hubungan emosional antarpihak, dibanding dengan atmosfer bisnis tradisional yang lebih terkonsentrasi pada transaksi dan pertukaran.

Ini berarti, lanjut Bill Johnston, akan ada banyak permintaan untuk keterampilan-keterampilan baru seperti komunikasi dan koneksi.

"Pekerjaan-pekerjaan tradisional akan di konfigurasi ulang dan keterampilan-keterampilan baru akan menjadi penting dalam mencapai kesuksesan," jelas Bill.

Hal tersebut dapat dilihat melalui fenomena ekonomi bersama atau yang dikenal sebagai 'Shared Economy' atau 'collaborative consumption', yang merupakan konsep bisnis yang menyoroti kemampuan, bahkan preferensi, bagi individu untuk menyewa atau meminjam barang ketimbang untuk membeli dan memilikinya.

Salah satu contoh dari praktik 'Shared Economy' adalah jasa penyewaan properti 'Airbnb', dimana konsumen dapat memilih untuk menyewa properti pribadi untuk sementara waktu dan ditinggali layaknya tempat tinggal sendiri.

Praktik tersebut tentunya melibatkan banyak kemampuan sosial seperti komunikasi serta 'networking'.

Hilangnya relevansi Dalam usaha menumbuhkan keterampilan tersebut, Shirley Santoso dari A.T. Kearney Indonesia meyakini bahwa sistem pendidikan 'satu arah' yang masih diterapkan di Indonesia saat ini akan kehilangan relevansinya.

"Pendidikan satu arah, dimana guru memberikan pertanyaan dan murid menjawabnya, tidak akan dapat mengakomodasi kriteria yang dibutuhkan untuk menghadapi perubahan di dunia kerja," kata Shirley.

Kriteria tersebut, lanjutnya, mencakup kreatifitas, pemikiran kritis, penyelesaian masalah kompleks, serta kemampuan emosional.

Diskusi panel bertajuk 'Future of Work' digelar sebagai rangkaian dari Dialog Global 'Centre for Strategic and International Studies (CSIS)' pertama dan Pertemuan 'Pacific Economic Cooperation Council (PECC)' ke 25 di Jakarta, pada 7-8 Mei.

Diskusi tersebut menampilkan beberapa panelis dari berbagai elemen, termasuk Kepala Pusat Penelitian Pekerjaan dan Keterampilan dari University of Adelaide Kostas Mavromaras, perwakilan dari A.T. Kearney Indonesia Shirley Santoso, perwakilan dari Organisais Buruh Internasional di Asia Tenggara dan Pasifik Phu Huynh, CEO Mercer Indonesia Bill Johnston, serta Koordinator Jaringan Edukasi APEC Wang Yan. (ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pulau Bidadari (Foto Dok PT Pembangunan Jaya)

Minggu, 24 Maret 2019 - 16:00 WIB

Pulau Bidadari Tawarkan Wisata Alam Masih Sangat Alami

Pulau Bidadari merupakan salah satu gugusan pulau yang terdapat di Kepulauan Seribu yang dikembangkan sebagai kawasan wisata bahari. Merupakan pulau terdekat dengan Teluk Jakarta menjadikan…

Danone Aqua Gelar Kegiatan Edukatif dalam rangka memperingati Hari Ginjal Sedunia 2019

Minggu, 24 Maret 2019 - 15:43 WIB

Peringati Hari Ginjal Sedunia, Danone Aqua Gelar Kegiatan Edukatif

Dalam rangka memperingati Hari Ginjal Sedunia/World Kidney Day 2019 yang jatuh pada tanggal 14 Maret 2019 yang lalu, Danone-AQUA mengadakan serangkaian kegiatan edukatif yang bertujuan untuk…

JakCard Bank DKI bisa digunakan di MRT

Minggu, 24 Maret 2019 - 15:34 WIB

Bank DKI Dukung Sistem Pembayaran MRT Jakarta

Terus dorong penerapan transaksi non tunai di DKI Jakarta, Bank DKI mendukung sistem pembayaran berbasis non tunai untuk pengguna MRT Jakarta. Pengguna transportasi MRT Jakarta dapat menggunakan…

Peternak sapi (foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 24 Maret 2019 - 14:45 WIB

Mentan: Produksi Susu Sapi Nasional Meningkat Jadi 1,6 Juta Ton

Bandung Barat - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyatakan komitmen yang besar Kementerian Pertanian untuk peternak telah menghasilkan produktivitas sekaligus mendorong kesejahteraan.

Menteri BUMN Rini Soemarno (Foto Humas BUMN))

Minggu, 24 Maret 2019 - 14:30 WIB

BUMN Berbagi Pangan Murah Bagi Masyarakat Brebes

Dalam rangka menyongsong ulang tahun yang ke 21, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) kembali melakukan berbagai kegiatan bersama masyarakat di berbagai daerah di Indonesia.