Startup NAMA Beauty Milik Luna Maya Raih Pendanaan US$ 5 juta dari AC Ventures, SiCepat dan DMMX

Oleh : Kormen Barus | Senin, 01 November 2021 - 12:32 WIB

Luna Maya merupakan tokoh terkenal di Indonesia dengan hampir 40 juta pengikut di media sosial, dan memiliki pengaruh besar di kalangan konsumen kecantikan di Indonesia.
Luna Maya merupakan tokoh terkenal di Indonesia dengan hampir 40 juta pengikut di media sosial, dan memiliki pengaruh besar di kalangan konsumen kecantikan di Indonesia.

INDUSTRY.co.id, Jakarta- NAMA Beauty, perusahaan kosmetik dan perawatan kulit direct-to-consumer (D2C) asal Indonesia, meraih pendanaan tahap awal (Seed Funding) senilai US$5 juta yang dipimpin oleh AC Ventures, dan diikuti oleh partisipasi dari SiCepat Ekspres, dan DMMX.

NAMA Beauty akan menjadi merek D2C yang menawarkan produk perawatan kulit dan kecantikan berkualitas tinggi dengan harga terjangkau, dan jaringan distribusi offline yang kuat untuk menjangkau konsumen di seluruh Indonesia. Kemitraan bersama PT Digital Mediatama Maxima Tbk., (DMMX), dan PT SiCepat Ekspres Indonesia (SiCepat Ekspres), memungkinkan NAMA Beauty memiliki akses jangkauan distribusi yang kuat dan terukur.

“Saya telah mengenal Luna Maya dan Marcel Lukman cukup lama, dan telah mengikuti perkembangan perusahaan NAMA eauty sejak mereka mulai. Saya juga memperhatikan industri kecantikan adalah salah satu industri yang paling tangguh dalam hal pertumbuhan, meskipun tetap memiliki tantangan tersendiri. Melalui kemitraan dengan SiCepat dan DMMX, kami akan memanfaatkan kekuatan unik kami masing-masing untuk membantu NAMA Beauty dalam membangun merek kecantikan dengan pertumbuhan tinggi dan berharap dapat mendukung perusahaan untuk mencapai potensi penuh,” kata Pandu Sjahrir, Founding Partner of AC Ventures.

NAMA Beauty akan memanfaatkan jaringan distribusi DMMX yang luas untuk menjual produk mereka ke jaringan distribusi pasar offline, seperti Sampoerna Retail Community (SRC) yang tersebar di lebih dari 20 kota di Indonesia, menjual produk mereka di rantai minimarket, dan mengakses ribuan jaringan ritel untuk meningkatkan visibilitas merek yang lebih luas.

Lebih dari itu, NAMA Beauty juga akan menjual produk dalam platform perdagangan digital untuk SRC yang disediakan oleh DMMX. Cara ini dapat membantu NAMA Beauty memperluas jangkauan distribusi dengan lebih cepat.

Sementara, SiCepat Ekspres akan berperan sebagai mitra logistik NAMA Beauty untuk melayani kebutuhan pengiriman mereka. Faktor-faktor tersebut menjadikan NAMA Beauty sebagai pemain bisnis yang berpotensi kuat untuk mendisrupsi industri kecantikan Indonesia.

“SiCepat Ekspres akan menjadi mitra pengiriman yang menghadirkan produk kosmetik NAMA Beauty untuk mendukung pertumbuhan NAMA Beauty sebagai merek kosmetik lokal yang siap memasuki pasar kosmetik Indonesia. Dengan kualitas yang baik, harga yang kompetitif, dan didukung dengan pengiriman yang berkualitas dari SiCepat, kami optimistis NAMA Beauty mampu menembus pasar kosmetik Indonesia dan menjadi merek kosmetik yang dipercaya masyarakat Indonesia,” ujar The Kim Hai, CEO SiCepat Ekspres Indonesia.

“Kami merasa bersyukur dan diberkati dengan kepercayaan dan dukungan dari AC Ventures, SiCepat, dan DMMX, termasuk semua mitra dan tim. Ini merupakan momentum yang tepat dan menjanjikan bagi Indonesia. Kami percaya, sinergi ini dapat membantu kami untuk bertumbuh bersama dan memaksimalkan peluang serta momentum yang ada,” ungkap Luna Maya, CEO Nama Beauty.

Nama Beauty Kombinasikan latar belakang pendiri yang kuat dengan potensi pasar yang menjanjikan Sebagai figur publik, Luna Maya memiliki eksposur yang tinggi di antara masyarakat Indonesia. Luna Maya merupakan tokoh terkenal di Indonesia dengan hampir 40 juta pengikut di media sosial, dan memiliki pengaruh besar di kalangan konsumen kecantikan di Indonesia.

Di sisi lain, Marcel Lukman, Co-Founder of NAMA Beauty memiliki pengalaman lebih dari satu dekade di dunia ritel. Marcel Lukman merupakan salah satu sosok penting di belakang Atmos dan The 707 Company yang memayungi sejumlah merek ternama, seperti Fred Perry, Nudie Jeans, Superga dan Melissa..

Dengan mengombinasikan latar belakang Luna Maya yang kuat di bidang kreatif dan kecantikan, dengan pengalaman Marcel Lukman selama lebih dari 15 tahun di bidang ritel, didukung oleh pertumbuhan pasar kecantikan yang kuat menjadikan NAMA Beauty berpotensi menjadi salah satu merek terkemuka di Indonesia.

Pertumbuhan pasar kecantikan Indonesia yang menjanjikan juga menjadi salah satu faktor yang mendukung potensi eksistensi bisnis NAMA Beauty. Data dari Euromonitor menunjukkan, potensi pasar kosmetik warna di Indonesia diperkirakan mencapai US$1 miliar pada 2023, dengan pertumbuhan CAGR mencapai 16,9%.

Jumlah populasi di Indonesia mencapai 270 juta penduduk dengan proporsi 50% penduduk perempuan, dan 51% tercatat sebagai pengguna internet. Di sisi lain, konsumen semakin berminat terhadap produk lokal berkualitas tinggi, namun dengan harga terjangkau. Pasar kosmetik Indonesia dan pertumbuhan populasi perempuan muda menciptakan peluang bagi merek kecantikan untuk bertumbuh, dan meningkatkan pangsa pasar mereka.

Marcel Lukman menjelaskan, NAMA Beauty berencana menggunakan pendanaan ini untuk pengembangan R&D, pemasaran dan branding, merekrut lebih banyak talenta, dan meluncurkan lini merek baru. Dengan mengombinasikan kemampuan Luna Maya ntuk membaca tren kecantikan terbaru dengan tim R&D yang kuat, NAMA Beauty akan meluncurkan merek kedua yang menargetkan di bawah harga pasar, namun tanpa mengorbankan keunggulan kualitas produk.

“Semangat dan kecerdasan Luna Maya di bidang kecantikan dan kesehatan dapat dilihat dari bagaimana dia mengembangkan NAMA Beauty sebagai sebuah merek. Bertujuan untuk membuat perempuan merasa lebih berdaya melalui produk mereka, tim NAMA Beauty berfokus untuk membuat produk kecantikan dan perawatan kulit berkualitas agar lebih mudah diakses di seluruh Indonesia. Kami sangat antusias untuk mendukung NAMA Beauty membangun merek ini agar membangkitkan industri kecantikan di Indonesia,” tutur Laura Lestari, VP Investment of AC Ventures.

NAMA Beauty adalah salah satu merek kecantikan lokal yang dibangun sejak 2019 untuk siapa pun yang berjiwa muda. Memposisikan diri sebagai merek yang membantu pelanggan mengekspresikan diri menjadi sosok yang mereka inginkan, NAMA Beauty menyediakan produk berkualitas mewah yang terjangkau untuk kebutuhan sehari-hari, seperti kosmetik dekoratif, perawatan kulit, perawatan kesehatan & kecantikan.

AC Ventures adalah perusahaan modal ventura terkemuka di kawasan Asia Tenggara yang berinvestasi di perusahaan (startup) ahap awal yang berfokus pada pasar Indonesia dan Asia Tenggara. Memiliki misi untuk bermitra dan mendukung pengusaha melalui berbagai aspek, AC Ventures memberikan bantuan modal, pengalaman operasi, pengetahuan industri, jaringan lokal yang mendalam, serta sumber daya yang dapat membantu pengusaha dan bisnis untuk menciptakan nilai. Visi AC Ventures adalah menjadi generational partner bagi para pendiri yang mendorong perubahan positif bagi Indonesia dan sekitarnya melalui usaha yang didukung teknologi.

AC Ventures mengelola lebih dari US$300 juta Asset Under Management (AUM) yang diinvestasikan di empat dana. Sejak 2012, Mitra AC Ventures telah berinvestasi di lebih dari 100 perusahaan teknologi di Indonesia dan Asia Tenggara, termasuk pada nama-nama paling ikonik di ekosistem digital Asia Tenggara. Mitra Pendiri AC Ventures, yakni Adrian Li, Michael Soerijadji, dan Pandu Sjahrir memimpin tim yang terdiri lebih dari 20 profesional yang berkantor pusat di Jakarta, Indonesia.

SiCepat Ekspres adalah perusahaan logistik yang berdiri sejak 2014. Fokus utama layanan ini adalah pengiriman selama delapan jam untuk wilayah Jabodetabek dan Bandung, serta pengiriman satu hari untuk kota-kota besar di Indonesia.

Dengan slogan “Ketika Semua Jadi Lebih Mudah”, SiCepat Ekspres memiliki cabang dan outlet yang tersebar di seluruh Indonesia untuk memenuhi kebutuhan pebisnis eCommerce yang didukung oleh teknologi terkini. SiCepat Ekspres adalah salah satu perusahaan yang menyediakan layanan logistik terintegrasi (termasuk Last-mile, Warehouse & Fulfilment, Commerce Enabler, Distribusi Online, dan Logistik Jarak Jauh).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Pertamina Trans Kontinental Raih Sertifikat ISO 37001:2016

Rabu, 19 Januari 2022 - 20:09 WIB

PT Pertamina Trans Kontinental Raih Sertifikat ISO 37001:2016

PT Pertamina Trans Kontinental (PTK), anak usaha dari PT Pertamina International Shipping (PIS) Subholding Integrated Marine and Logistics (IML), memperoleh Sertifikat ISO 37001:2016 dengan…

SUN Energy Teken Nota Kesepahaman Dengan Sojitz Indonesia

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:59 WIB

Wujudkan Energi Hijau, SUN Energy dan Sojitz Indonesia Kembangkan Proyek PLTS di Kawasan Industri GIIC

Dalam mewujudkan target bauran Energi Baru dan Terbarukan (EBT) sebesar 23% di tahun 2025, kawasan industri mempunyai peran yang sangat penting. Mengingat kegiatan operasional di kawasan industri…

Menteri Pendidikan Nadiem Makarim

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:38 WIB

Lapor Pak Nadiem, Ternyata Guru Honorer PPPK Tidak Semuanya Senang Lho!

Jakarta-Para guru honorer yang sudah resmi diterima sebagai Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK), terutama yang berasal dari sekolah swasta masih menghadapi masalah.

PT Pegadaian menyalurkan bantuan kepada masyarakat korban bencana gempa Banten di Kecamatan Sumur, Pandeglang.

Rabu, 19 Januari 2022 - 19:23 WIB

Peduli Gempa Banten, Pegadaian Serahkan Bantuan untuk Warga Pandeglang

Pandeglang- PT Pegadaian menyalurkan bantuan kepada masyarakat korban bencana gempa Banten di Kecamatan Sumur, Pandeglang.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan di JIS

Rabu, 19 Januari 2022 - 18:17 WIB

Usai Nidji, Gubernur Anies Pamer Potret Afgan 'Check Sound' di JIS, Netizen: Luar Biasa Pak...

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan baru-baru ini kembali mengunggah sebuah penampilan dari musisi Indonesia yakni Afgan yang melakukan check sound dan check venue di lapangan Jakarta International…