Ini Perbedaan Kesopanan Masyarakat Indonesia di Dunia Nyata dan Digital

Oleh : Chodijah Febriyani | Minggu, 17 Oktober 2021 - 15:10 WIB

Ilustrasi Bermain Medsos (Ist)
Ilustrasi Bermain Medsos (Ist)

INDUSTRY.co.id - Indonesia dikenal sebagai sebuah negara yang ramah, murah senyum, dan senang membantu di dunia nyata. Faktanya, keramahan di dunia nyata tidak selaras dengan di dunia maya.

Masyarakat kita di dunia digital lebih dikenal sebagai masyarakat yang senang berperilaku negatif, salah satunya melalui komentar-komentar pedas yang kerap kali dilontarkan di media sosial. Nanan A. Manan, Dosen STKIP Muhammadiyah Kuningan mengatakan, perbedaan antara kesopanan di dunia nyata dan digital menjadi permasalahan kita.

"Pengguna internet ini dikuasai oleh kaum milenial, gen z. dan generasi alfa. Hal yang perlu jadi perhatian dan kehati-hatian itu bagaimana pesan tulis bisa menjadi sebuah momok besar di kehidupan digital kita," ujar Nanan dalam Webinar Literasi Digital di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, melalui siaran pers yang diterima Industry.co.id.

Adanya monetisasi media menjadi salah satu faktor orang membuat postingan dengan seenaknya, karena tujuan utamanya yakni membuat postingan tersebut ramai, bukan dampak positif atau negatifnya. Kemudian, konten-konten hoaks, diskriminasi, dan ujaran kebencian menjadi permasalahan postingan di masa kini.

"Jadi ada ketimpangan antara keramahan dan kesopanan versi nyata dan virtual. Pengguna yang menulis juga tidak mau mengemukakan identitasnya (anonim) dan menginginkan dibaca banyak orang untuk mendapat uang," jelas Nanan.

Oleh karena itu, pola pikir kita pun harus dilatih agar tidak menyebarkan konten negatif hanya karena monetisasi. Konten yang berkaitan dengan peluapan emosi, bullying, konten sensitif, ejekan, pornografi, dan ujaran kebencian harus dihindari. Sebab, konten positif pun bisa dijadikan sebuah konten yang bisa dimonetisasi oleh kita.

Menurutnya, ketika kita menghadapi masalah ini di dunia digital, kita perlu mengedepankan etika. Salah satunya menyaring konten atau informasi apapun yang kita dapat di internet sebelum menyebarkannya ke orang lain. 

"Informasi yang akan dibagikan juga harus dipertimbangkan manfaatnya bagi orang lain. Apabila tidak ada, maka tidak perlu disebarluaskan," bebernya.

Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 - untuk Indonesia #MakinCakapDigital diselenggarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) bersama Siberkreasi. 

Webinar wilayah Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Rabu (13/10/2021) juga menghadirkan pembicara, Pringgo Aryo Pradana (Produser/Komposer Musik), Maria Natasya (Internal Communication Strategist), Martha Mariska (Digital Banking Legal), dan Joana Lee (Key Opinion Leader).

Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 – untuk Indonesia #MakinCakapDigital merupakan rangkaian panjang kegiatan webinar di seluruh penjuru Indonesia. Kegiatan ini menargetkan 10.000.000 orang terliterasi digital pada tahun 2021, hingga tercapai 50 juta orang terliterasi digital pada 2024.

Kegiatan ini merupakan bagian dari program Literasi Digital di 34 Provinsi dan 514 Kabupaten dengan 4 pilar utama. Di antaranya Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills) untuk membuat masyarakat Indonesia semakin cakap digital.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kementerian BUMN Tetapkan Direktur dan Pengalihan Tugas Direksi RNI

Minggu, 05 Desember 2021 - 23:11 WIB

Kementerian BUMN Tetapkan Direktur dan Pengalihan Tugas Direksi RNI

Jakarta – Kementerian BUMN menetapkan Adhi Cahyono Nugroho sebagai Direktur Supply Chain Management dan Teknologi Informasi PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI sesuai Keputusan…

Misi Melatih Lazzie Jadi Bintang Dapat Rumah di Lazada 12.12 Grand Giveaway Satu Unit Rumah Senilai 1,5 Miliar di BSD City Siap Diserahterimakan

Minggu, 05 Desember 2021 - 23:03 WIB

Wow! Misi Melatih Lazzie Jadi Bintang Dapat Rumah di Lazada 12.12 Grand Giveaway

Jakarta- Menyambut Hari Belanja Online Nasional tanggal 12 Desember 2021, sebagai pelopor Harbolnas, Lazada Indonesia mengadakan program Lazada 12.12 Grand Giveaway

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dan Yayasan BSMU menyalurkan bantuan kepada korban terdampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur, Minggu (5/12).

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:42 WIB

BSI Kirimkan Relawan Medis ke Lokasi Terdampak Erupsi Semeru

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dan Yayasan BSMU menyalurkan bantuan kepada korban terdampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur. Ini merupakan salah satu bentuk komitmen dari BSI…

Bank BTN melalukan sosialisasi program "Kangen" bagi para agen real estate . Selain memberikan reward bagi para agent, program tersebut memberikan banyak keuntungan bagi nasabah.

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:09 WIB

Pacu Penyaluran KPR, BTN Rangkul Agen Properti Lewat Program 'Kangen'

Surabaya-Untuk mengejar pencapaian penyaluran Kredit Pembiayaan Perumahan (KPR) tahun ini, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk terus berinovasi memperluas sayap pemasarannya diantaranya dengan…

Menkeu Sri Muyani saat meluncurkan materai elektronik

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:00 WIB

Meterai Elektronik Tawarkan Solusi Mudah Bayar Pajak Atas Dokumen Elektronik

Pada 2020 Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang (UU) nomor 10 tahun 2020 tentang Bea Meterai. Ketentuan perundangan tersebut bertujuan untuk memberikan kemudahan dan ketertiban administratif…