PT Chandra Asri Peroleh Kredit Rp 5 Triliun dari Bank Mandiri

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 12 Juni 2021 - 11:00 WIB

PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), (Foto Dok Industry.co.id)
PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (“Bank Mandiri”) bermitra dengan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (“Chandra Asri”) dengan menandatangani kerja sama fasilitas pembiayaan berskema term loan dan account receivables financing baru senilai total ekuivalen Rp5 triliun. Pembiayaan ini akan digunakan untuk membiayai operasional harian perusahaan serta mendukung modal kerja Chandra Asri.

Dari nilai tersebut, fasilitas term loan yang diberikan Bank Mandiri senilai USD280 juta atau sekitar Rp4 triliun (kurs Rp14.285 per dollar AS) dengan tenor selama 7 (tujuh) tahun. Selain itu, untuk fasilitas account receivables financing, total limit yang diberikan sebesar Rp1 triliun dengan tenor 2 (dua) tahun.

Direktur Corporate Banking Bank Mandiri, Susana Indah Kris Indriati, menjelaskan, pembiayaan tersebut menjadi bentuk implementasi Bank Mandiri untuk menyasar sektor industri petrokimia menjadi salah satu sektor andalan, sebagai bentuk dukungan dalam rangka mengurangi ketergantungan terhadap produk impor, sambil terus mengedepankan prinsip kehati-hatian.

“Dukungan ini juga menjadi bukti realisasi keinginan Bank Mandiri untuk menjadi mitra finansial utama pilihan nasabah dengan berbagai produk keuangan utama, termasuk di dalamnya untuk mendukung transaksi harian nasabah,” kata Susana Indah.

Presiden Direktur Chandra Asri, Erwin Ciputra, menyampaikan, “Chandra Asri sangat senang dapat terus mengembangkan kemitraan dengan Bank Mandiri. Kami menghargai kepercayaan dan keyakinan bank terhadap kualitas kredit kami yang berhasil menghadapi pandemi COVID-19 dengan lancar untuk mempertahankan terobosan kinerja keuangan, mempertahankan neraca dan kumpulan likuiditas yang kuat, serta terus memberikan keunggulan operasional dengan rekam jejak keselamatan yang baik. Kami berharap dapat mempererat kemitraan dan hubungan dengan Bank Mandiri karena Chandra Asri akan terus berkembang untuk melayani industri dalam negeri Indonesia”.

Selain memberikan fasilitas kredit baru, bank bersandi bursa BMRI ini juga melakukan perpanjangan tenor fasilitas Committed and Unsecured Revolving Credit Facility senilai USD50 juta untuk mendukung kebutuhan modal kerja Chandra Asri. Tidak hanya itu, Bank Mandiri turut melakukan pembaruan jangka waktu fasilitas Trust Receipt untuk Chandra Asri dari yang semula USD50 juta menjadi USD75 juta.

Susana Indah menambahkan, ke depan Bank Mandiri akan terus menggali potensi kredit di sektor-sektor prospek positif lainnya seperti Fast Moving Consumer Goods (“FMCG”), perkebunan sawit dan CPO, energi serta konstruksi. "Tak hanya itu, kami juga menyasar bisnis-bisnis potensial di kantor-kantor wilayah sebagai salah satu bentuk mitigasi Bank Mandiri untuk membantu agenda pemulihan Ekonomi Nasional,” ujar Susana Indah.

Bagi Chandra Asri, kemitraan dengan Bank Mandiri ini menunjukkan kepercayaan publik terhadap profil keuangan yang solid dari Chandra Asri serta kemampuan yang mumpuni sebagai market leader dalam menavigasi bisnis di masa-masa dinamis seperti saat ini.

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ganjil Genap

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:37 WIB

Polda Metro Jaya Kaji Penambahan Titik Ganjil Genap di Jakarta

Jakarta-Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan sejumlah aturan baru terkait dengan penerapan ganjil genap yang berada di kawasan DKI Jakarta, salah satunya terkait dengan pengkajian penambahan…

Bypass Bandara Internasional Lombok (BIL) - Mandalika NTB

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 18:00 WIB

Sambut MotoGP 2022, Pembangunan Bypass BIL - Mandalika NTB Digenjot

Pembangunan Jalan Bypass BIL– Mandalika sepanjang 17 km terdiri dari 3 paket pekerjaan yakni Paket I sepanjang 4,3 km dengan kontraktor PT Nindya Karya-Bumi Agung (KSO) dengan anggaran sebesar…

Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:56 WIB

Ridwan Kamil: Ekonomi Kreatif Peradaban Baru untuk Kesejahteraan

Jakarta — Gubernur Ridwan Kamil menuturkan Jabar tengah membangun peradaban baru melalui ekonomi kreatif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan warga.

Shandy Purnamasari pendiri Kosmemask saat menerima penghargaan Rekor MURI untuk masker dengan nano silver d stopper

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:53 WIB

Kosmemask Raih Rekor Muri untuk Teknologi Nano Silver dan Stopper

Di masa PPKM ini, Masyarakat masih diwajibkan untuk menggunakan masker untuk pencegahan penyebaran Covid-19. Dengan meningkatnya penggunaan masker, Indonesia juga memiliki produk masker yang…

 Produk Smart IP Cam IMOU

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 17:37 WIB

Erajaya Active Lifestyle Hadirkan Produk Smart IP Cam Teranyar dari IMOU

Erajaya Active Lifestyle (EAL), bersama dengan Dahua Technology, perusahaan pengembang kamera IP, menghadirkan IMOU Smart IP Cam, melengkapi portofolio produk CCTV dan kamera pengawasan video.…