Insentif Sektor Properti Resmi Berlaku, Asaki Kebut Produksi Keramik Hingga Inovasi Produk Baru

Oleh : Ridwan | Selasa, 02 Maret 2021 - 18:05 WIB

Ketua Umum Asosiasi Aneka Keramik Indonesia (Asaki) Edy Suyanto
Ketua Umum Asosiasi Aneka Keramik Indonesia (Asaki) Edy Suyanto

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Asosiasi Aneka Industri Keramik Indonesia (Asaki) menyambut baik kebijakan insentif sektor properti berupa diskon pajak melalui fasilitas PPN Ditanggung Pemerintah (DTP) yang diberikan untuk penjualan rumah tapak atau unit hunian rumah susun selama enam bulan, terhitung mulai Maret 2021.

Pemberian fasilitas PPN DTP sebesar 100% diberikan bagi penjualan rumah tapak atau unit hunian rumah susun dengan nilai jual sampai dengan Rp2 miliar dan PPN DTP sebesar 50% bagi yang memiliki nilai jual di atas Rp2 miliar sampai dengan Rp5 miliar.

Diharapkan kebijakan tersebut dapat menggairahkan kembali industri properti yang lesu beberapa tahun terakhir.

"Membaiknya industri properti tentu menjadi angin segar bagi industri bahan bangunan terutama industri keramik," kata Ketua Umum Asaki Edy Suyanto kepada INDUSTRY.co.id di Jakarta, Selasa (2/3/2021).

Selain itu, lanjut Edy, pihaknya juga mengapresiasi kebijakan larangan pemakaian produk impor bahan bangunan untuk sektor konstruksi dan properti.

"Kami (Asaki) telah menandatangani MoU kerja sama supply keramik dengan REI, Apersi, Himperra, Gapensi di tahun 2019," ungkap Edy.

Edy berharap dengan adanya larangan pemakaian produk bahan bangunan impor dan pemberian diskon PPN ini bisa membantu mendongkrak utilisasi produksi keramik di tahun 2021.

"Industri keramik tentunya menyambut baik peluang tersebut dengan meningkatkan utilisasi produksi, inovasi produk baru, memanfaatkan multi chanel distribusi dan peningkatan service terutama quality assurance & after sales service," terang Edy.

Lebih lanjut, Edy mengungkapkan, pihaknya memproyeksikan pertumbuhan produksi keramik nasional pada tahun 2021 mencapai 401 juta meter persegi (m2) dengan tingkat utilisasi produksi nasional sebesar 74 persen.

"Angka tersebut meningkat 32% jika dibandingkan realisasi produksi keramik nasional tahun 202p sebesar 302 juta m2 dengan tingkat utilisasi sebesar 56%," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Danrem 174 ATW Brigjen TNI Reza Pahlevi

Kamis, 19 Mei 2022 - 04:45 WIB

Danrem 174 ATW Brigjen TNI Reza Pahlevi Pimpin Serah Terima Komandan Kodim 1710/Mimika

Acara serah terima Komandan Kodim 1710/Mimika dari pejabat lama Letkol Infanteri Yoga Cahya Prasetya kepada pejabat baru Letkol Infanteri Dedy Dwi Cahyadi dipimpin langsung oleh Danrem 174/ATW…

KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman

Kamis, 19 Mei 2022 - 04:00 WIB

KASAD Jend TNI Dudung Abdurachman Tinjau TNI AD Manunggal Air di Pemukiman Eks Timor Timur

Program TNI AD Manunggal Air terus mendapat perhatian Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad), terutama di wilayah yang warganya kesulitan mendapatkan air. Itulah mengapa, Jenderal TNI Dudung Abdurachman…

Dirjen PKH Nasrullah mendampingi Mentan SYL saat penyerahan bantuan hadapi PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:58 WIB

Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

Dalam upaya melakukan pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak, Kementerian Pertanian (Kementan) gerak cepat mengirimkan logistik kesehatan berupa Vitamin, Antibiotik, Antipiretik,…

Exabytes Indonesia

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:33 WIB

47% Sudah Go Digital, Exabytes Indonesia Ajak Pelaku UMKM Transisi Bisnis ke Online

Perkembangan industri 4.0 dan transformasi digital saat ini menjadi kunci utama bergeraknya UMKM. Seiring dengan tantangan yang semakin berat dan pasca masa pandemi kemarin, tiga persoalan UMKM…

Petugas antisipasi penyebaran PMK

Rabu, 18 Mei 2022 - 22:21 WIB

Mentan SYL Optimis PMK Dapat Diatasi Segera

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengaku optimis penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) dapat dikendalikan secara cepat.