Tembakan Udara Helikopter Apache Belah Langit Martapura

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 21 November 2020 - 06:00 WIB

Tembakan Udara Helikopter Apache Belah Langit Martapura
Tembakan Udara Helikopter Apache Belah Langit Martapura

INDUSTRY.co.id - Martapura- Jika mendengar nama Apache, bagi masyarakat pemerhati teknologi militer pasti tidak asing dan paham betul garangnya helikopter tempur buatan AS ini.

Tidak hanya karena daya hancur dan kemampuan tempurnya yang bikin ngeri, tapi sepak terjang helikopter berjuluk The Flying Tank atau Tank Terbang ini di mandala peperangan yang dilakoni Angkatan Bersenjata AS di belahan dunia.

Hebatnya, Skadron Penerbangan Angkatan Darat (Penerbad) kini diperkuat helikopter canggih ini. Seperti yang diperlihatkan Tim Penerbad Satgasrat Brigif R-9/DY Kostrad saat latihan bantuan tembakan udara pada Latihan Antar Kecabangan TNI AD yang memasuki tahap serangan di Puslatpur TNI AD, Martapura, Sumatera Selatan, Jumat (20/11/2020).

Dalam latihan ini, Tim Penerbad mengerahkan dua unit AH-64E Apache, diperkuat tiga unit helikopter yang tidak kalah canggih, yaitu helikopter serbu Bell 412 EP.

“Helikopter AH-64 E Apache yang dimiliki Penerbad merupakan tipe terbaru yang diproduksi oleh Boeing dan saat ini hanya beberapa negara saja yang memilikinya. Begitupun halnya dengan Helikopter Bell 412 EP merupakan helikopter serbu varian terbaru produksi Bell Helicopter,” ungkap Dantin Penerbad Satgasrat Brigif R-9/DY Kostrad Letkol Cpn Sulistyo Yulianto yang sehari-hari menjabat sebagai Komandan Skadron (Dandron)-12/Serbu Puspenerbad.

Sebagai informasi, AH-64E Apache dibekali mesin turboshaft T700-GE-701D buatan General Electric (GE) Aircraft Engine dengan daya jelajah terbang mencapai 3 jam 30 menit.

Dengan kelincahan dan keluwesannya dalam bermanuver, dipersenjatai delapan missile AGM 114-R Hellfire dengan sistem laser guided yang dapat menembak dengan jarak maksimum 8 km, 38 buah roket hydra-70 dengan jarak maksimum 3-4 km serta dilengkapi Canon 30 mm bermuatan 1200 butir peluru High Explosive dengan jarak maksimum 1.500-1.700 m, helikopter ini mampu menghancurkan sasaran atau musuh di darat secara efektif dan efisien. Maka tidak mengherankan reputasi Apache di semua pelibatannya dalam operasi tempur ditakuti pihak lawan

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Kamis, 04 Maret 2021 - 16:03 WIB

Pariwisata Indonesia Diprediksi Bangkit Semester II - 2021

Optimistis kebangkitan sektor kepariwisataan dan ekonomi kreatif kini makin menguat seiring program vaksinasi covid-19 dan berbagai kebijakan pemerintah terkait sektor pariwisata. Namun untuk…

PT PP

Kamis, 04 Maret 2021 - 15:59 WIB

PTPP Garap Pembangunan Proyek MUTIP Senilai Rp940 Miliar

PT PP (Persero) Tbk, salah satu perusahaan konstruksi dan investasi terkemuka di Indonesia telah menandatangani kontrak perjanjian kerjasama dalam pembangunan Paket I Mandalika Urban and Tourism…

PT Semen Indonesia Tbk (Ist)

Kamis, 04 Maret 2021 - 15:31 WIB

Tahun 2020, Pendapatan Semen Indonesia Melorot Sebesar 12,87 Persen

penurunan disebabkan oleh turunnya permintaan akan produk bahan bangunan serta beberapa proyek strategis nasional yang mengalami penundaan, akibat kebijakan realokasi anggaran pemerintah.

Label Kemasan

Kamis, 04 Maret 2021 - 15:24 WIB

Cegah Diabetes, Nutrifood: Masyarakat Harus Cerdas Baca Label Kemasan

Jakarta– Dalam rangka peringatan Hari Obesitas Sedunia, Nutrifood bersama Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dan Badan Pengawas obat dan Makanan (BPOM) Republik Indonesia mengedukasi…

PT Brantas Abipraya (persero)

Kamis, 04 Maret 2021 - 15:20 WIB

Mantap!!! Brantas Abipraya Raih Penghargaan K3L Tingkat Dunia

Level ini menunjukkan bahwa Brantas Abipraya telah teruji proaktif sistem budaya K3L-nya baik di lapangan maupun di bagian administrasi melalui hasil survei dan observasi mendalam.