PDIP Ingatkan Pemerintah: Hati-hati! Ditengah Pandemi Ini, Banyak Orang dan Perusahaan Jahat, Mereka Hanya Ingin Mengeruk Untung

Oleh : Candra Mata | Selasa, 14 Juli 2020 - 19:40 WIB

Politisi PDIP Rahmad Handoyo Ajak Masyarakat Gotong-Royong Selamatkan BPJS Kesehatan
Politisi PDIP Rahmad Handoyo Ajak Masyarakat Gotong-Royong Selamatkan BPJS Kesehatan

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Anggota Komisi IX DPR RI yang juga Politisi PDIP Rahmad Handoyo mengingatkan pemerintah agar berhati-hati dan tidak terjebak dalam permainan perusahaan pemburu rente dalam upaya pengadaan dan produksi vaksin Covid-19, yang hanya ingin memperkaya diri sendiri.  

"Di tengah pandemi ini, banyak perusahaan yang ‘jahat’. Mengapa saya katakan ‘jahat’? Ya, karena mereka hanya mementingkan sisi komersil semata. Banyak orang atau perusahaan yang memanfaatkan pandemi ini untuk mengeruk untung sebanyak-banyaknya," kata Rahmad Handoyo dalam keterangan persnya, Selasa (14/7).

Ia mengatakan, saat ini seluruh dunia, dalam waktu yang bersamaan, berupaya menemukan vaksin. Dalam situasi seperti ini, katanya, pemerintah lebih baik  mendorong anak bangsa sendiri untuk melakukan riset untuk menemukan dan memproduksi vaksin anti corona sendiri.  

"Pemerintah mendorong anak bangsa dengan penguatan anggaran yang memadai, sampai bisa menemukan dan memproduksi vaksin sendiri. Saya yakin, jika didukung anggaran yang cukup, kita juga mampu," ujarnya.  

Terkait perusahaan 'jahat', Rahmad Handoyo mengatakan,  saat ini banyak perusahan-perusahaan farmasi di luar negeri yang berupaya menemukan dan memproduksi vaksin mencoba meminta ijon terlebih dahulu kepada negara tertentu. 

Perusahaan tersebut, berjanji akan memberikan hak untuk membeli kepada negara pemberi ijon.

"Kalau tidak ijon maka negara tersebut akan kehabisan atau didahului oleh negara lain. Kemudian, harga yang ditawarkan juga pasti akan gila-gilaan mengingat seluruh dunia membutuhkan vaksin in. Mereka menjual dengan harga mahal dengan alasan telah menghabiskan jutaan dolar untuk riset," ungkap Rahmad.  

Dikatakannya, dalam situasi pandemi, kita tidak bisa berharap ada perusahan yang terketuk hatinya menurunkan harga. Justru semua orang berlomba-lomba menemukan vaksin untuk tujuan komersialisasi. 

"Ini memang sangat disayangkan, tapi fakta di lapangan beginilah adanya. Makanya saya katakan banyak perusahaan yang ‘jahat’, yang berusaha menemukan vaksin untuk komersialisasi," pungkasnya.

Saat ini, diketahui sejumlah perusahan seperti Kalbe Farma, telah menjalin kerja sama dengan sejumlah perusahaan farmasi luar negeri.  Presiden Joko Widodo sendiri memprediksi bahwa Indonesia bakal berhasil memproduksi vaksin Covid-19 pada awal tahun 2021.

Presiden mengatakan, saat ini tengah dilakukan proses pengujian vaksin  dengan bekerja sama dengan sejumlah perusahaan farmasi luar negeri.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati (ist)

Kamis, 06 Agustus 2020 - 16:15 WIB

Anggota DPR Ingatkan Proses PHK Harus Sesuai UU Ketenagakerjaan

Pemerintah telah mempublikasikan data tentang Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang telah melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan merumahkan 3.225 karyawan di 9 BUMN sejak Februari hingga…

Anggota Komisi XI DPR RI Anis Byarwati (ist)

Kamis, 06 Agustus 2020 - 15:55 WIB

Pemerintah Kasih BLT Pekerja Bergaji di Bawah Rp5 Juta, DPR Ini Geleng-geleng: Harusnya Prioritas Bantuan ke Korban PHK

Jakarta, Langkah Pemerintah yang berencana memberikan bantuan sebesar Rp 600 ribu bagi para pegawai yang bekerja di sektor swasta dengan gaji di bawah Rp 5 juta sebagai fokus meningkatkan penyerapan…

Ketua Komisi XI DPR RI Dito Ganinduto

Kamis, 06 Agustus 2020 - 15:38 WIB

Bu Sri Mulyani Siap-siap! Abis Reses DPR Janji Bakal Panggil Soal Ekonomi Minus 5,3% dan Rendahnya Serapan Anggaran Covid dan PEN

Ketua Komisi XI DPR RI Dito Ganinduto memastikan pihaknya akan segera memanggil Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati setelah masa reses usai.  Langkah ini ditempuh guna meminta penjelasan…

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu), Suahasil Nazara

Kamis, 06 Agustus 2020 - 15:11 WIB

Kemenkeu ke DJPB: Jangan Ada Delay Administrasi, Jalankan APBN, Kejar Pencairan

Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara meminta Direktorat Jenderal Perbendaharaan (DJPB) untuk mendukung upaya percepatan penyerapan anggaran secara tepat dan cepat dengan memperhatikan…

Jajaran pimpinan yayasan Indonesi Nusa Mandiri

Kamis, 06 Agustus 2020 - 15:09 WIB

STMIK Nusa Mandiri Terima Bantuan UKT/SPP Tahun 2020 untuk Mahasiswa

Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Nusa Mandiri mendapatkan kuota bantuan Uang Kuliah Tunggal/Sumbangan Pembinaan Pendidikan (UKT/SPP) tahun 2020. Bantuan UKT/SPP ini…