APBN Dipangkas, Okupansi Hotel Turun

Oleh : Irvan | Sabtu, 16 Juli 2016 - 14:47 WIB

APBN Dipangkas, Okupansi Hotel Turun
APBN Dipangkas, Okupansi Hotel Turun

INDUSTRY.co.id - Rendahnya okupansi pada 2015 diakibatkan oleh kebijakan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi yang melarang aparat pemerintah melakukan rapat dan pertemuan di hotel.

Hariyadi juga mengungkapkan adanya kenyataan “menarik” pada Semester I. Daerah seperti Yogyakarta dan Malang bisa mendapatkan okupansi sampai 60 persen walau menambah jumlah kamar hotel, di mana hal serupa tidak terjadi di wilayah wisata lain seperti Solo dan Bali.

“Ada yang suplai naik, tetapi permintaan turun. Namun yang menarik, di Yogyakarta dan Malang suplai naik permintaan tetap naik,” ujar ujar Ketua Umum  Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Hariyadi Sukamdani di Jakarta, Kamis (9/6/2016) malam.

Dia meminta pemerintah untuk terus fokus melakukan promosi wisata demi meningkatkan jumlah turis baik dari dalam maupun luar negeri.

“Oleh karena itu, kami harus lebih kreatif untuk menambah okupansi,” kata Haryadi.

Hariyadi melanjutkan, salah satu caranya adalah dengan menjalin kerja sama dengan maskapai penerbangan, dalam hal ini Citilink, yang dilakukan selama bulan Ramadan.

Jika cara ini dirasa bisa berdampak baik maka PHRI akan melanjutkan program kemitraan tersebut pada semester II 2016.

“Bersama Citilink, kami menawarkan tiket penerbangan dan biaya inap hotel murah di 20 kota di Indonesia,” kata Hariyadi.

PHRI sendiri memperkirakan tingkat isian hotel pada Lebaran akan berada di kisaran 90 persen, khususnya di daerah-daerah wisata seperti Yogyakarta, Bandung, dan Malang. Selain dua daerah itu, okupansi hotel di Solo diperkirakan 85 persen dan Bali 80 persen.

Sementara di bulan puasa, tingkat isian hotel hampir merata di angka 20 persen.

Adapun terkait isian hotel, PHRI mengungkapkan ada peningkatan pada semester I 2016 dibandingkan periode sama di tahun sebelumnya.

“Semester awal 2015 tingkat isian hotel hanya 35 persen, tetapi tahun ini bisa rata-rata 55 persen,” tutur Hariyadi.(Ant/Irvan)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

“Mengenal Lebih Dalam tentang Polistirena Busa untuk Kebaikan Manusia dan Lingkungan” di Karawang, Jawa Barat, Rabu (26/6/2019).

Kamis, 27 Juni 2019 - 07:01 WIB

Ini Fakta Benar Soal Penggunaan Styrofoam bagi Manusia dan Lingkungan

Tahukah Anda penggunaan styrofoam yang digunakan dalam mengemas makanan dan minuman yang selama ini diisukan tidak aman dan tidak sehat tidak terbukti sama sekali. Bahkan styrofoam yang beredar…

Forum Silaturahmi Dai Muda Jakarta

Kamis, 27 Juni 2019 - 06:35 WIB

Forum Silaturahim Dai Muda Jakarta Tolak Halal Bihalal di MK

Jakarta - Menyikapi rencana sejumlah ormas yang rencananya akan menggelar kegiatan zikir, doa bersama, sholawat dan halal bi halal pada tanggal 26-28 Juni 2019 di pelataran GedungMahkamahKonstitusi(MK),ForumSilaturahmjDa’iMudaJakarta(FSDMJ)menggelar…

Bambang Soesatyo Ketua DPR RI (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 27 Juni 2019 - 06:00 WIB

Ketua DPR Harap Makin Banyak Perusahaan Melantai di Bursa Saham

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) berharap seiring kondusifnya suhu politik disertai dengan peningkatan iklim investasi dan bisnis di Indonesia, semakin banyak pula perusahan yang memperdagangkan…

Masyarakat Bakung Udik Menggala Minta Dukungan Sekjen SMSI Lapor ke KSP

Kamis, 27 Juni 2019 - 03:11 WIB

Masyarakat Bakung Udik Menggala Minta Dukungan Sekjen SMSI Lapor ke KSP

Antoni AT. Koordinator Masyarakat Adat Bakung Udik Kecamatan Gedung Meneng Kabupaten Tulang Bawang Provinsi Lampung melaporkan permasalahan sengketa lahan yang terjadi didaerah tersebut ke KSP…

PT. Solusi Bangun Indonesia (SBI)

Rabu, 26 Juni 2019 - 21:10 WIB

Naik 11 Persen, Total Pendapatan PT. SBI Capai Rp 10,378 Triliun pada 2018

PT Solusi Bangun Indonesia Tbk. (SBI) yang dahulu bernama Holcim Indonesia membukukan pendapatan perusahaan tahun 2018 sebesar Rp 10,378 triliun. Capaian ini meningkat 11 persen dari Rp 9,38…