Industri Daur Ulang Plastik Kian Merana, 63 Ribu Tenaga Kerja Terpaksa Dirumahkan

Oleh : Ridwan | Selasa, 05 Mei 2020 - 18:31 WIB

Industri daur ulang sampah plastik (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Industri daur ulang sampah plastik (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Industri daur ulang plastik merupakan salah satu sektor yang terdampak besar (hard hit) selama masa pandemi Covid-19, dengan utilisasi produksi hanya mencapai 30-40 persen.

Rendahnya utilisasi daur ulang plastik tersebut dikarenakan menurunnya permintaan pasar, baik dalam negeri maupun ekspor.

Hal itu disampaikan Direktur Jenderal Industri Kimia Farmasi dan Tekstil (Dirjen IKFT) Kementerian Perindustrian (Kemenperin), Muhammad Khayam, saat diwawancarai beberapa waktu lalu.

Menurut Khayam, kondisi tersebut berdampak pada 120 ribu tenaga kerja langsung dan 3,3 juta pemulung sebagai pekerja informal pendukung sektor industri daur ulang plastik.

"Hingga April 2020 sebanyak 63 ribu tenaga kerja langsung di sektor ini industri ini telah dirumahkan," tuturnya. 

Dia juga mengutarakan selama pandemi Covid-19 dan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan pada beberapa kota besar, kebutuhan barang plastik menurun tajam.

Lebih lanjut, harga bahan baku plastik virgin menurun karena rendahnya harga minyak bumi yang pada 24 April 2020 mencapai US$16 per barel, sehingga penggunaan bahan baku plastik daur ulang tidak lagi ekonomis.

"Untuk dapat bertahan dari kondisi tersebut, industri daur ulang plastik nasional memerlukan dukungan nyata dari pemerintah," ujarnya.

Padahal, kata Khayam, pelarangan penggunaan kantong belanja plastik sekali pakai oleh beberapa pemerintah daerah, sudah berdampak pada menurunnya permintaan bahan baku daur ulang untuk produksi kantong plastik dan ketersediaan bahan baku daur ulang.

Populasi industri daur ulang plastik di Indonesia saat ini sekitar 600 industri besar dan 700 industri kecil, dengan nilai investasi mencapai Rp7,15 trilliun dan kemampuan produksi sebesar 2,3 juta ton per tahun.

Nilai tambah yang diciptakan sektor industri daur ulang plastik mencapai lebih dari Rp10 triliun per tahun dan realisasi ekspor produk turunan daur ulang plastik pada 2019 mencapai US$141,9 juta.

Sektor industri daur ulang plastik memasok 16% kebutuhan bahan baku industri plastik hilir atau sekitar 1,2 juta ton per tahun dari kebutuhan bahan baku sebesar 7,2 juta ton per tahun. Pasok bahan baku daur ulang dalam negeri sekitar 913 ribu ton dan impor bahan baku daur ulang plastik pada 2019 sebesar 195 ribu ton.

Khayam menambahkan, Kemenperin telah menyusun beberapa konsep kebijakan dalam meminimalkan dampak pandemi Covid-19, serta mengatasi hambatan yang dihadapi sektor industri daur ulang plastik dengan mengusulkan beberapa kebijakan seperti dukungan soft loan dari pemerintah, penangguhan cicilan bank, penurunan tarif minimum, dan tarif beban puncak PLN, jaminan mobilitas untuk kelancaran aktivitas industri, serta cicilan pembayaran iuran BPJS Ketenagakerjaan yang diharapkan membantu cash flow industri daur ulang plastik untuk menghadapi krisis pandemi Covid-19 ini.

Kemenperin juga telah mengusulkan revisi Peraturan Menteri Keuangan Nomor 23/PMK.03/2020 tentang insentif pajak untuk wajib pajak terdampak virus corona untuk menambahkan KLU 38302 (daur ulang bukan logam) pada lampiran peraturan tersebut sehingga industri daur ulang bisa mendapatkan insentif pajak tersebut. 

Terkait dengan pelarangan penggunaan kantong belanja plastik sekali pakai oleh beberapa pemerintah daerah, Khayam mengatakan langkah yang dilakukan Kemenperin adalah berkoordinasi dengan pemerintah daerah dan kolaborasi antar-stakeholder, untuk menciptakan sistem tata kelola sampah plastik dengan pendekatan berbasis regulasi untuk membentuk circular economy, serta menyatukan persepsi tentang kondisi industri daur ulang plastik nasional dan perannya dalam mengatasi permasalahan sampah plastik di Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ketua MPR RI Desak Pemerintah Maksimalkan Penggunaan Stimulus Ekonomi

Jumat, 10 Juli 2020 - 08:00 WIB

Ketua MPR RI Desak Pemerintah Maksimalkan Penggunaan Stimulus Ekonomi

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mendukung langkah Presiden Joko Widodo yang melarang kementerian melakukan impor pemenuhan rapid test, PCR, alat pelindung diri, masker, hingga obat-obatan. Mengingat…

Bajak sawah

Jumat, 10 Juli 2020 - 07:58 WIB

Berjibaku Bangun Klaster Pangan, Ada Apa?

PT Sang Hyang Seri (Persero) (SHS), PT Pertani (Persero), dan Klaster Pangan BUMN menjalin kerjasama pengembangan pertanian di lahan HGU SHS Sukamandi seluas 1.000 hektar. Kerjasama pertanian…

Ilustrasi Perumahan

Jumat, 10 Juli 2020 - 07:48 WIB

Penempatan Dana Pemerintah Rp5 Triliun, Bank Pelopor KPR Ini Optimistis Bisa Salurkan Kredit Hingga Rp30 Triliun

JAKARTA-PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) optimistis penempatan uang negara di perseroan sebesar Rp5 triliun akan membuat ekspansi kredit tembus Rp30 triliun hingga akhir tahun ini. Namun jika…

Indonesia Fundraising Awards 2020

Jumat, 10 Juli 2020 - 07:15 WIB

Menapaki Perjalanan 27 Tahun, Dompet Dhuafa Kembali Sabet Penghargaan

Menapaki perjalanan 27 tahun Dompet Dhuafa menghadirkan berbagai progam kebaikan bersama para donatur dan juga penerima manfaat. Bahkan turut memunculkan harmoni kebaikan dengan melibatkan banyak…

Ilustrasi pembangunan rel kereta. (Pradita Utana/NurPhoto)

Jumat, 10 Juli 2020 - 07:10 WIB

Hai Pengguna Kereta Api Tolong Catat! Ini Daftar 10 KA Jarak Jauh yang Beroperasi Mulai 10 Juli 2020 Dari Area Daop 1 Jakarta

Jakarta-Untuk memenuhi kebutuhan transportasi masyarakat dengan tetap menerapkan protokol kesehatan masa New Normal, PT KAI (Persero) kembali menambah 5 perjalanan Kereta Api (KA) Jarak Jauh…