Tahun Ini, Industri Manufaktur Diramal Bakal Terbang Tinggi

Oleh : Ridwan | Selasa, 14 Januari 2020 - 17:30 WIB

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita optimistis kinerja industri pengolahan nonmigas masih fase ekspansi pada triwulan I tahun 2020. 

Oleh karena itu, diperlukan langkah-langkah strategis guna memacu sektor manufaktur agar lebih berdaya saing global.

"Contoh upayanya adalah menjaga ketersediaan bahan baku untuk keberlangsungan produktivitas, seperti gas industri. Apabila gas industri ini tersedia dan didukung dengan harga yang kompetitif, kami meyakini industri akan bisa terbang tinggi," kata Menperin di Jakarta, Selasa (14/1).

Agus juga menyebutkan, komoditas lainnya seperti garam dan gula masih banyak dibutuhkan oleh pelaku industri di dalam negeri.

"Jadi, kebutuhan industri terhadap komoditas itu sebagai bahan baku memang nyata. Kalau terjamin pasokannya, tentu dapat meningkatkan utilitas," ujarnya.

Selama ini, Kemenperin terus mendorong peningkatkan kualitas produksi garam dan gula sesuai standar kebutuhan sektor industri. "Dengan begitu, Indonesia tidak perlu lagi impor untuk memenuhi kebutuhan industri dalam negeri tersebut," imbuhnya. 

Menteri AGK menyampaikan, kinerja industri manufaktur di dalam negeri turut dipengaruhi oleh kondisi ekonomi global yang mengalami tekanan. "Memang itu bagian yang tidak terpisahkan dari kondisi yang tengah dihadapi Indonesia ataupun global," ungkapnya.

Menperin menambahkan, pemerintah sedang mengajukan dua rancangan omnibus law ke DPR, yaitu yang terkait penciptaan lapangan kerja dan perpajakan. 

"Rancangan omnibus law itu ditujukan untuk memperkuat perekonomian nasional melalui perbaikan ekosistem investasi dan daya saing nasional. Langkah ini dibutuhkan khususnya dalam menghadapi ketidakpastian dan perlambatan ekonomi global," paparnya.

Berdasarkan laporan Bank Indonesia (BI), ekspansi industri pengolahan diprediksi lebih tinggi pada kuartal I-2020. Hal ini terindikasi dari Prompt Manufacturing Index (PMI) yang diproyeksi oleh BI pada kuartal I-2020, akan meningkat menjadi 52,73% dibanding capaian indeks pada kuartal IV-2019 sebesar 51,50%.

"Sudah ada harapan dengan PMI yang mulai rebound ke atas, walaupun rebound-nya harus kami dorong lagi ke yang lebih tinggi," tandasnya.

Menurut Agus, pemerintah tetap memberikan perhatian serius terhadap pembangunan industri nasional. Misalnya, langkah-langkah untuk meningkatkan investasi di Indonesia, mulai dilakukan dan menjadi salah satu fokus pada paket-paket kebijakan ekonomi yang telah dikeluarkan pemerintahan saat ini.

"Kita ketahui bahwa Bapak Presiden Joko Widodo memiliki latar belakang sebagai seorang industrialis, sehingga beliau memiliki komitmen dalam mendorong sektor industri dan memahami kebutuhan pelaku industri. Untuk itu, kita perlu optimistis terhadap upaya memacu perekonomian nasional," tuturnya.

Apalagi, pemerintah telah meluncurkan peta jalan Making Indonesia 4.0 sebagai inisiatif untuk percepatan pembangunan industri memasuki era industri 4.0, dengan sasaran utama menjadikan Indonesia sebagai 10 negara ekonomi terbesar dunia pada tahun 2030. 

"Ada tiga aspirasi utamanya, yaitu 10% kontribusi ekspor netto terhadap PDB, kemudian 2 kali peningkatan produktivitas terhadap biaya, dan 2% pengeluaran litbang (R&D) terhadap PDB," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dokter Reisa Tim Covid-19

Minggu, 05 Juli 2020 - 06:21 WIB

Ayah Bunda Tolong Catat! Tips Sukses Belajar Dirumah, dr Reisa: Siswa Harus Gembira, Jangan Stres

Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional dr. Reisa Broto Asmoro menyampaikan tujuh kiat atau cara sukses melakukan kegiatan belajar jarak jauh secara daring dari rumah. Ia mengatakan, pertama,…

Prajurit TNI di Lebanon Kembali Donasikan Obat-Obatan dan APD

Minggu, 05 Juli 2020 - 05:30 WIB

Prajurit TNI di Lebanon Kembali Donasikan Obat-Obatan dan APD

Bentuk perhatian kepada masyarakat desa binaan di wilayah Tulin, prajurit TNI yang tergabung Satuan Tugas (Satgas) Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Kontingen Garuda (Konga) XXIII-N/UNIFIL yang…

Satgas Yonif 125-Petugas Puskesmas Tingkatkan Kewaspadaan Makanan Masyarakat

Minggu, 05 Juli 2020 - 05:00 WIB

Satgas Yonif 125-Petugas Puskesmas Tingkatkan Kewaspadaan Makanan Masyarakat

Untuk memastikan makanan dan minuman yang dikonsumsi warga benar-benar sehat dan aman, Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 125/Simbisa bekerjasama dengan Puskesmas Bupul menggelar Inspeksi Mendadak (Sidak)…

Latihan Pratugas Satgasmar PAM Puter XXIV Wil Barat Ditinjau Kepala Staf Korps Marinir

Minggu, 05 Juli 2020 - 04:30 WIB

Latihan Pratugas Satgasmar PAM Puter XXIV Wil Barat Ditinjau Kepala Staf Korps Marinir

Kepala Staf Korps Marinir (KS) Kormar, Brigjen TNI (Mar) Nur Alamsyah M.Tr. (Han) bersama Asisten Operasi Komandan Korps Marinir (Asops Dankormar) Kolonel Marinir Ahmad Fajar meninjau langsung…

Tingkatkan Kemampuan Mengemudi Dilakukan Prajurit Tidur Dalam Yonbaw 2 Mar

Minggu, 05 Juli 2020 - 04:00 WIB

Tingkatkan Kemampuan Mengemudi Dilakukan Prajurit Tidur Dalam Yonbaw 2 Mar

Prajurit Tidur Dalam Batalyon Howitzer 2 Marinir melaksanakan latihan mengemudi kendaraan roda empat di lapangan apel Batalyon Howitzer 2 Marinir, Karang Pilang, Surabaya, Jawa Timur. Sabtu(04/07/2020).