Kegagalan Pemerintahan Jair Bolsonaro dalam menanggulangi Deforestasi Hutan Amazon

Oleh : Baiq Alfia Nur Chandra Mustika | Selasa, 19 November 2019 - 18:25 WIB

Ilustrasi Hutan (Foto: BBPK)
Ilustrasi Hutan (Foto: BBPK)

INDUSTRY.co.id, Deforestasi di Hutan Amazon, Brazil telah mencapai titik tertinggi dalam kurun satu decade terakhir, hal ini berdasarkan data dara pemerintahan baru yang dibawah Jair Bolsonaro.

Dilansir dari Agensi Luar Angkasa Brazil, INPE, angka terbaru menunjukkan bahwa hamper 10.000 km persegi telah raib dalam beberapa waktu terakhir. Ini merupakan sebuah tamparan terhadap penyerap karbon dioksida terbesar di dunia, yang sayangnya harus berkurang karena kepentingan tambang, agribisnis, dan penebang illegal yang jumlahnya semakin bertambah. Dalam data satu tahun terakhir sampai dengan tanggal 30 Juli 2019, sejumlah 9.762 km persegi telah hilang. Terdapat lebih dari 29,5% peningkatan dibandingkan periode 12 bulan yang lalu.

Kecepatan hilangnya lahan Hutan Amazon setara dengan dibentuknya dua lapangan bola dalam satu menit, dan itu adalah rekor tercepat sejak tahun 2008- membuat Brazil sangat sulit untuk mencapai target Paris Agreement yang bertujuan untuk memotong emisi karbon.

Angka tahunan dan informasi yang telah dikumpulkan dari system satelit Prodes, yang dianggap sebagai pengukuran deforestasi paling konservatif. Bagaimanapun juga, peningkatan yang terjadi tidak lah setajam yang diungkapkan oleh sistem Deter yang mengkonfirmasi tren peningkatan pada era Bolsonaro dan para menterinya- yang menganggap hasil sistem tersebut adalah sebuah “kebohongan”, dan pada akhirnya mantan kepala agensi luar angkasa diberhentikan karena telah mengulangi hasil laporan yang sama.

Kelompok-kelompok pencinta lingkungan menyalahkan penerintah untuk “setiap inci dari peningkatan tersebut dikarenakan lemahnya perlindungan akan lingkungan, dan legislasi yang dianggap mendukung para penebang pohon,”

Adriana Ramos, yang merupakan perwakilan dari Socio-environmental Institute mengatakan, “Itu tidaklah mengejutkan melihat presiden yang acap kali melindungi kejahatan lingkungan dan mempromosikan kekebalan hukum.”

Komentar Berita

Industri Hari Ini

OVO

Kamis, 20 Februari 2020 - 02:59 WIB

Sah, Mirza Adityaswara Presiden Komisaris OVO

PT Visionet Internasional (OVO), perusahaan pembayaran dan layanan keuangan digital terdepan di Indonesia, dalam media gathering yang digelar di Jakarta pada hari ini Rabu (19/2/2020) mengumumkan…

GSP

Kamis, 20 Februari 2020 - 01:01 WIB

Datangi Amerika, Indonesia Pertahankan Fasilitas Sistem Tarif Preferensial Umum (GSP) Produk Ekspor

Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto menyatakan bahwa Indonesia terus berkomitmen untuk mempertahankan fasilitas sistem tarif preferensial umum (Generalized System of Preference/GSP) bagi…

Menteri Teten usai menerima CEO PT Global Dairi Alami (PT GDA) Ihsan Mulia Putri, di Jakarta, Rabu (19/2).

Kamis, 20 Februari 2020 - 00:31 WIB

Menkop Akan Patahkan Dominasi Susu Impor

Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menegaskan, pihaknya akan mematahkan dominasi produk impor susu dalam memenuhi kebutuhan susu nasional.

Larangan untuk mendonorkan dan memperjualbelikan sperma

Kamis, 20 Februari 2020 - 00:19 WIB

Idih! Ada Larangan Jual Beli Sperma dalam RUU Ketahanan Keluarga

RUU Ketahanan Keluarga mengatur kewajiban dan hak suami-istri dalam kehidupan perkawinan. Bahkan RUU itu mengatur secara khusus tentang perasaan.

Bank Danamon Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 19 Februari 2020 - 23:46 WIB

Sejak 1956, PT Bank Danamon Indonesia Tbk Terus Catatkan Pertumbuhan

PT Bank Danamon Indonesia Tbk yang berdiri sejak 1956 terus menunjukkan tata kelola bank yang baik. Hal ini tercermin dari hasil laporan keuangan yang dirilis pada hari ini Rabu (19/2/2020)…