Pola Pikir Milenial dalam Strategi Pemasaran

Oleh : Ichi Arie Nuranisa | Selasa, 19 November 2019 - 18:08 WIB

Ichi Arie Nuranisa, Mahasiswi MM.Tech President University
Ichi Arie Nuranisa, Mahasiswi MM.Tech President University

INDUSTRY.co.id, Dikenal sebagai generasi yang memprioritaskan pengalaman, milenial mengubah bagaimana dunia pemasaran bekerja. Hal ini didukung oleh perkembangan dunia teknologi khususnya dalam ranah komunikasi. Kemudahan dan bervariasinya proses komunikasi dengan gawai pun berimbas pada bagaimana strategi pemasaran yang menyasar milenial dapat dimaksimalkan.

Mengutip dari CampaignMonitor, terdapat beberapa konsep yang dapat menjadi rujukan untuk merancang strategi pemasaran. Konsep-konsep ini merujuk pada bagaimana pola pikir milenial memengaruhi strategi pemasaran yang teraplikasikan dalam kecanggihan gawai mereka.

Milenial atau generasi yang lahir pada periode antara 1981 hingga 1996 memiliki kertetarikan akan sesuatu yang lebih visual. Hal tersebut didukung dengan kepiawaian gawai masa kini yang dapat memberikan dukungan pada preferensi visual tersebut. Hal yang perlu diperhatikan, menurut CampaignMonitor, desain memiliki peran penting. Konsep desain menjadi pintu awal bagi para audiens untuk menentukan apakah mereka tertarik dengan produk tersebut atau tidak.

Desain yang sederhana dengan gaya minimalis menjadi pilihan milenial. Hal tersebut didukung dengan konsep bahwa perhatian milenial cenderung tertuju pada sesuatu yang scan-able. Ide scan-able merujuk akan bagaimana milenial dapat menangkap informasi secara cepat, tanpa membaca berparagraf-paragraf. Desain minimalis dan kasual menambah poin ekstra pada strategi pemasaran yang memanfaatkan kepiawaian gawai tersebut.

Selain desain dan tampilan wajah secara general, respons yang diberikan oleh penyedia jasa atau barang menjadi hal berikutnya yang dikritisi oleh kaum milenial. Respon yang jujur dengan kata-kata sedemikian rupa menjadi ujung tombak dari suatu usaha apabila terdapat suatu kendala yang dialami oleh kaum milenial sebagai konsumer. Hal ini kemudian merujuk pada pentingnya transparansi yang ditawarkan oleh pihak pemberi jasa atau barang dalam menampilkan ulasan.

Oleh sebab itu, desain yang baik dan didukung oleh respon serta transparasi yang jujur dapat menjadi pondasi awal bagaimana menyusun strategi pemasaran yang menyasar kaum milenial di era serba gawai.

Penulis adalah Ichi Arie Nuranisa, BA(Comm)., M.I.Kom, Mahasiswi President University

Komentar Berita

Industri Hari Ini

imoo Watch Phone

Minggu, 15 Desember 2019 - 21:38 WIB

imoo Watch Phone Kado Natal Impian Anak Kini Turun Harga

Baru-baru ini imoo Watch Phone meluncurkan produk terbarunya yaitu imoo Watch Phone Z6 dengan mode flip Front & Rear Dual Camera. Perusahaan yang sudah berdiri sejak 1995 ini dalam lima tahun…

Konferensi Pers Kinerja Industri Asuransi Jiwa Kuartal III 2019

Minggu, 15 Desember 2019 - 21:01 WIB

Total Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Naik Sebesar 14,7%

Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) memaparkan kinerja industri asuransi jiwa pada kuartal 2019, dengan menghimpun data dari 59 perusahaan dari 60 total anggota. Hasil data tersebut menunjukkan…

Swiss-Belhotel International Menggabungkan Fasilitas Bisnis-Wisata di Bali

Minggu, 15 Desember 2019 - 20:00 WIB

Swiss-Belhotel International Menggabungkan Fasilitas Bisnis-Wisata di Bali

Swiss-Belhotel International, yang merupakan jaringan manajemen hotel global, ikut berpartisipasi dalam mempromosikan Bali sebagai daerah tujuan yang ideal bagi mereka yang membutuhkan “bleisure…

Asuransi Ilustrasi

Minggu, 15 Desember 2019 - 19:30 WIB

Literasi Dorong Industri Asuransi Syariah

Jakarta - Perkumpulan Ahli Asuransi Syariah (Islamic Insurance Society) atau IIS melakukan kegiatan literasi untuk mempromosikan dan mensosialisasikan ilmu dan pengetahuan tentang perasuransian…

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (tengah) bersama Direktur Consumer Service Telkom Siti Choiriana (kedua dari kiri), Direktur Wholesale and International Business Telkom Edwin Aristiawan (kedua dari kanan), dan Direktur Network & IT Solution Telkom Zulhelfi Abidin (paling kanan)

Minggu, 15 Desember 2019 - 19:15 WIB

Indigo Game Startup Incubation Dukung Pengembangan Ekosistem Game di Indonesia

Jakarta – Setelah diluncurkan pada September 2019 lalu, rangkaian kegiatan Indigo Game Startup Incubation yang diiniasi PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) secara resmi berakhir yang…