Ratu Ilmu Hitam di Produksi Ulang Rapi Film

Oleh : Herry Barus | Selasa, 05 November 2019 - 21:00 WIB

Sutradara Joko Anwar
Sutradara Joko Anwar

INDUSTRY.co.id - Jakarta-Sebagai rumah produksi Rapi Film membg terkenal produktif sejak berdiri hingga kini, wajar saja kalau PH milik Gope Samptani memiliki banyak cerita film yang melegenda. Salah satunya film Ratu Ilmu Hitam yang pada tahun 1981 dibintang Utami oleh Ratu film Horor Suzana. Film legenda tersebut kini di daur ulang, bedanya cerita disesuaikan dengan era mileineal oleh sang penulis dan juga sutradara Joko Anwar. 

"Karena sulit itu, saya ambil, menulis cerita Ratu Ilmu Hitam karena menantang, itu yang bikin saya semangat. Kalau gampang, nggak semangat," kata Joko saat ditemui usai nobar di bioskop XXI Epicentrum Kuningan Jakarta Selatan Senin (4/11/2019)

Kesulitan yang dimaksud Sutradara yang sukses menggarap film Pengabdi Setan  tersebut, karena ia harus membuat cerita baru yang tidak berkaitan dengan Ratu Ilmu Hitam versi jadulnya. Pembuatan cerita itu sudah diputuskan sejak awal dengan sutradara Kimo Stamboel.

 "Saya senang cerita saya dikerjakan oleh Kimo, salah satu sutradara yang saya kagumi," kata Joko Anwar.

Film yang bakal beredar di bioskop 7 November mendatang ini dibanjiri bintang film berkualitas seperti Putri Ayudya, Hanah Al Rasyid, Ario Bayu, Tanta Ginting, Miller Khan, Yayu Unru dll.

Sementara kisah film Ratu Ilmu Hitam versi terbaru ini bercerita tentang tiga keluarga yang berkunjung ke panti asuhan di luar kota. Hanif (Ario Bayu) diceritakan mengajak sang istri, Nadya (Hannah Al Rashid), dan ketiga anaknya ke panti asuhan tempat ia pernah dibesarkan.

Dua sahabat Hanif saat tinggal di panti asuhan, Anton (Tanta Ginting) dan Jefri (Miller Khan) turut datang dengan mengajak keluarga masing-masing.

 Tujuan kedatangan itu untuk bertemu dengan pengasuh panti, Bandi (Yayu Unru) yang sudah tua dan sakit keras. Mereka berkunjung dengan niat memberikan penghormatan terakhir kepada orang yang mengasuh mereka sejak kecil.     

Alih-alih bahagia, malam itu mereka semua malah mengalami berbagai kejadian aneh dan teror. Bahkan ada orang berilmu hitam dan memiliki dendam yang menginginkan kematian mereka.

"Kalau ada beberapa karakter lama yang masuk dalam film ini adalah bentuk penghormatan kepada film yang lama," jelas Joko Anwar.

Jakarta-Sebagai rumah produksi Rapi Film membg terkenal produktif sejak berdiri hingga kini, wajar saja kalau PH milik Gope Samptani memiliki banyak cerita film yang melegenda. Salah satunya film Ratu Ilmu Hitam yang pada tahun 1981 dibintang Utami oleh Ratu film Horor Suzana. Film legenda tersebut kini di daur ulang, bedanya cerita disesuaikan dengan era mileineal oleh sang penulis dan juga sutradara Joko Anwar. 

"Karena sulit itu, saya ambil, menulis cerita Ratu Ilmu Hitam karena menantang, itu yang bikin saya semangat. Kalau gampang, nggak semangat," kata Joko saat ditemui usai nobar di bioskop XXI Epicentrum Kuningan Jakarta Selatan Senin (4/11/2019)  

Kesulitan yang dimaksud Sutradara yang sukses menggarap film Pengabdi Setan  tersebut, karena ia harus membuat cerita baru yang tidak berkaitan dengan Ratu Ilmu Hitam versi jadulnya. Pembuatan cerita itu sudah diputuskan sejak awal dengan sutradara Kimo Stamboel.

         "Saya senang cerita saya dikerjakan oleh Kimo, salah satu sutradara yang saya kagumi," kata Joko Anwar.

         Film yang bakal beredar di bioskop 7 November mendatang ini dibanjiri bintang film berkualitas seperti Putri Ayudya, Hanah Al Rasyid, Ario Bayu, Tanta Ginting, Miller Khan, Yayu Unru dll.

Sementara kisah film Ratu Ilmu Hitam versi terbaru ini bercerita tentang tiga keluarga yang berkunjung ke panti asuhan di luar kota. Hanif (Ario Bayu) diceritakan mengajak sang istri, Nadya (Hannah Al Rashid), dan ketiga anaknya ke panti asuhan tempat ia pernah dibesarkan.        

Dua sahabat Hanif saat tinggal di panti asuhan, Anton (Tanta Ginting) dan Jefri (Miller Khan) turut datang dengan mengajak keluarga masing-masing.   

Tujuan kedatangan itu untuk bertemu dengan pengasuh panti, Bandi (Yayu Unru) yang sudah tua dan sakit keras. Mereka berkunjung dengan niat memberikan penghormatan terakhir kepada orang yang mengasuh mereka sejak kecil.    

Alih-alih bahagia, malam itu mereka semua malah mengalami berbagai kejadian aneh dan teror. Bahkan ada orang berilmu hitam dan memiliki dendam yang menginginkan kematian mereka.

"Kalau ada beberapa karakter lama yang masuk dalam film ini adalah bentuk penghormatan kepada film yang lama," jelas Joko Anwar.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

JNE-Billionaire Coach Dorong UKM JABAR Naik Kelas

Kamis, 12 Desember 2019 - 08:00 WIB

JNE-Billionaire Coach Dorong UKM JABAR Naik Kelas

JNE bekerjasama dengan Billionaire Coach menggelar seminar bertajuk 10X Digital Scale up yang berisi berbagai program dukungan untuk Usaha Kecil Menengah (UKM), seperti pemaparan dari para pakar…

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (kiri) menyerahkan cindera mata kepada Wakil Menteri Luar Negeri RI Mahendra Siregar.

Kamis, 12 Desember 2019 - 07:07 WIB

Telkom dan KB Financial Group Sepakat Luncurkan Centauri Fund

Jakarta – Sebagai salah satu langkah untuk mengembangkan bisnis digitalnya, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) melalui anak usahanya MDI Ventures bersama dengan KB Financial Group,…

Dermaga IPCC (Foto Istimewa)

Kamis, 12 Desember 2019 - 06:51 WIB

IPCC Bagi Divident Interim dari Laba 70 Persen

Jakarta - Sebagai bentuk komitmen peningkatan value kepada para pemegang saham dan stakeholders, PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) akan membagikan dividen interimnya.

Stefan Doboczky (CEO) bersama pimpinan Lenzing AG di Austria

Kamis, 12 Desember 2019 - 06:00 WIB

Lenzing Raih Status CSR-Gold dari EcoVadis

The Lenzing Group, yang merupakan perusahaan terdepan dalam pelestarian iklim, anggota dari CEO Climate Leaders Group dalam World Economic Forum, dan salah satu penandatangan United Nations…

Panglima TNI TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P

Kamis, 12 Desember 2019 - 05:00 WIB

Panglima TNI : Bangga Atas Prestasi Yang Telah Di Raih Tim Karate Indonesia Pada Sea Games 2019

Panglima TNI TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P. menyampaikan rasa bangga atas prestasi yang telah di raih oleh Tim Karate Indonesia pada Sea Games 2019 dengan meraih 2 medali…