Pertumbuhan Ekonomi Kuat Pada Paruh Pertama 2019

Oleh : Andi Mardana | Senin, 19 Agustus 2019 - 20:08 WIB

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi.(Ist)
Ilustrasi pertumbuhan ekonomi.(Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Indonesia mencatat pertumbuhan stabil, sebesar 5%, pada triwulan kedua 2019, bertolak belakang dengan tren pertumbuhan menurun di negara lain. Penggerak utama pertumbuhan pada triwulan kedua 2019 adalah konsumsi masyarakat maupun swasta.

Total konsumsi tumbuh sebesar 5,7% (jauh di atas rata-rata total konsumsi selama lima tahun terakhir, yang sebesar 4,8%). Konsumsi lembaga swasta dan nirlaba tumbuh 5,2% dan konsumsi pemerintah tumbuh 8,2%.

Menurut DBS Group Research yang berjudul Kelemahan Ekonomi Indonesia Muncul ke Permukaan oleh Economist Bank DBS Indonesia, Masyita Crystallin memaparkan bahwa pertumbuhan investasi menurun menjadi 5% pada triwulan kedua 2019 (dari 6,9% pada paruh pertama 2018).

"Kami berpendapat bahwa fokus pemerintah dalam bidang infrastruktur masih dapat mendukung pertumbuhan investasi meskipun tidak sekuat tahun lalu," jelas Masyita kepada Industry.co.id, Senin (19/8).

Indeks Pembelian Manufaktur (Purchasing Manufacturing Index, PMI) terbaru kata Masyita masih menunjukkan wilayah ekspansi di angka 52,1.

"Dalam pandangan kami, risiko terhadap neraca perdagangan masih negatif, dipicu oleh berlanjutnya ketegangan akibat perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina serta depresiasi yuan Cina," kata Masyita.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa, impor melambat dalam beberapa bulan terakhir. Tetapi penurunan ekspor dapat berlanjut untuk beberapa waktu ke depan.

"Selain itu, tidak seperti negara lain, yakni Vietnam dan Taiwan, Indonesia belum memperoleh manfaat dari pergeseran produksi yang disebabkan oleh perang dagang," terangnya.

Defisit perdagangan, yang melebar pada paruh kedua 2019, lebih disebabkan oleh faktor eksternal, yaitu memburuknya ketentuan perdagangan (terms-of-trade), bukan disebabkan oleh volume. Volume ekspor (dalam hitungan tahunan dan moving average 3 bulanan, YoY 3mma) lebih tinggi daripada impor.

"Defisit yang semakin melebar kemungkinan akibat volume impor tumbuh lebih cepat daripada ekspor karena pembangunan infrastruktur terus berlanjut," tutur Masyita.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah (kiri) saat menerima penghargaan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (kanan)

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:35 WIB

Komitmen TelkomGroup Melalui Telekomunikasi Berbuah Anugerah Bintang Jasa Nararya

Berlokasi di Istana Negara (13/8), Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom), Ririek Adriansyah menerima penganugerahan Bintang Jasa Nararya yang diserahkan langsung oleh Presiden…

Presiden Joko Widodo

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:25 WIB

Jokowi: Pelebaran Defisit Diperlukan Saat Pandemi Covid-19

Presiden Joko Widodo mengungkapkan bahwa Pemerintah telah serius melakukan penanganan pandemi Covid-19.

Ketua MKD DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:15 WIB

DPR Ini Sebut Penegakan Hukum dan Pemberantasan Korupsi Terlewatkan oleh Presiden Jokowi

Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI, Habib Aboe Bakar Alhabsy menilai ada yang terlewat dari Pidato Presiden hari ini, yakni tentang penegakan hukum dan pemberantasan korupsi.

Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani

Jumat, 14 Agustus 2020 - 21:05 WIB

Puan Maharani Ingatkan Pemerintah: APBN Harus Ciptakan Kemakmuran Bagi Rakyat

Wakil Ketua DPR RI Puan Maharani mengagakan Kondisi Ruang Fiskal APBN semakin tertekan, maka diperlukan upaya reformasi untuk mewujudkan APBN yang efisien dalam menciptakan kemakmuran bagi rakyat.

Anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera

Jumat, 14 Agustus 2020 - 20:50 WIB

Target Pertumbuhan Ekonomi 4,5%, Mardani: Bagus dan Ambisius, Tapi Jangan Maksakan Diri dengan Utang

Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 sebesar 4,5 persen hingga 5,5 persen.