Koperasi Obor Mas Melakukan Spin Off dan Membentuk Holding

Oleh : Herry Barus | Jumat, 16 Agustus 2019 - 16:17 WIB

Koperasi Obor Mas Melakukan Spin Off dan Membentuk Holding
Koperasi Obor Mas Melakukan Spin Off dan Membentuk Holding

INDUSTRY.co.id - Sikka-di Hotel Lokarya Indah Beach, di Maumere, Kabupaten  Sikka, Propinsi NTT telah dilaksanakan kegiatan Seminar dan Rapat Anggota Khusus. 

Peserta kegiatan diikuti oleh 257 orang yang merupakan perwakilan dari kelompok-kelompok anggota Koperasi Kredit (Kopdit) Obor Mas.  

Kegiatan Rapat Anggota khusus ini diselenggarakan dalam rangka untuk membuat keputusan dalam rencana pengembangan kegiatan pemekaran ( spin off) usaha Kopdit Obor Mas ke sektor riel.

Sebelum dilaksanakan kegiatan Rapat Anggota sebelumnya diikuti dengan kegiatan Seminar Sehari yang mengundang narasumber Romanus Woga, Wakil Bupati Sikka yang juga merupakan tokoh koperasi dan Suroto, Ketua Asosiasi Kader Sosio-Ekonomi Strategis ( AKSES) yang dimoderatori oleh Frans Su dari Puskopdit Swadaya Utama. 

Dalam sambutanya, Bupati Sikka Frensiskus Roberto Diogo mengatakan " sekarang ini adalah era perubahan dunia, maka koperasi juga harus melakukan perubahan. Dunia tidak lagi seperti sebelumnya yang berubah secara linier tapi berubah secara eksponensial. Kalau ingin menjadi negara maju harus lakukan perubahan". 

Ditambahkan dalam sambutanya, spin off ini penting dan pemerintah akan selalu mendukung. Dukungan kongkritnya pemerintah memberikan kebijakan trade off, memberikan subsidi BBM untuk pengangkutan produk-produk eksportasi, dan juga dukungan pengembangan produk lokal terutama dari bahan baku kelapa dan coklat.

Andreas Mbete, selaku ketua Koperasi mengatakan. Kegiatan seminar dan rapat anggota ini adalah sebagai upaya pengembangan koperasi. Dikatakan bahwa Kopdit Obor Mas yang sudah beranggotakan 84 ribu orang dengan asset 700 milyard lebih ini sudah saatnya melakukan spin off untuk menjawab kebutuhan anggota. 

Manajer Kopdit Leonardus Frediyanto Moat Lering menambahkan. Kegiatan ini dilaksanakan untuk juga memberikan alternatif bagi anggota untuk berinvestasi dan memicu anggota untuk melakukan usaha-usaha produktif. 

Suroto dalam pemaparan seminar yang diikuti secara antusias oleh perserta mengatakan bahwa trend koperasi dunia saat ini juga keberhasilanya didukung oleh rekayasa kelembagaan dalam bentuk pengembangan group atau holding dari bisnis-bisnis multisektor koperasi. 

Dicontohkan oleh Suroto keberhasilan pengembangan Group koperasi yang integratif di Kalimantan Barat seperti Keling Kumang Group yang awalnya hanya koperasi kredit sekarang berkembang jadi berbagai koperasi di sektor ritel, jasa perhotelan, pertanian, dan bahkan selenggarakan pendidikan. " Bahkan tahun ini bukan hanya SMK, mereka juga telah berhasil mendirikan Institut Teknologi. 

Romanus Woga dalam presentasinya memaparkan bagaimana salah satu koperasi Kredit di Canada berhasil mengembangkan group yang kuat. 

Acara kegiatan ini diselenggarakan dengan sukses dan diikuti oleh peserta dengan antusias yang juga karena selalu diselingi joke dan pantun oleh Romanus Woga. 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Pergerakan Saham

Jumat, 28 Februari 2020 - 10:58 WIB

IHSG Rontok 3,2%, Saham KIJA Tetap Perkasa Naik 3,62%

PT Kawasan Industri jababeka Tbk (KIJA), sahamnya naik 3,62% di level Rp 286/saham, dengan nilai transaksi Rp 61,61 juta dan volume perdagangan 221.400 saham

Warga Iran antisipasi penyebaran virus corona (foto Aljazeerah)

Jumat, 28 Februari 2020 - 10:08 WIB

Setelah Wamen Kesehatan, Kini Wakil Presiden Iran Positif Terinfeksi Virus Corona

Teheran, Wakil Presiden Iran untuk Urusan Wanita dan Keluarga, Masoumeh Ebtekar, dikabarkan terinfeksi virus corona(COVID-19). Masoumeh jadi pejabat tinggi kedua terinfeksi virus corona setelah…

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:51 WIB

IHSG Rontok di Atas 2 Persen, Di mana BEI?

BEI memiliki protokol krisis yang akan digunakan apabila penurunan IHSG semakin berat. IHSG terkoreksi hingga 2,63% ke level 5.539,38, pada perdagangan sesi I, Kamis (27/2/2020).

IHSG

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:43 WIB

Gawat, Baru Buka IHSG Anjlok 3,2% ke Level 5.357

Pada pembukaan perdagangan, Jumat (28/2), IHSG anjlok hingga 177 poin (3,2%) ke level 5.357. indeks LQ45 juga tercatat melemah 39 poin (4,4%) ke 852. Pada pra perdagangan, IHSG turun 99 poin…

MenujuIndonesia Maju: Ekonomi Lestari, Pendekatan Pembangunan Inovatif

Jumat, 28 Februari 2020 - 09:30 WIB

MenujuIndonesia Maju: Ekonomi Lestari, Pendekatan Pembangunan Inovatif

Lingkar Temu Kabupaten Lestari (LTKL) bekerjasama dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyelenggarakan Lestari Talk 2020 bertajuk “Unboxing Ekonomi Lestari” untuk mengemukakan…