Akhir Tahun Ini, Pabrik Garam Industri Senilai Rp 29 M Siap Beroperasi

Oleh : Ridwan | Selasa, 16 Juli 2019 - 10:45 WIB

Ilustrasi Petani Garam (Ist)
Ilustrasi Petani Garam (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Pemerintah tengah mengupayakan sejumlah cara agar Indonesia bisa memproduksi sendiri garam untuk kebutuhan industri di dalam negeri. Salah satunya adalah pengembangan pabrik penghasil garam industri.

Deputi Bidang Teknologi Informasi Energi dan Material Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Eniya Listiani Dewi mengatakan pengembangan pabrik tersebut diestimasi bisa dieksekusi dalam waktu dekat. 

"Dengan investasi sekitar Rp29 miliar, pabrik ini diprediksi bisa menghasilkan 40.000 ton garam per tahun untuk kebutuhan industri," katanya, baru-baru ini.

Eniya menyebutkan satu unit pabrik sebagai pilot project diestimasi akan mulai beroperasi pada Desember tahun ini. Pabrik ini akan dibangun di lahan milik PT Garam yang ada di Gresik. Pabrik akan menyerap garam dengan kualitas KW 1 dari PT Garam sebagai bahan baku

"Saya prediksi Agustus sudah berdiri nanti konstruksi. Sistemnya kerja sama operasi. Nanti yang mengoperasikan PT Garam," ujar Eniya.

Berdasarkan studi kelayakan (feasibility study) yang telah dilakukan pihaknya, tingkat rendemen dalam pengolahan akan lebih besar dari 80 persen atau dengan potential loss lebih kecil dari 20 persen. 

Eniya menjelaskan, sebenarnya pembangunan pabrik ini sudah direncanakan sejak lama. Awalnya, pihaknya membidik lahan yang masuk dalam program ekstensifikasi ladang garam di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Namun, upaya tersebut masih terkendala masalah lahan. Tak hanya di Kupang, hal serupa juga akan dikloning di berbagai tempat lain seperti Jeneponto di Sulawesi Selatan dan Pati di Jawa Tengah. 

Pihaknya juga berharap petani-petani garam yang ada saat ini bisa ikut tertarik untuk bergabung dengan program integrasi lahan ini. Dengan proses ini, Eniya memprediksi garam industri yang dihasilkan akan bisa benar-benar diserap oleh industri. 

Pasalnya, selain kualitasnya yang sudah menyamai garam impor, harga pokok produksinya pun bisa ditekan hingga ke angka Rp200 per kilogram (kg). Adapun saat ini, harga garam rakyat masih jauh lebih tinggi lantaran biaya produksi yang memang masih mahal. 

"Kita harapkan itu bisa bersaing dengan impor. Harga pokok produksi target saya bisa di bawah Rp200 rupiah per kg, impor kan Rp500 [per kg]. Waktu itu saya hitung di Kupang pun bisa Rp150 per kg," ujarnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto S.I.P.

Selasa, 10 Desember 2019 - 22:00 WIB

Panglima TNI : Prajurit Marinir Harus Siap Dengan Perubahan dan Beradaptasi Pada Tuntutan Zaman

Prajurit Marinir TNI AL harus siap mengikuti perubahan dan beradaptasi dengan tuntutan jaman dan jangan alergi terhadap perubahan serta selalu siap digerakkan sesuai dengan perintah pimpinan…

Lippo Mall Kuta

Selasa, 10 Desember 2019 - 21:42 WIB

Perda Perpasaran Bikin Industri pusat Perbelanjaan Tidak Sehat, APBI Lapor ke Menkop UKM

Jakarta - Asosiasi Pengurus Pusat Belanja Indonesia (APPBI) menyampaikan keluhan ke Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki terkait Perda DKI Jakarta No. 2 Tahun 2018 tentang Perpasaran yang…

PT Sarinah (Persero)

Selasa, 10 Desember 2019 - 21:34 WIB

BUMN Sarinah Jadi Etalase Produk UMKM Lokal, Ini Harapan Kemenkop Teten

Jakarta-BUMN PT Sarinah yang merupakan pusat perbelanjaan pelat merah diarahkan untuk menjadi showroom atau etalase produk UMKM lokal sehingga diperlukan sinergi yang lebih kuat mendorong dan…

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki (foto humas Kemenkop)

Selasa, 10 Desember 2019 - 21:18 WIB

Kemenkop dan UKM Targetkan Peningkatan Kontribusi UMKM Terhadap PDB dan Ekspor

Jakarta - Kementerian Koperasi dan UKM menyusun Strategi Pemberdayaan UMKM dalam lima tahun ke depan. Strategi ini merupakan implementasi dari program pemerintah dalam pengarusutamaan UMKM dalam…

David Maraharja, MM Tech President University

Selasa, 10 Desember 2019 - 20:50 WIB

Warung Kopi dan Gaya Hidup Melenial

Siapa yang tidak mengenal kopi?? Bila di tanyakan suka kopi atau tidak? Kebanyakan orang akan menjawab suka atau bahkan suka sekali. Memang kopi tidak mengenal usia, jenis kelamin dan pekerjaan.…