Sritex Harapkan Peningkatan Ekspor ke Arab Saudi

Oleh : Hariyanto | Selasa, 07 Maret 2017 - 12:39 WIB

Produksi tekstil (vov5)
Produksi tekstil (vov5)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Sri Rejeki Isman Tbk (Sritex) masih minim dalam melakukan ekspor ke Arab Saudi. Dari total pendapatan, kurang dari 1% ekspor ke Arab Saudi.

Kedatangan Raja Arab Saudi ke Indonesia membuka kesempatan bagi Perusahaan dengan kode emiten SRIL tersebut untuk meperbesar ekspor tekstil dan pakaian jadi ke Arab Saudi.

Adapun produk yang di ekspor ke Arab Saudi adalah seragam militer yang digunakan tentara Kerajaan Arab Saudi. Perseroan berharap, ekspor produk ke Arab Saudi tidak hanya pakaian militer.

Manajemen SRIL sudah mempersiapkan ekspansi pasar ekspor ke Arab Saudi dan berusaha menambah kapasitas produksi yang masih dalam pengerjaan. Sedangkan pabrik baru rencananya akan beroperasi tahun ini, sehingga belanja modalnya sudah tidak besar.

Pabrik yang berlokasi di Jawa Tengah ini akan menambah kapasitas produksi spinning SRIL sebesar 16% jadi 654.000 bales per tahun. Lalu, weaving meningkat 50% menjadi 180 juta meter per tahun, dyeing/finishing melonjak 100% menjadi 240 juta yard per tahun, dan garmen naik 67% menjadi 30 juta potong per tahun.

Untuk mendorong margin tetap stabil, perseroan fokus meningkatkan value produk dan melakukan efisiensi produksi maupun pengembangan produk bernilai tambah.

SRIL mendongkrak segmen bisnis finishing dan garmen karena memiliki margin lebih tinggi dibanding bisnis spinning maupun weaving. Saat ini, segmen finishing mempunyai gross margin 25% dan segmen garmen 32%, sedangkan gross margin segmen spinning hanya 13% dan bisnis weaving 18%.

Untuk kedepanya, SRIL berencana mengembangkan industri terintegrasi di Kalimantan. Perseroan akan membuka Hutan Tanaman Industri untuk memasok bahan baku ke pabrik pulp dan selanjutnya memproduksi rayon dan muaranya menghasilkan benang. (Hry/ Imq)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gojek-Blibli Sepakat Tingkatkan Industri Pariwisata Melalui Platform Digital

Senin, 16 September 2019 - 09:00 WIB

Gojek-Blibli Sepakat Tingkatkan Industri Pariwisata Melalui Platform Digital

Dua perusahaan berbasis digital yakni PT. Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek) dan PT Global Digital Niaga (Blibli.com) menyatakan dukungannya dalam pengembangan pariwisata melalui platform digital.

Ilustrasi Gula (Ist)

Senin, 16 September 2019 - 08:07 WIB

Swasembada Gula Putih di Depan Mata

Jakarta - Dorongan terus dilakukan oleh Kementerian Pertanian (Kementan) terhadap investor di bidang gula untuk meningkatkan kapasitas produksi gula guna mencapai target memenuhi kebutuhan gula…

IHSG - Bursa Efek Indonesia (Dok INDUSTRY.co.id)

Senin, 16 September 2019 - 08:02 WIB

Awal Pekan IHSH Bergerak Terkoreksi

Jakarta - Secara teknikal pergerakan IHSG mengkonfirmasi pola dark cloud cover dengan terkoreksi menguji MA50 kembali yang berad dikisaran 6300. Indikator Stochastic memiliki pola dead-cross…

 founder BeauCell Indah Ludiana Ester Meiliana dan Imelda Willy bersama Para selebritis saat pembukaan Beaucell

Senin, 16 September 2019 - 08:02 WIB

Klinik Kecantikan BeauCell Selaraskan Dengan Teknologi Industri 4.0

Pesatnya kemajuan teknologi di industri 4.0 juga berdampak pada industri kecantikan. Seiring perubahan zaman masyarakat urban mengidamkan kehadiran klinik kecantikan terpadu yang menawarkan…

Fajar Hutomo, Deputi Akses Permodalan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf)

Senin, 16 September 2019 - 07:42 WIB

Bekraf Sambut Kehadiran Blockchain Bisa Atasi Sejumlah Persoalan Hak Intelektual

Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) menyambut antusias keberadaaan tekhnologi blockhain di tanah air karena sangat membantu mengatasi sejumlah persoalan Hak Inelektual yang terjadi selama ini. Sejumlah…