Kominfo Janji Tidak Ada Pembatasan Medsos Saat Putusan Sidang Pilpres

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 25 Juni 2019 - 10:11 WIB

Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Menkominfo) Rudiantara (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Menkominfo) Rudiantara (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memastikan tidak akan ada pembatasan akses media sosial saat pembacaan putusan sidang sengketa Pilpres 2019 yang akan dilakukan pada Kamis (27/6/2019).

Pasalnya, statistik penyebaran hoaks di media sosial sudah turun tajam sejak terakhir kali dibatasi. "Kalau ini begini (grafiknya turun), apa yang dibatasi? Enggak usah lah," kata Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara.

Dia mengatakan, dalam rentang 21 hingga 24 Mei lalu, grafik penyebaran hoaks di media sosial terpantau cukup tinggi. Ia menyebut ada 600 kanal atau URL yang aktif menyebarkan hoaks. Namun, setelah pemerintah membatasi akses media sosial pada 22 Mei, kanal-kanal yang menyebarkan hoaks sudah jauh berkurang. "Kanalnya dari 600-an sekarang tinggal di bawah 100," katanya.

Menurut Rudiantara, dengan adanya tren penurunan penyebaran hoaks di media sosial, tak ada alasan untuk membatasi akses media sosial. Namun, dia mengimbau kepada masyarakat pengguna medsos untuk tidak memantik hoaks. "Ayo kita jaga dunia maya, jangan memantik hoaks yang berkaitan dengan hasil pemilu, dan juga jangan mengedarkan hoaks," kata dia.

Sebelumnya, pemerintah memutuskan untuk mengambil kebijakan pembatasan fitur tertentu di media sosial (medsos), seperti proses unggah foto dan video di Facebook, Instagram, WhatsApp dan Twitter dibatasi agar tidak membuat situasi semakin gaduh sehubungan dengan aksi demo 22 Mei.

Pembatasan dilakukan karena banyak informasi yang viral, cepat menyebar, dan langsung berpengaruh pada kondisi psikologis masyarakat terkait demo 22 Mei. Data Kementerian Komunikasi dan Informatika atau Kominfo menyebutkan ada 600 URL per hari yang digunakan untuk menyebarkan konten hoaks maupun negatif terkait aksi 22 Mei 2019

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala Badan Karantina Pertanian Ali Jamil saat musnahkan komoditas Ilegal

Rabu, 17 Juli 2019 - 11:55 WIB

Barantan Gandeng Polri Bidang Pengawasan dan Penegakan Hukum

Jakarta - Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian menjalin kerjasama dengan Kepolisian. Kerjasama dalam bidang pengawasan dan penegakan hukum.

Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Ditjen ILMATE Kemenperin, Putu Juli Ardika

Rabu, 17 Juli 2019 - 11:15 WIB

AMMDes Pengumpan Ambulans Jadi Pilot Project di Banten

Kementerian Perindustrian terus mendorong pemanfaatan pada Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (AMMDes) di seluruh daerah Indonesia.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin, Eko S.A. Cahyanto

Rabu, 17 Juli 2019 - 10:40 WIB

Bikin SDM Industri Kompetitif, Kemenperin Susun Kurikulum Hingga Usul Insentif

Kementerian Perindustrian terus memacu ketersediaan dan kompetensi sumber daya manusia (SDM) sektor industri. Langkah strategis yang telah dilakukan, salah satunya adalah pelaksanaan pendidikan…

Dirjen Bina Konstruksi selaku Ketua Komite K2 Syarif Burhanuddin

Rabu, 17 Juli 2019 - 08:55 WIB

Ini Hasil Evaluasi Komite Keselamatan Konstruksi Atas Peristiwa Runtuhnya Formwork Pierhead Tol BORR

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Komite Keselamatan Konstruksi (Komite K2) dan Komisi Keamanan Jembatan dan Terowongan Jalan (KKJTJ) telah melakukan evaluasi atas…

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Rabu, 17 Juli 2019 - 08:10 WIB

Hari Ini Aksi Profit Taking Warnai Bursa Saham

Jakarta - Pergerakan IHSG secara teknikal bergerak kembali mengalami konsolidasi bertahan diatas 6400 yang merupakan level psikologis secara teknikal. Pergerakan break out support Moving Average…