Kemenperin Ajak Puluhan Perajin Keramik di Plered Tingkatkan Nilai Jual Produk

Oleh : Ridwan | Senin, 08 April 2019 - 19:30 WIB

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih
Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih

INDUSTRY.co.id - Purwakarta - Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) menggelar pelatihan bagi puluhan perajin keramik di Kecamatan Plered, Purwakarta, Jawa Barat, Senin (8/4).

Pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan nilai jual produk keramik Plered.

Direktur Jenderal IKMA Kemenperin Gati Wibawaningsih berharap pelatihan tersebut mampu meningkatkan kapasitas dan kemampuan perajin. Sehingga nantinya akan meningkatkan nilai jual produk keramik Plered.

"Jika kemampuan perajin meningkat, maka produksinya akan semakin bagus dan tentunya bisa meningkatkan pangsa pasar," kata Gati.

Menurut Gati, para perajin gerabah di Purwakarta terus menunjukkan prestasi yang luar biasa. Bahkan memikiki potensi yang cukup besar.

Berdasarkan catatan UPTD Litbang Keramik Purwakarta hingga akhir 2018, sebanyak 101 kontainer produk keramim asal Purwakarta telah dieskpor ke berbagai negara termasuk salah satunya ke Amerika Serikat (AS). 

Dijelaskan Gati, pemerintah terus mendukung perkembangan industri gerabah di Indonesia, salah satunya dengan mengupayakan adanya ketersediaan harga gas industri yang kompetitif.

"Kami akan terus berupaya menyediakan pasikan harha harha gas industri yang kompetitif," terangnya.

Selain harga gas industri, tambah Gati, pemerintah juga terus mendorong tumbuhnya inovasi, meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), serta terus melakukan pembinaan industri keramik dalam negeri.

"Peningkatan inovasi dan SDM itu sangat penting dalam menyongsong era industri 4.0. Oleh karena itu, kami akan terus melakukan pembinaan," ungkap Gati.

Pada kesempatan itu, ia menyampaikan apresiasi kepada Pemkab Purwakarta yang konsisten mengembangkan dan terus mendorong industri kerajinan gerabah sebagai salah satu andalan usaha ekonomi kerakyatan di wilayah tersebut.

Sementara itu, Kepala UPTD Litbang Keramik Plered, Bambang Mega Wahyu mengatakan melalui pelatihan diharapkan bisa memberikan motivasi baru bagi pengusaha industri kecil dan menengah keramik di Purwakarta.

"Apalagi kerajinan keramik Plered memiliki sejarah panjang dan merupakan salah satu industri yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan di Indonesia," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

realme X2 Pro

Selasa, 19 November 2019 - 20:57 WIB

Rasakan Tampilan Terhalus Smartphone Flagship realme X2 Pro dengan Layar 90Hz dan Snapdragon 855+

Smartphone ini membawa standar baru ke dunia perponselan antara lain melalui kamera 64MP, In-display fingerprint, VOOC Flash Charge 3.0, dan desain trendi.

Samsung Memenangkan 46 CES 2020 Innovation Award

Selasa, 19 November 2019 - 20:45 WIB

Sebanyak 46 Inovasi Terbaru Samsung Menangkan CES 2020 Innovation Award

Samsung Electronics, pemimpin teknologi global, baru-baru ini mengumumkan bahwa 46 inovasi produk terbarunya telah mendapat pengakuan sebagai pemenang CES 2020 Innovation Awards, termasuk tiga…

Piaggio Indonesia Perluas Jaringan Diler Baru di Sleman

Selasa, 19 November 2019 - 20:31 WIB

Piaggio Indonesia Perluas Jaringan Diler Baru di Sleman

PT Piaggio Indonesia berkolaborasi dengan CV Kharisma Motor memperluas jaringan dengan pembukaan diler terbaru di Sleman, Yogyakarta untuk memberikan produk dan layanan berkualitas terbaik di…

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki menegaskan bahwa Musyawarah Nasional (Munas) Dekopin adalah wilayah civil society

Selasa, 19 November 2019 - 20:29 WIB

Terima Pengurus Dekopin yang Sah, Teten Masduki: Munas Itu Wilayah Dekopin

Jakarta – Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Teten Masduki menegaskan bahwa Musyawarah Nasional (Munas) Dekopin adalah wilayah civil society yang tidak bisa dimasuki oleh negara. Sesuai…

METI Kembali Gelar Indo EBTKE ConEX

Selasa, 19 November 2019 - 20:20 WIB

Konsisten Dukung Industri Energi Terbarukan, METI Kembali Gelar Indo EBTKE ConEX

Mengambil tema “Energy Transition Towards Sustainable Energy Era”, Indo EBTKE ConEX 2019 menekankan pada transisi dari energi fosil ke energi terbarukan yang lebih berkesinambungan.