Kemenperin Ajak Puluhan Perajin Keramik di Plered Tingkatkan Nilai Jual Produk

Oleh : Ridwan | Senin, 08 April 2019 - 19:30 WIB

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih
Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih

INDUSTRY.co.id - Purwakarta - Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) menggelar pelatihan bagi puluhan perajin keramik di Kecamatan Plered, Purwakarta, Jawa Barat, Senin (8/4).

Pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan nilai jual produk keramik Plered.

Direktur Jenderal IKMA Kemenperin Gati Wibawaningsih berharap pelatihan tersebut mampu meningkatkan kapasitas dan kemampuan perajin. Sehingga nantinya akan meningkatkan nilai jual produk keramik Plered.

"Jika kemampuan perajin meningkat, maka produksinya akan semakin bagus dan tentunya bisa meningkatkan pangsa pasar," kata Gati.

Menurut Gati, para perajin gerabah di Purwakarta terus menunjukkan prestasi yang luar biasa. Bahkan memikiki potensi yang cukup besar.

Berdasarkan catatan UPTD Litbang Keramik Purwakarta hingga akhir 2018, sebanyak 101 kontainer produk keramim asal Purwakarta telah dieskpor ke berbagai negara termasuk salah satunya ke Amerika Serikat (AS). 

Dijelaskan Gati, pemerintah terus mendukung perkembangan industri gerabah di Indonesia, salah satunya dengan mengupayakan adanya ketersediaan harga gas industri yang kompetitif.

"Kami akan terus berupaya menyediakan pasikan harha harha gas industri yang kompetitif," terangnya.

Selain harga gas industri, tambah Gati, pemerintah juga terus mendorong tumbuhnya inovasi, meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), serta terus melakukan pembinaan industri keramik dalam negeri.

"Peningkatan inovasi dan SDM itu sangat penting dalam menyongsong era industri 4.0. Oleh karena itu, kami akan terus melakukan pembinaan," ungkap Gati.

Pada kesempatan itu, ia menyampaikan apresiasi kepada Pemkab Purwakarta yang konsisten mengembangkan dan terus mendorong industri kerajinan gerabah sebagai salah satu andalan usaha ekonomi kerakyatan di wilayah tersebut.

Sementara itu, Kepala UPTD Litbang Keramik Plered, Bambang Mega Wahyu mengatakan melalui pelatihan diharapkan bisa memberikan motivasi baru bagi pengusaha industri kecil dan menengah keramik di Purwakarta.

"Apalagi kerajinan keramik Plered memiliki sejarah panjang dan merupakan salah satu industri yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan di Indonesia," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Danau Tekapo, Selandia Baru (www.tripzilla.id)

Selasa, 17 Mei 2022 - 11:45 WIB

Mulai Juli 2022, Selandia Baru Buka Perbatasan sepenuhnya untuk Wisatawan Asing

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern baru-baru ini mengumumkan bahwa negara itu akan sepenuhnya membuka kembali perbatasan internasionalnya mulai 31 Juli 2022. Hal yang serupa juga berlaku…

Tim Indonesia, Arabic Braille Converter

Selasa, 17 Mei 2022 - 11:44 WIB

Bikin Bangga, Tim Indonesia Masuk Lima Besar Hackathon Microsoft AI for Accessibility Tingkat Asia Pasifik

Tim dari Indonesia, Arabic Braille Converter, berhasil terpilih sebagai lima besar kompetisi Hackathon Microsoft AI for Accessibility (AI4A) tingkat Asia Pasifik. Di tahun ketiganya, Hackathon…

 Maybank Indonesia Hadirkan Solusi untuk Wujudkan Properti Idaman Melalui Pembiayaan Properti iB

Selasa, 17 Mei 2022 - 11:38 WIB

Terungkap Cara Maybank Indonesia Wujudkan Properti Idaman Melalui Pembiayaan Properti iB

Jakarta – PT Bank Maybank Indonesia, Tbk. (Maybank Indonesia atau Bank) melalui Unit Usaha Syariah (UUS) Maybank menggiatkan kembali produk pembiayaan properti yang ditujukan bagi seluruh…

Peresmian PLTGU di Kawasan Industri Tenayan Riau

Selasa, 17 Mei 2022 - 11:38 WIB

PLTGU di Kawasan Industri Tenayan Riau Beroperasi, Daya Kelistrikan Sumatera Bakal Naik Jadi 7.266 MW

Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Riau berkapasitas 275 megawatt (MW) yang berlokasi di Kawasan Industri Tenayan, Pekanbaru, Riau telah diresmikan pada Kamis (12/5/2022).

PT Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 17 Mei 2022 - 11:21 WIB

Jasindo Catat Pertumbuhan Asuransi Tani di Jateng dan Jatim

Asuransi Jasa Indonesia atau Asuransi Jasindo mencatat pertumbuhan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) di kuartal 1 tahun 2022.