Kemenperin Ajak Puluhan Perajin Keramik di Plered Tingkatkan Nilai Jual Produk

Oleh : Ridwan | Senin, 08 April 2019 - 19:30 WIB

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih
Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih

INDUSTRY.co.id - Purwakarta - Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) menggelar pelatihan bagi puluhan perajin keramik di Kecamatan Plered, Purwakarta, Jawa Barat, Senin (8/4).

Pelatihan tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan nilai jual produk keramik Plered.

Direktur Jenderal IKMA Kemenperin Gati Wibawaningsih berharap pelatihan tersebut mampu meningkatkan kapasitas dan kemampuan perajin. Sehingga nantinya akan meningkatkan nilai jual produk keramik Plered.

"Jika kemampuan perajin meningkat, maka produksinya akan semakin bagus dan tentunya bisa meningkatkan pangsa pasar," kata Gati.

Menurut Gati, para perajin gerabah di Purwakarta terus menunjukkan prestasi yang luar biasa. Bahkan memikiki potensi yang cukup besar.

Berdasarkan catatan UPTD Litbang Keramik Purwakarta hingga akhir 2018, sebanyak 101 kontainer produk keramim asal Purwakarta telah dieskpor ke berbagai negara termasuk salah satunya ke Amerika Serikat (AS). 

Dijelaskan Gati, pemerintah terus mendukung perkembangan industri gerabah di Indonesia, salah satunya dengan mengupayakan adanya ketersediaan harga gas industri yang kompetitif.

"Kami akan terus berupaya menyediakan pasikan harha harha gas industri yang kompetitif," terangnya.

Selain harga gas industri, tambah Gati, pemerintah juga terus mendorong tumbuhnya inovasi, meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM), serta terus melakukan pembinaan industri keramik dalam negeri.

"Peningkatan inovasi dan SDM itu sangat penting dalam menyongsong era industri 4.0. Oleh karena itu, kami akan terus melakukan pembinaan," ungkap Gati.

Pada kesempatan itu, ia menyampaikan apresiasi kepada Pemkab Purwakarta yang konsisten mengembangkan dan terus mendorong industri kerajinan gerabah sebagai salah satu andalan usaha ekonomi kerakyatan di wilayah tersebut.

Sementara itu, Kepala UPTD Litbang Keramik Plered, Bambang Mega Wahyu mengatakan melalui pelatihan diharapkan bisa memberikan motivasi baru bagi pengusaha industri kecil dan menengah keramik di Purwakarta.

"Apalagi kerajinan keramik Plered memiliki sejarah panjang dan merupakan salah satu industri yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan di Indonesia," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Indosat Ooredoo Terus Dorong Munculnya Talenta Digital Indonesia

Kamis, 27 Februari 2020 - 20:45 WIB

622 Karyawan Indosat yang di PHK Setuju Dapat Pesangon 70 Kali Gaji

Sekitar 622 karyawan yang setuju dikenai PHK mendapatkan pesangon hingga 70 bulan gaji, sedangkan yang masa kerjanya paling sebentar, yaitu di bawah satu tahun, mendapatkan 14 bulan gaji. Secara…

Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Suwandi

Kamis, 27 Februari 2020 - 20:30 WIB

Propaktani Kunci Peningkatan Kesejahteraan Petani

Kementerian Pertanian (kementan) terus mendorong terbentuknya klaster - klaster pertanian di daerah. Program ini selaras dengan jargon ProPaktani, kepanjangan dari Program Pengembangan Kawasan…

Para Narasumber FGD: Rangkaian Kebaikan Alam yang Melindungi untuk Jaga Kesehatan & Lindungi Diri Secara Menyeluruh dari BETADINE

Kamis, 27 Februari 2020 - 20:14 WIB

Jangan Membersihkan Miss V dengan Sabun! Ini Saran Dokter

Jakarta- Educator & Trainer Mundipharma Indonesia, dr. Mery Sulastri mengatakan, menjaga kebersihan diri dapat dimulai dengan hal yang paling mendasar, yaitu mandi dan cuci tangan secara teratur…

Ketum HKI Sanny Iskandar yang juga WKU Kadin Indonesia

Kamis, 27 Februari 2020 - 20:01 WIB

Ditopang RUU Cipta Kerja, Kawasan Industri Bakal Makin Gesit Tarik Investasi

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Pengembangan Kawasan Ekonomi Sanny Iskandar mengungkapkan bahwa pengembangan kawasan industri memiliki peran penting dalam menarik investasi…

Menteri PANRB Tjahjo Kumolo

Kamis, 27 Februari 2020 - 20:00 WIB

Pemkab Banggai Sulteng Terima Penghargaan SAKIP dari Pemerintah

Pemerintah Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, merupakan satu dari enam daerah di wilayah III yang memperoleh predikat A dalam Sistem Akuntabilitas Kinerja Pemerintah (SAKIP) tahun 2019.