Ismail Marzuki Mendunia

Oleh : Ridwan | Selasa, 15 Januari 2019 - 10:57 WIB

Jakarta New Years Concert 2019
Jakarta New Years Concert 2019

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Bila mendengar nama Ismail Marzuki, mungkin hanya segelintir judul lagu yang terbesit di benak orang Indonesia. Halo Halo Bandung, Indonesia Pusaka dan Selendang Sutra hanyalah beberapa judul dari sekitar 300 mahakarya yang telah didokumentasikan oleh putri semata wayang Ismail Marzuki, Rachmi Aziah.

Sama halnya dengan banyaknya karya-karya Ismail Marzuki yang terkubur waktu, Kaya.ID menyadari bahwa melimpahnya kekayaan terpendam Indonesia perlu digali dan diperkenalkan ke mata dunia. 

Terinspirasi dari kekayaan Indonesia, Kaya.ID menyadari bahwa musik Ismail Marzuki adalah salah satu harta Indonesia yang harus disenandungkan di seluruh dunia.

Mengangkat tema “Millennial Marzukiana”, Kaya.ID berkolaborasi dengan pianis dan komposer kenamaan Indonesia, Ananda Sukarlan, mempersembahkan konser amal bertajuk Jakarta New Year’s Concert 2019 yang dilangsungkan di Ciputra Artpreneur Theater Jakarta pada hari Minggu, 13 Januari 2019.

Acara tersebut merupakan perwujudan dari visi dan misi Kaya.ID dalam membawa hasil karya anak bangsa agar dapat dikenal secara global. Selain itu, konser ini juga merupakan bentuk kepedulian Kaya.ID terhadap para penyandang disabilitas di Indonesia. Terhitung lebih dari 100 kursi disumbangkan untuk penyandang disabilitas dari berbagai komunitas seperti bisu tuli dan down syndrome.

“Adalah sebuah kehormatan bagi kami dapat berkolaborasi dengan Ananda Sukarlan yang mempunyai hasrat yang sama dalam membangun dan mengembangkan potensi-potensi terpendam yang terdapat di Indonesia. Sejalan dengan misi Kaya.ID untuk membawa potensi Indonesia agar dapat dikenal secara global, kami berharap Millennial Marzukiana dapat membawa demam “Ismail Marzuki” ke seluruh penjuru dunia. Semoga karya-karya Ismail Marzuki dapat membuat setiap pendengarnya jatuh hati kepada Indonesia," ujar Nita Kartikasari, CEO dari Kaya.ID

Adalah cita cita dari seorang komposer internasional Ananda Sukarlan untuk mengadaptasikan karya Ismail Marzuki ke orkes megah, memperkenalkan karya musisi legenda Indonesia ke ranah musik klasik internasional yang belum mengenal musik Indonesia.

Walaupun telah lama menetap di Spanyol, Ananda Sukarlan tidak pernah lupa kepada tanah airnya dan ingin menunjukkan cintanya terhadap musik Indonesia melalui “Millennial Marzukiana”.

Mengadopsi strategi “Proxy War” dalam musik yang telah diterapkan oleh negara-negara Eropa selama berabad-abad, Ananda Sukarlan berharap partitur karya Ismail Marzuki dapat dibawakan oleh orkes manapun, dirigen manapun, sehingga lagu-lagu Ismail Marzuki dapat dikenal di seluruh dunia.

“Musik Mozart dapat dikenal di seluruh dunia tentu karena para musikus dan orkes di semua negara, termasuk Indonesia, memainkan karya-karya mereka. Jika memainkan musik Mozart, kita telah membantu memperkenalkan produk seni Austria. Inilah yang saya harapkan dengan hasil orkestrasi saya dari musik Marzuki, partitur karya-karyanya bisa dibawakan oleh musisi manapun di seluruh dunia sekaligus memperkenalkan musik sastra asli Indonesia," ujar Ananda Sukarlan.

Dalam seri “Concerto Marzukiana”, Ananda Sukarlan sukses mengemas beberapa mahakarya Ismail Marzuki dalam gubahan orkes megah seperti Melati di Tapal Batas, Gugur Bunga, Wanita, Selendang Sutra, Halo-Halo Bandung dan Indonesia Pusaka.

Bagi Marzuki muda, Indonesia di kala 1940-an merupakan puncak rasa cintanya tak hanya terhadap tanah air, namun pada sosok sang pendamping hidupnya, Euilis Zuraida. Dalam bermusik, Marzuki menggunakan situasi sekelilingnya sebagai inspirasi, mulai dari kepahlawanan, kerinduan akan kampung halaman, hingga romansa era perjuangan.

Seperti lagu “Gugur Bunga” yang diilhami ketika beliau melihat kembang-kembang layu yang menghiasi makam mendiang ayahnya dan mahakarya “Indonesia Pusaka” yang bercerita tentang kecintaannya terhadap tanah air Indonesia, yang juga sempat membuat sang maestro ditangkap oleh Kenpetai karena dianggap memprovokasi melawan penjajahan Jepang.

Karya-karya Ismail Marzuki yang digubah dalam seri “Concerto Marzukiana” dibawakan oleh Ananda Sukarlan Orchestra berkolaborasi dengan 5 musisi millennial kebanggaan Indonesia yang berusia dibawah 30 tahun.

Para musisi millennial yang terdiri dari Jessica Sudarta (Harpis), Finna Kurniawati (Violis), Anthony Hartono (Pianis), Mariska Setiawan (Soprano) dan Widhawan Aryo (Tenor) merupakan musisi yang kiprahnya sudah tidak diragukan lagi di kancah internasional.

Sama halnya dengan Ismail Marzuki yang memutuskan menjauhkan diri dari lagu-lagu barat untuk fokus menciptakan lagu-lagu khas Indonesia, para musisi millennial ini tetap menunjukkan kecintaan mereka terhadap tanah air dan berkontribusi besar terhadap perkembangan musik klasik di Indonesia.

Jakarta New Year’s Concert 2019 merupakan konser amal hasil kerjasama dengan Kaya.ID selaku produser. Acara ini sukses dihadiri oleh para duta besar dari 12 negara, yaitu Rusia, Finlandia, Italia, Australia, Inggris, Peru, Jepang, Bangladesh, Kuba, Perancis, Korea Selatan dan Uzbekistan. 

Turut hadir sebagai tamu kehormatan, Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Ibu Retno Marsudi. 

Kaya.ID merupakan perusahaan inkubator bisnis yang khusus bergerak di bidang UMKM. Terinspirasi oleh kekayaan Indonesia, Kaya.ID memiliki visi dan misi untuk mengembangkan bisnis UMKM Indonesia melalui strategi pemasaran, komunikasi dan digital yang kuat.

Berdiri pada 14 Februari 2018, Kaya.ID bercita-cita membawa sebanyak mungkin UMKM di Indonesia menjadi brand-brand besar yang siap bersaing di pasar global.

Konser amal Jakarta New Year’s Concert 2019 didukung oleh Rendang Sederhana, Femina, Yamaha Musik Indonesia, Plaga Wine, dan Alleira Batik. Panggung megah “Millennial Marzukiana” juga merupakan kolaborasi dengan floral expert B Studio by Priscilla Kayo. 

Dengan terciptanya seri “Concerto Marzukiana” karya Ananda Sukarlan, kami berharap mahakarya sang maestro, Ismail Marzuki, dapat mendunia; membuat setiap pendengarnya jatuh hati terhadap Indonesia dan membuat setiap warga negara Indonesia yang mendengar musik Ismail Marzuki merindukan tanah airnya. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pilkada 2020 (Foto Dok PR)

Selasa, 22 September 2020 - 10:34 WIB

Tidak Sampai Tiga Bulan Lagi Pilkada Serentak Tetap Diselenggarakan

Dalam rangka mengantisipasi penyebaran Covid-19 dan terjadinya pelanggaran protokol kesehatan Covid 19, Komisi II DPR RI meminta KPU RI untuk segera merevisi PKPU Nomor 10 tahun 2020 tentang…

Wisma atlet Kemayoran

Selasa, 22 September 2020 - 10:30 WIB

Tower 4 Wisma Atlet Sudah Dibuka untuk Isolasi Mandiri Pasien COVID-19

Pembukaan tower sebagai tempat isolasi mandiri pasien COVID-19 dengan kondisi orang tanpa gejala (OTG) tersebut sesuai dengan target yang diperhitungkan sebelumnya.

 PT Pegadaian (Persero)

Selasa, 22 September 2020 - 10:26 WIB

PT Pegadaian Dukung Batik Pacitan dan Ayaman Karya

Dalam perannya sebagai perusahaan negara serta sebagai korporasi yang bertanggung jawab, Pegadaian berkomitmen untuk melaksanakan kegiatan pengembangan masyarakat (community development) selaras…

Ilustrasi Tenaga Medis Covid-19 (ist)

Selasa, 22 September 2020 - 10:17 WIB

Masyarakat, Please Disiplin! Tenaga Medis Lelah, Relawan: Kalau Begini Terus Kita Akan Ambruk

Kepala Bidang Koordinator Relawan Medis Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Jossep F William mengemukakan banyak relawan tenaga kesehatan yang berada di rumah sakit mengalami keletihan dan bahkan…

Wakil Ketua DPR RI - Rachmat Gobel Saat Kunjungan Kerja ke Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (KAI) (Photo by Rifky/Man)

Selasa, 22 September 2020 - 10:15 WIB

DPR Dorong Pemerintah Kembangkan Transportasi Berbasis Rel Sebagai Primadona

Menurut Pimpinan DPR RI Koordinator Bidang Industri dan Pembangunan (Korinbang) ini, kemajuan transportasi berbasis rel merupakan indikator kemajuan pembangunan suatu negara.