Baru Hari Pertama Dibuka, JFood Center Rawa Bali Langsung Diserbu Pecinta Kuliner

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 06 Desember 2018 - 16:29 WIB

Jfood Center Rawabali
Jfood Center Rawabali

INDUSTRY.co.id,  Jakarta-Bagi Anda yang bingung mengisi waktu makan siang atau akhir pekan bersama keluarga dan kebetulan berada Kawasan Industri Pulogadung, bisa mampir di pusat kuliner baru Kawasan Industri Pulogadung.

Pusat kuliner tradisional ini berlokasi di kawasan strategis,  tepatnya Rawa Bali, Kecamatan Pulogadung, Jakarta Timur. Pada hari pertama pembukaanya, Rabu (005/002/2018) langsung ramai diserbu pengunjung. Terlihat para karyawan dari berbagai industry di kawasan Pulogadung dan  beberapa generasi milenials juga terlihat datang bersama temannya.

Di pusat kulinner Jfood ini, kita disuguhkan dengan ragam jenis menu. Karena di sini telah hadir ratusan gerai makanan menjajakan berbagai menu traditional food. Tempat ini memang cocok menjadi referensi kuliner bagi anda pecinta masakan lokal seperti sate, tongseng, nasi rames, nasi uduk, gado-gado, sayir kangkung dan masih banyak lagi.

Arsitek dibalik pusat food center di jalan Rawabali ini adalah PT Jakarta Industrial Estate Pulogadung (JIEP). Di mana, dalam rangka mengakomodir kebutuhan akan makanan yang sehat, lezat, dan berkualitas dari para Tenant dan Investor yang berada di seputar Kawasan Industri Pulogadung,

Food Center Rawabali merupakan sentral makanan kedua yang berada di Kawasan Industri Pulogadung setelah sebelumnya JIEP menghadirkan Hasanah Food Center yang berada di jalan rawagelam V yang telah diisi oleh puluhan UMKM.

Direktur Operasional PT JIEP , Beta S Winarto, dalam sambutannya, mengatakan, hadirnya JFood Center Rawabali di tengah tengah Kawasan Industri Pulogadung merupakan salah satu fasilitas yang diberikan oleh PT JIEP agar para tenant dan Investor mendapat makanan yang bermutu dan berkualitas tinggi.

“Kedepannya kami telah menyiapkan 2 titik lagi untuk dijadikan Food Center atau sentral makanan di Kawasan Industri Pulogadung. Hal ini kami lakukan semata-mata untuk memuaskan tenant dan investor kami agar kenyamanan dalam usaha tercipta di lingkup Kawasan Industri Pulogadung,”ujarnya..

Beta S Winarto, menjelaskan, sebagian pedagang di JFood Center Rawabali merupakan eks  Pedagang Kaki Lima yang biasa beroperasi di Kawasan Industri Pulogadung. Untuk meningkatkan daya saing serta nilai tambah, JIEP bersinergi bersama rekan rekan PKL untuk menciptakan UMKM yang berkelas dan terintegrasi. Kami menyadari bahwa usaha Mikro Kecil dan menengah merupakan ujung tombak dari perekonomian bangsa.

Selain itu, untuk meningkatkan revenue, PT Jakarta Industrial Estate Pulogadung ( JIEP )bakal mendirikan paling sedikit enam titik JFood Center, yaitu food corner di sudut-sudut kawasan industri. Nantinya JFood Center ini juga akan disewakan ke pedagang kaki lima atau UMKM khususnya UMKM makanan dan minuman yang berada di sekitar kawasan industri JIEP . Hal ini sekaligus sebagai upaya perusahaan untuk meningkatkan kualitas usaha dari UMKM .

“Jadi  JFood Center yang sudah dibangun dan diresmikan bagi UMKM yang pertama kalinya sudah mulai beroperasi hari ini. Selanjutnya JFood Center yang lain akan segera dibangun maksimal semester I 2019 sudah terealisasi dari target yang ditetapkan. Kedepan JIEP akan membebani sewa tempat kepada UMKM ini apabila aktifitas usahanya sudah berjalan dengan baik. Per tahun kita mungkin hanya akan ambil retribusi dari itu ( UMKM ) sekitar 5-10 persen saja, tapi itu sebenarnya untuk pemeliharaan tempat juga," ulas Winarto.

Demi tingkatkan revenue perusahaan,

JIEP juga  meningkatkan layanan pergudangan di kawasan industri Pulogadung. Peningkatan layanan pergudangan ini yaitu dengan menambah layanan handling atas komoditas-komoditas milik tenant atau perusahaan penyewa yang disimpan di kawasan JIEP .

Purwati selaku Head of Corporate Secretary PT JIEP mengatakan untuk pergudangan, selama ini pihaknya hanya menyediakan space tertentu untuk disewakan kepada clientnya tanpa dilengkapi fasilitas handling. Akibatnya klien harus bongkar muat komoditinya sendiri. Namun dengan adanya penambahan fasilitas handling ini, penyewa pergudangan akan terbantu untuk bongkar muat.

"Kita ingin naikkan value added produk gudang menjadi fasilitas gudang logistik (hub logistic) dengan fasilitas handling. Ini tahap awal saja kedepan sesuai perubahan AD/ART arahnya kita ke transporter juga, jadi sediakan layanan logistik secara full yaitu total logistic solution," ujar Purwanti usai menghadiri peresmian JFood Center di kawasan JIEP , Rabu (5/12).

Menurutnya untuk meningkatkan layanan pergudangan logistik dengan fasilitas handling tidak memerlukan banyak belanja modal (capex / capital expenditure). Pasalnya PT JIEP hanya tinggal menambah fasilitas peralatan untuk keperluan bongkar muat seperti forklift, perubahan administratif dan lainnya.

Purwanti menyatakan jangka menengahnya, PT JIEP akan fokus meningkatkan layanan pergudangan dengan fasilitas yang lengkap. Dengan begitu tenant atau perusahaan penyewa gudang akan dimudahkan untuk angkut produk-produknya hingga ke end user. Diakuinya bisnis pergudangan saat ini cukup menjanjikan lantaran banyak perusahaan ingin mendekatkan diri kepada konsumennya dan juga maraknya e-commerce.

"Awal ini 2019 kita belum mengambil untuk transporter kita baru naikkan value added produk gudang saja. Kedepan arah bisnis kita juga seperti itu, kita sudah ajukan kepada pemegang saham (terkait rencana perusahaan)," ulasnya.(sumber: infomoneter.co).
 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Utama Bank, BTN, Maryono, sedang memberikan kuliah umum di kampus Universitas Andalas di Padang, Sumatera Barat, Rabu (24/04/2019)

Rabu, 24 April 2019 - 22:38 WIB

Bank BTN Berharap Dunia Kampus dapat Beradaptasi dengan Teknologi Digital

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), atau Bank BTN, menilai dunia pendidikan perlu dibekali pengetahuan yang sesuai dengan kebutuhan zaman sehingga lulusannya mampu beradaptasi dengan kemajuan…

Sriyono pengrajin kain pantai Sukoharjo yang mendunia

Rabu, 24 April 2019 - 22:09 WIB

Kisah Sukses Sriyono Pengrajin Kain Pantai Sukoharjo yang Mendunia

Di Kabupaten Sukoharjo banyak pelaku UMKM yang sukses membangun usahanya setelah mendapat pinjaman bunga lunak dari LPDB melalui BPR Kartarsura Makmur.

Hoshino Resorts Aomoriya

Rabu, 24 April 2019 - 22:00 WIB

Hoshino Resorts Aomoriya Terpilih Jadi Salah Satu dari 20 Ryokan Terbaik di Jepang

Perusahaan Manajemen Hotel, Hoshino Resorts melalui salah satu cabangnya, Hoshino Resorts Aomoriya, dinobatkan untuk pertama kalinya dalam "Top20 Ryokans in Japan by International Travelers…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meninjau pabrik Kaca Alat Farmasi dan Kesehatan PT Schott Igar Glass

Rabu, 24 April 2019 - 20:45 WIB

Industri Kaca Alat Farmasi dan Kesehatan Nasional Tambah Kapasitas Produksi

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus memacu pengembangan industri kaca untuk alat-alat farmasi dan kesehatan.

Presiden Joko Widodo bersama Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meninjau pameran prosuk kerajinan di INACRAFT 2019

Rabu, 24 April 2019 - 20:15 WIB

Inacraft Targetkan Penjualan Capai Rp 146 Miliar

Menteri Perinduatrian Airlangga Hartarto menyebutkan, penyelenggaraan Inacraft tahun ini, menargetkan transaksi penjualan hingga Rp146 miliar.