Perusahaan Kelapa Sawit Harus Berinovasi Dalam Industri Pengolahan Kelapa Sawit

Oleh : Hariyanto | Kamis, 18 Januari 2018 - 14:15 WIB

Direktur Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Kementerian Pertanian Dedy Junaidi (gatra)
Direktur Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Kementerian Pertanian Dedy Junaidi (gatra)

INDUSTRY.co.id

Yogyakarta - Pada Seminar "Sustainable Palm Oil Insight" yang dilaksanakan di Auditorium Lembaga Pendidikan Perkebunan (LPP) Yogyakarta Direktur Pengelolaan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Kementerian Pertanian Dedy Junaidi mengatakan, perusahaan kelapa sawit harus berinovasi dalam pengelolaan industri kelapa sawit.

"Inovasi perlu dilakukan di sektor hulu, pengembangan industri hilir, dan diversifikasi produk kelapa sawit dari limbah komoditas itu," kata Dedy di Yogyakarta, Rabu (17/1/2018)

Dedy mengatakan, guna mendukung upaya tersebut pemerintah telah mengimplementasikan dua kebijakan strategis yakni pengamanan bahan baku berupa tarif bea keluar dan dana perkebunan yang proindustri serta pemberian insentif fiskal dan nonfiskal untuk menciptakan iklim usaha yang kondusif.

Menurutnya, beberapa perusahaan kelapa sawit merespons peluang itu dengan mulai berinvestasi pada teknologi terintegrasi dan terbarukan untuk menghasilkan inovasi pengembangan teknologi di sektor hulu yang berkelanjutan. Selain itu, inovasi pengembangan produk hilir kelapa sawit dan pemanfaatan limbah yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

Ia mengatakan, industri kelapa sawit merupakan salah satu sektor strategis bagi perekonomian Indonesia. Saat ini Indonesia merupakan produsen terbesar CPO dunia dengan total kontribusi sebesar 48 persen dari produksi CPO dunia sekaligus menguasai 52 persen pasar ekspor minyak kelapa sawit.

"Areal lahan kelapa sawit di Indonesia saat ini mencapai sekitar 10 juta hektare dengan produksi 180 juta ton per tahun," kata Dedy.

Sementara itu, Ketua Panitia Seminar "Sustainable Palm Oil Insight" Muhammad Mustangin mengatakan, seminar itu bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai rantai pasok industri sawit sehingga terjaga keberlanjutannya.

"Hal itu melingkupi sektor hulu, pengembangan industri hilir, dan pemanfaatn 'by product' sebagai produk yang mempunyai nilai ekonomi kepada seluruh pemangku kepentingan dan praktisi sawit," katanya.

Menurut dia, seminar yang berlangsung hingga 18 Januari 2018 itu terselenggara atas kerja sama LPP Yogyakarta, Badan Pengelola Dana Perkebunan (BPDP) Kelapa Sawit, dan PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Holding.

"Seminar dihadiri sekitar 200 peserta yang terdiri atas pejabat pemerintah, akademisi, peneliti, investor, perusahaan, petani, pelaku usaha, praktisi, pemerhati, dan seluruh pemangku kepentingan dalam industri kelapa sawit," kata Mustangin.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

 Alumnus Lemhannas PPSA XXI, AM Putut Prabantoro

Sabtu, 06 Juni 2020 - 01:59 WIB

New Normal, Ingat Lagunya Koes Plus

Jakarta, Jumat (05/06/2020)-“Ke Jakarta Aku Kan Kembali, Walaupun Apa Yang Kan Terjadi” – inilah suasana kebatinan masyarakat yang terjadi saat ini.

Waketum KADIN Shinta Sukamdani, Menperin Agus Gumiwang, Ketua Apindo Haryadi Sukamdani

Sabtu, 06 Juni 2020 - 00:15 WIB

Kabar Gembira...Menperin Agus Bakal Gelontorkan Stimulus Modal Kerja untuk Pulihkan Industri Manufaktur

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) bertekad untuk terus mengupayakan pemulihan sektor industri manufaktur di dalam negeri yang terkena dampak pandemi Covid-19.

Produsen Batubara

Jumat, 05 Juni 2020 - 22:31 WIB

Industri Batubara Lesu Akibat Pasar Menyusut Terpapar Covid-19

Minimnya pergerakan ekonomi membuat industri batubara turut mengalami kelesuan dikarenakan menurunnya permintaan pasar terutama yang datangnya dari India dan Tiongkok.

Contoh proyek PT PP Persisi

Jumat, 05 Juni 2020 - 22:10 WIB

Cetak Laba Rp1,2 triliun, PT PP Gelontorkan Dividen Tunai 22,5 %

PT Pembangunan Perumaha (Persero) Tbk (PTPP) berhasil catatkan kinerja positif perusahaan untuk pendapatan usaha tahun buku 2019 sebesar Rp24,65 triliun dengan laba bersih yang perseroan mencapai…

Tokok Pakaian GAP (ist)

Jumat, 05 Juni 2020 - 22:03 WIB

Enggak Kuat Merugi hingga Rp13,1 Triliun, GAP Inc Terpaksa Tutup Toko

Perusahaan fashion GAP Inc, pada Kamis (5/6/2020) melaporkan kerugian yang dialaminya hingga 43% dalam penjualan kuartal I 2020 yang mencapai Rp13,1 triliun. Kerugian besar yang dialam