17 Juta Tenaga Kerja Terserap di Sektor Manufaktur Sepanjang 2017

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 09 Januari 2018 - 18:07 WIB

Pengunjung pameran manufaktur di booth Siemens
Pengunjung pameran manufaktur di booth Siemens

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemperin) merilis mengenai penyerapan tenaga kerja. Kemperin memprediksi total tenaga kerja yang terserap di sektor manufaktur pada 2017 sebanyak 17,01 juta orang, naik 9,4% dibandingkan tahun 2016 yang mencapai 15,54 juta orang.

Pencapaian ini dipercaya dapat mendorong pengurangan tingkat pengangguran dan kemiskinan di Indonesia yang cukup signifikan. Selain itu Kemperin mencatat, ekspor industri pengolahan nonmigas sampai November tahun 2017 sebesar US$114,67 miliar atau naik 14,25% dibandingkan periode yang sama tahun 2016 sekitar US$100,36 miliar.

Ekspor industri pengolahan nonmigas ini memberikan kontribusi hingga 74,51% dari total ekspor nasional sampai November 2017 yang mencapai US$153,90 miliar.

Airlangga mengungkapkan, pemerintah akan mengadakan roadshow kepada investor dan rating agency agar mereka mengetahui bahwa regulasi-regulasi di Indonesia sudah diperbaiki sehingga iklim investasi saat ini menjadi lebih kondusif.

Untuk itu, guna semakin mendongkrak daya saing manufaktur nasional, hal utama yang sedang diupayakan Kemperin adalah memfasilitasi pemberian insentif fiskal kepada industri yang mengembangkan pendidikan vokasi dan membangun pusat inovasi di Indonesia.

"Dalam rapat terbatas, Kemenperin sudah mengajukan kepada Kementerian Keuangan terkait pemberian tax allowance sebesar 200 persen untuk vokasi dan 300% untuk research and development," jelas Menperin dalam keterangan resmi, Selasa (9/1)

Menperin pun menyatakan, fasilitas insentif fiskal tersebut merupakan hasil benchmark dengan Thailand dan negara lain. Diharapkan, akan turut meningkatkan daya saing Indonesia dibanding negara ASEAN lain.

Apalagi, pengelolaan ekonomi di Tanah Air dinilai semakin membaik mulai dari peringkat ease of doing business yang melonjak ke posisi 72 pada tahun 2017 dan peringkat layak investasi yang diberikan lembaga pemeringkat internasional Standard & Poor's (S&P).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Vaksin Covid-19 (ist)

Selasa, 11 Agustus 2020 - 01:15 WIB

Masyarakat RI Minta Doanya, 1.620 Relawan Akan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Sebanyak 1.620 relawan akan mengikuti uji klinis dari calon vaksin COVID-19 Sinovac buatan Tiongkok. Pelaksanaan uji vaksin itu akan dilakukan di Rumah Sakit Pendidikan (RSP) Universitas Padjajaran,…

Dirjen Bimas Katolik RI Yohanes Bayu Samodro

Selasa, 11 Agustus 2020 - 01:13 WIB

Dipilih Jokowi! Ini Sosok Dirjen Bimas Katolik RI Yohanes Bayu Samodro

Jakarta, Presiden Jokowi akhirnya memilih Yohanes Bayu Samodro menjadi Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama yang baru. Yohanes Bayu dipilih menjadi Dirjen Bimas Katolik melalui sistem lelang…

CSR ONDA di MONAS

Senin, 10 Agustus 2020 - 23:39 WIB

Bersihkan Monas! Cara Keren ONDA Menginspirasi Semangat Perjuangan Rakyat

Jakarta - Sebentar lagi Indonesia akan merayakan HUT RI ke‐75, dengan tema "Indonesia Maju". Suatu slogan singkat yang menggambarkan mentalitas dan keyakinan bangsa kita ditengah perjuangan…

Ilustrasi Palu Hakim (Foto Ist)

Senin, 10 Agustus 2020 - 23:22 WIB

Terus Berjuang! Alumni Kanisius & FEUI 1983 Harapkan Keadilan

Jakarta ̶ Sidang perkara tuduhan Tindak Pidana Perbankan terhadap mantan direksi dan karyawan Bank Permata bergulir semakin jelas. Sejak minggu lalu, sidang berlangsung dengan mendengarkan…

Ilustrasi pekerja yang dilindungi BPJS Ketenagakerjaan

Senin, 10 Agustus 2020 - 22:44 WIB

BPJAMSOSTEK Ungkap Progres Pengumpulan Rekening Penerima Bantuan Rp600 Ribu

BPJAMSOSTEK - Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan bakal memberikan subsidi kepada pekerja swasta yang telah terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) dengan ketentuan penerima…